Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Awek Sayang Part I

Written by Sham
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Monday, February 1, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Ini cerita benar, yang berlaku beberapa tahun dulu, antara aku ngan awek aku, dan dia memang sayang kat aku………



Masa tu aku baru awal 20an, tengah naik kata orang. Aku ni tak ler hensem sangat, tapi tak juga buruk, tapi awek aku (Ani) ni, cantik kau, kulit putih melepak, muka bujur sirih, ngan jari-jaris tombak serai, paling cantik kat mata dia, jenis mata stim, ngan bulu mata lentik, lebat. Ani sebaya saja ngan aku, kami sama-sama kerja tapi tempat kerja dok jauh, negeri asing-asing… Kami biasanya dating seminggu sekali atau dua minggu sekali. Oleh kerana Ani cuma dok ngan mak dia saja, (Ayah dia dah meninggal), kadang-kadang aku pergi ke rumah dia. Mak dia ngan aku okey jer (aku agak la… sebab mak dia layan aku baguih dok ada). Aku kerja jauh dari kampung halaman aku, (negeri lain pulak), so bila aku pergi rumah Ani, biasanya mak dia suruh aku tidur sana semalam dua.

So, dalam sebulan, biasanya aku pi sana sekali la untuk jumpa Ani. Di rumah Ani la first time aku kenal betapa nikmatnya beromen ngan pompuan… Ceritanya begini…

Biasanya aku pergi ke rumah Ani hari Sabtu, lepas kerja. Lebih kurang dua jam lebih sikit atas bas sampailah aku ke rumah dia. Sampainya, tentulah hari dah petang. Kebetulan petang tu mak dia tak dak kat rumah, keluar kat pekan berhampiran, ada la urusan dia. Ani dok sensorang kat rumah. Jiran-jiran kat situ memang dah biasa ngan kehadiran aku kat situ pasal dia orang ingat aku ni anak angkat mak Ani. So, tak dak sapa nak kacau ler.

Ani jemput naik ke rumah, macam biasa ler, tapi aku masa tu aku tengok Ani baru nak mandi, so, dia berkemban ler… aku mula jadi tak tentu arah bila terpandang lurah kat dada dia. Putih kemerah merahan wa cakap…. Laju jer jantung aku berdetup detap. Ani senyum selamba jer aku tengok, bila dia tau aku dok usyar lurah kat dada dia, tapi aku tak tau ler dalam hati dia camna kan.

Oleh sebab aku baru sampai, dia pun pergi ke dapur bancuh air dulu. Lepas siap air, dia pun datang hidang dan duduk di sebelah aku (biasa ler, buah hati sayang katakan). Sedang minum-minum, ada sekali tu, aku nak ambik kuih, dia pun nak capai kuih yang sama, apa lagi, excident la tangan we all. Aku terus pegang tangan dia, dan siuuuup, aku rasa darah aku menyirap. Ani pandang muka aku, aku tenung mata dia dalam-dalam.

Lepas tu, aku tarik tangan dia, dengan muka aku makin dekat ngan muka dia dan akhirnya aku cium pipi dia. Dia pejam mata, fullamak, ni la first time aku cium pipi dia, rasa satu macam jer… Lepas tu bibir aku cari bibir dia dan jumpa, separuh terbuka. Aku terus kulum bibir atas dia, fullamak, ada satu macam rasa manis-manis.

Aku dah takleh kontrol diri lagi, adik aku dah bangun dah… Aku cari lidah dia, jumpa, dan aku kecap pelan-pelan, ada respon dari lidah dia lak… menggagau lidah dalam mulut aku, aku terus tangkap dan hisap pelan-pelan lidah dia, fullamak, nikmatnya….. Dia mula mendesah… mmm mmmm cup cap dan mmmmm mmmmmmmm.

Sambil main-main lidah, aku mula meraba-raba, aku rasa badan Ani mula panas. Aku mula usap belakang dia pelan-pelan.Raba membulat di belakang dia, pelan-pelan sampai ke depan. Pas tu tangan kanan aku landing kat atas tetek kiri dia, tapi berlapik kain kemban dia lagi. Aku usap pelan-pelan. Aku rasa muat-muat saja tetek dia ngan tapak tangan aku, then ada satu titik di tengah-tengah tetek tu mengeras. Aku mula ubah duty tangan aku, dari mengusap, aku mula meramas, pelan-pelan, tapi aku tak sentuh puting tetek dia, cuma ramas sebelah bawah saja. Ani peluk belakang aku dan merapatkan tetek kanan dia ke dada aku sambil menggesel-gesel. Emmmm sedapnya baaaang…. antara dengar ngan tak Ani bisik kat cuping telinga aku. PEH... KENA LOTERI DAH AKU. !

Dengar jer Ani kata sedap, aku terus buka baju aku dan campak ke bawah kusyen. Aku nak rasa kehangatan badan anak dara ayu ni…, dan aku terus peluk dia kuat-kuat nak gigit-gigit leher dia. Ani terdongak, terlentuk ke belakang, tangan aku kuis selit kemban dia dan terburai…. Tapi tangan dia cepat jer tutup tetek dia. Malu agaknya, maklum saja, sebelum ni kami mana pernah beromen sampai camni. Tapi tak pa, sat lagi pasti dia buka juga…, aku hisap dada dia yang bidang tu, sampai lekat merah-merah, geram sungguh aku. Sambil-sambil tu aku ramas-ramas tangan dia yang kat atas tetek tu, automatik tetek dia teramas sekali, walau pun ngan tangan dia sendiri. Lama-lama dia buka teteknya… lalu tu aku pegang tangan dia, letak kat tengkok aku, dan aku renggangkan sikit badan aku. Peh. aku telan liur melihat keindahan dua buah bukit yang sedang berkembang naik, dengan puting kemerah-merahan di tengah-tengah setiap bukit. Cantik kau…. aku terus cuuuuup puting sebelah kanan sambil meramas tetek Ani sebelah kiri. Eeeeggggghhhhhh, Ani terus mendesah, baaaaang isssssssss, desahan Ani menyebabkan aku bersemangat untuk meneroka dengan lebih mendalam.

Aku dah tak peduli air dan kuih yang Ani hidang, aku terus rangkul Ani ke biliknya dan membaringkannya atas katil. Ani diam tak bergerak, hanya menurut saja tindakan aku. Aku naik atas katil, terus menyonyot tetek kanannya sambil melurut kain dia ke bawah, sampai perut. Tukar pula nyonyot tetek kiri sambil jari berpusing-pusing kat pusat, dan mengurut lubang pusat. Ani menggeliat, terangkat-angkat tetek dia, mata terpejam, mulut separuh terbuka, nafas dah kelam kabut. Aku angkat dia duduk atas riba aku, tarik kangkang dia peluk pinggang aku dan aku terus menyerang tetek dia (Maklumlah, first time dapat).

Masa tengah syok-syok nyonyot tetek dia kiri kanan, aku rasa dia rapatkan pinggang dia kat badan aku dan aku rasa basah di farajnya. Ani terus menggeselkan faraj dia kat aku sambil aku nyonyot tetek dia. Satu ketika, aku rasa badan dia kejang dan dia peluk aku ngan kuat sekali,dan baaaanggggg, eeeeengghhhhhh…,, dan aku tengok kain dia basah di kawasan faraj dia… Sedap ye bang…. pandainya abang main…., aku senyum jer, sambil tanya dia, nak lagi tak ? Ani diam jer, sambil pejam mata. Aku pun apa lagi, terus baringkan dia semula, tarik lagi kain dia yang dah terlondeh sampai perut tu, tapi aku tarik sampai tundun saja, nampaklah serumpun bulu hitam halus dan lembut. Aku terus membelai bulu-bulu tersebut sambil pelan pelan meneroka ke bawah, sampai ke lurah faraj Ani yang basah. Aku tekan sikit jari ke celah lurah, selari ngan lurah panas tu dan tarik ke atas, maka tersentuh batu permata yang kat hujung lurah tu…. Eeesssssssnnnnngghhhhhh, baaaangggg, antara dengar saja aku Ani merengek. Baru aku nak buka seluar, dengar bunyi motor mak dia balik, Alamak…… rosak program, tapi tak pa, malam ni ada lagi…. Cepat-cepat kami keluar bilik dan aku terus pergi kat kusyen tadi, pakai baju, sikat rambut, dan sambung minum. Ani terus ke bilik air mandi. Bila mak dia masuk dalam rumah, Eh, Sham, bila sampai ? Mana Ani ? Selamba jer aku jawab, baru jer sampai. Ani mandi kot ?

Tidur sini ye malam ni… jemput mak dia. Dah petang sangat dah ni nak balik pun. Sambung mak dia lagi, Lepas tu terus mak dia masuk bilik, ambil kain salin dan bagi kat aku…

Nampaknya malam ni projek boleh jalan le sebab mak dia tidur awal, pukui 10.00 dah tidur mati dah…. Bilik tidur aku ngan bilik tidur Ani sebelah menyebelah, bilik tidur mak dia lak jauh di hujung, so bolehler aku sambung projek yang terbengkalai tadi….

Kalau korang nak tau apa yang berlaku malam tu, nantikan part II cerita ni, akan sampai sikit masa lagi.

Bersambung…………

Mana-mana awek yang ingin berkenalan, hubungi aku di sham1970@yahoo.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites