Make your own free website on Tripod.com
 

Abang Ipar Part II

Written by Kimuha... Nyamai

Sambongan……

Setelah selesai dia blow air mani dia , tiba tiba bunyi tapak kaki orang seperti berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena mena aku ternampak bayang bayang kat dinding dan menuju ka toilet. Aku pun sempat bersembunyi di sebalik almari baju kebetulan dekat toilet. Sebenarnya aku takut akak Ijah terserempak dengan kami berdua.

Dalam berberapa saat akak Ijah muncul berjalan menuju ke toilet kebetulan dia terserempak dengan abang ipar aku yang sudah sedia memakai towelnya. Aku dapat mendengar perbualan mereka.

"Oh! Abang dah mandi ya.. Kenapa abang terketar ketar ni? Tanya akak ijah. " Abang dah lama mandi tadi. Abang tunggu Milah, tak muncul muncul jugak. Sampai abang kesejukan." jawab abang ipar aku untok meyakinkan keadaan sebaliknya. "Kesihan abang. Tapi kalau abang nak mandi sekali lagi sama Milah boleh jugak." Tanya akak Milah. "ehh…ye boleh jugak" jawab abang iparku sambil mereka berdua menuju ka bathroom. Setelah mereka berdua masuk ke bathroom jadi aku pun keluar lah dari persembunyian ku dan terus ke bedroom ku.

Lepas kami dinner, akak Ijah , abang ipar ku dan akuh duduk lah kat bilik tamu .Mereka menonton Vcd , cerita "The Lonely Wife" mengikut dari cerita abang iparku cerita itu ada sedikit berunsur kan sex juga. Aku pada masa tu aku tengah membaca majalah Remaja dan duduk bersama mereka. Setelah 10 minit Vcd di mainkan aku pun cabut lah dari tempat duduk aku kerana aksi aksi cerita berunsur sex dah bermula memang lah aku malu menonton bersama akak Ijah lagi pun perangai dia sampai saat ini pun masih mengontrol aku jugak.

Aku pun nak masuk bilik tidur tapi sebelum tu aku nak buang air dulu memang sikap aku dari dulu lagi. Aku masuk lah ke bathroom dan mula mula gosok gigi kira kira 3 minit lepas tu buang air. Dalam aku cuba nak buka panty aku tiba tiba abang ipar aku sudah masuk kedalam bilik air dan terus mengunci pintu. Aku hampir hampir nak berteriak kerana terkejut tapi nasib baik dia sempat menutup mulut aku. Panty aku separuh jalan je terlepas tersangkut di paha aku dan dia berbisik jangan bising akak Ijah dengar nanti.

"Biar abang tanggalkan panty milah ya!" katanya sambil dia menundukkan badannya dan muka nya hampir hampir ke tempat pukiku yang lebat bulunya. "Jangan,jangan nanti akak Ijah nampak"kataku sambil menapis tangannya. "Akak Ijah masih menonton Vcd.Dia dah suk sangat kat cerita tu. Abang ni pun suk kat milah ni." katanya sambil disembamnya mukanya ka pukiku yang hampir hampir nak keluar air mazi ku.

"Milah nak buang air ni" kataku. "Kalau Milah nak buang air dulu, buang lah. Abang tak kisah sangat" katanya sambil berdiri semula. Aku pun terus lah buang air kat mangkok tu dan diperhatikan oleh abang iparku. Aku tak sangka abang ipar ku ini suka melihat aku sedang pissing. Setelah aku buang air tadi di mendekati aku dan minta aku memkangkang sikit paha ku dan dia menucikan pukiku dengan air paip aku merasa kegelian kerana tapak tangannya yang besar itu mengosok gosokkan pukiku sambil jari jarinya memainkan kelantitku. Aku merasa sungguh nikmat dan aku juga memainkan perananku melepaskan kain pelikat yang di pakainya dan butuhnya yang sudah dari tadi menegang ternampak sedikit air mazi.

"Abang dah stim ya.!" Kataku sambil meramas kepala butuh yang berkilat lagi besar. "Abang suka kalau milah main main kat kepala butuh abang dan kalau jari jari milah memain biji tu pun enak juga rasanya." Katanya sambil memuji ku.Tangannya tak lepas lepas dari pukiku dan di ambilnya sabun Lux di basahkannya sabun itu dan tangannya yang ada buih sabun itu digosoknya kat puki aku. Aku pun merasa kenikmatan dengan caranya yang belum pun aku cuba.

"Abang pernah tak buat macam in kat akak Ijah" soal ku sambil nafas ku yang susah nak keluar kerana mainan jari jarinya kat bibir pukiku yang dah menebal. " Dulu mula mula abang kawin dengan akak Ijah abang suka membasuh puki akak Ijah selapas buang air kerana bila digosok mengunakan buih sabun bukan akak Ijah saja yang merasa nikmat tapi abang yang suka sangat. Abang suka meramas bibir puki dan kelantit akak Ijah. Abang suka memasukkan jari jari kat puki dia." Katanya sambil menghulurkan butuhnya yang betul betul menegang. Aku pun tak lah melepaskan peluang ini dan menarik batang nya seperti melancap. Aku ambil buih yang ada kat puki aku tu dan ku sapukan pada batang butuh dia dan kepala butuhnya makin membesar. Aku hisap butuhnya dari gantungan bijinya dan kepalanya ku gigit gigit manja dan dia merasa nikmatnya.

"Milah abang nak pukimu sekarang . Abang tak tahan lagi" katanya merayu." "Tak boleh Milah masih dara lagi ni." Kataku mengelak. "Kalau abang nak jilat puki milah boleh lah. Milah cuma suka kalau abang jilat seperti petang tadi. Lidah abang best lah " puji ku lalu di pun mengangkat ku dan menyandarkan aku di tepi long bath yang tidak ada air. Di kangkangnya pahaku dan di cucinya puki ku dengan air , lepas tu digintilnya biji kelantitku dan aku pun tak tahan.Semasa di menjilat pukinya aku bertanyakan padanya kenapa dia suka menjilat puki aku .

"Abang punya hobby menjilat puki. Tapi tak lah pompuan yang lain cuma akak Ijah dan Milah ja. Yang lain abang belum pernah lagi." Katanya sambil menjeling matanya pada ku. "Jangan abang cuba cuba dengan pompuan yang lain nanti Milah report kat akak Ijah." Kataku mewarning abang iparku sambil lidahnya sempat singgah kat tetek aku yang dah tegang.

Dalam kami asik asik mengisap dan menjilat antara satu sama lain tiba tiba bunyi pintu di ketuk dan suara akak Ijah memanggil nama abang Ipar ku jadi kami pun terkejutlah lalu memakai pakaian masing masing, tetapi kain pelikat yang abang ipar ku pakai dah basah kerana memang dari tadi jatuh kat lantai lalu aku berikan lah abang Ipar aku memakai panty aku tapi mula mula dia enggan tapi aku paksa juga jadi last last dia pakai jugak. Setelah tak ada lagi ketukan pintu dan suara memanggil aku pun suruh abang ipar aku keluar. Dia buka pintu perlahan lahan dan di lihat kiri dan kanan lalu dia pun keluar bila akak Ijah tak ada kat pintu.

Dalam berberapa minit aku pun keluarlah jugak. Aku pun terus menuju ke bilik tidur. Bilik tidur aku dan mereka cuma bersebelahan saja. Kalu abang iparaku dan akak Ijah melalukan persetubuhan aku boleh mendengar suara seperti orang orgasm saja. Bila aku terdengar suara yang aneh first time seperti itu aku pun cuba mengendaplah ingin tau memang aku ini pun jenis nya busy body sikit.

Satu kali aku pernah tengok akak Ijah dan abang ipar aku bersetubuh di siang hari di kampong ku sebulan selepas mereka kawin. Cuma dalam rumah tu akak Ijah dan suaminya dan aku saja tinggal kat rumah. Ayah dan emak bertandang ke rumah jiran yang berkenduri.Aku nampak tak sengaja mereka bersetunbuh. Maklumlah siang hari lebih kurang 2 petang. Pintu bilik mereka memang tak dapat di tutup rapat apalagi di kunci. Mula mula aku terdengar suara akak Ijah seperti orang sakit aja bunyi nya. Jadi aku tinjau lah kat dalam -pintu dah rangang jadi aku dapat dari cemin yang memang berhadapanan dengan katil mereka. Aku dapat melihat abang ipar aku tengah menghulurkan butuh dia kat akak Ijah. Akak Ijah seperti orang bodoh je macam tak tau apa buat. Aku yang tak tau tentang sex ni lagi bodoh. Dalam fikiran aku butuh abang ipar aku tu sakit kah nak minta di urut kan. Aku tak puas hati aku lihat secara real tampa melihat dari cemin yang kat katil tu. Bukan main besar butuh abang ipar aku tu, akak Ijah pegang dengan genggemannya dan di masukkannya dalam mulutnya macam orang nak hisap ice-cream je. Masa tu akak ijah duduk tepi katil abang ipar aku tu berdiri - lama sangat lah di hisap kepala butuh suami dia. Dalam berberapa minit mereka berubah posisi akak merabahkan badannya kat katil dan kakinya mengkang kang -apalagi suami dia naik atas akak Ijah memainkan tetek akak Ijah dan tangannya turus kat puki akak Ijah - aku tengok aku pun naik stem jugak. Dalam berberapa minit mereka merubah posisi macam 69 style aja- kali ini akak Ijah di atas kepala nya ngam ngam kat butuh suami dia di hisaplah butuh dan abang ipar aku tu lain kegemaran dia di jilat puki akak Ijah sampai akak ijah tak tahan . Lepas tu mereka bersetubuhlah dengan berbagai bagai teknik. Aku pada masa tu tak tahan jugak melihat mereka ni -tau tau saj puki aku pun basah dan waktu nak tidur terbawa bawa mimpi jugak.

Kamu yang asik dengan cerita ni aku harap lah sabar-sabarlah setekat mana aku boleh mempertahankan kesucian ku walaupun pukiku sudah di jilat oleh abang iparku tapi aku masih dara "virgin " lagi…kalau nak tau bila saatnya akan pecah jadi baca di siri Abang Ipar ku di part 3.

Sekian saja dulu..bye

P/s ..Jangan selalu mengendap nanti diri jugak di hendap oleh orang lain. Dan kalau kau orang nak tau bagaimana abang ipar boleh buat serong kat kita ialah kerana kalau kita pompuan (kakak dan adik pompuan) tak ngam atau selalu gadoh maka abang ipar kita yang tak kuat iman mesti take advantage seperti nak godalah kalau kita tergoda maka puki kita pun habis lah di jilatnya. Nak report kat akak pun serba salahkan. Tapi lihat lah abang ipar tu…handsome kah atu besar sangat kah butuh dia. Faktor ini pun mesti kira jugak.

© Copyright #RedScorpion® On The Web 2001