Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Awek Sayang Part II

Written by Sham
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Sunday, February 14, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Kalau korang masih ingat Awek Sayang Part I, ha ni dia sambungannya, hari tu, aku cerita apa yang terjadi petangnya, kali ni aku cerita kisah malamnya pulak.



Lepas menikmati tubuh Ani dari luar petang tadi, sebenarnya otak aku dah tak tenteram lagi, apa yang aku buat semuanya teringatkan peristiwa nikmat tadi. Aku tak boleh bersabar lagi menanti mak dia masuk tidur dan lena. Tapi camna nak suruh mak dia tidur?

Lepas rehat-rehat malam, tengok tv, mak dia pun pesan kat Ani, nanti kemaskan tempat tidur Sham ye Ani, mak nak tidur dah ni, ngantuknya..... "Yes !" ,kata hati aku. Sat lagi bolehle aku sambung menikmati tubuh mulus Ani... Aku tunggu setengah jam lepas mak dia tidur, aku cakap kat Ani, "Ani, Sham mengantuk ler...". Ani cakap "OK, meh Ani kemas tempat tidur dulu". Ani terus jer masuk bilik aku untuk pastikan bilik aku siap digunakan. Aku ke dapur, buat helah nak minum air, sebenarnya aku nak pastikan mak dia nak lena dalam bilik. Bila aku lalu depan pintu bilik tu, aku dengar suara mak dia berdengkur... sah dah lena... "Yahooooo", makan besar la aku malam ni...

Pas tu aku masuk le dalam bilik, aku tengok Ani tengah pasang cadar kat atas katil. Siap pasang cadar, dia ambil bantal dan letak atas katil. Bila dia letak jer bantal tu, aku pun terus tarik tangan dia duduk sebelah aku atas katil... aku tenung muka dia, dalam-dalam, pas tu, aku cium pipi dia sekali, dan terus kucup bibir dia. Manisnya bibir dia... panas lagi... Dia terkulai ke belakang dan terlentang. Aku terus meniarap atas dia, sambil mengulum lidah Ani. Ani memeluk aku sambil mengurut-ngurut belakang aku. Aku terus selak baju tidur dia. Laaaa, dia cuma pakai baju tidur saja tanpa pakaian dalam. Aku tanya "Apasal pakai selapis jer?", "Sajer je, memang tidur Ani pakai camni". Aku tangkap semula lidah Ani, kucup dagunya yang runcing, gigit lehernya, jilat tengkoknya kecap pangkal leher, sambil mengusap-usap perut Ani. Ani mula menggeliat sambil mendesah... eeeennnnnnghhhh... bangggg.....

Desahan Ani membuat aku tambah ghairah. Aku turun dari atas perut Ani, ke sebelah kanannya, tangan kiri aku melilit leher Ani, tangan kanan meramas tetek kiri Ani dan mulut menyonyot tetek kanan Ani. Ani terus mendesah, merengek dan mendesis. Badannya menggelinjang mengikut permainan, aduh nikmatnya aku rasakan. Zakar aku makin tegang, tapi aku kontrol ler... Semasa meramas tetek dia, aku dapat rasakan tetek dia makin mengembang, membesar dan putingnya yang kemerahan tu terpacak ke atas. Geramnya aku.... terus aku gentel puting yang terpacak tu, sebelah kiri aku gentel dengan tangan, sebelah kanan aku gentel ngan lidah. Makin kuat aku gentel, makin kuat Ani mendesah dan mengangkat teteknya ke atas. Tangan Ani mengusap kepala aku, habis rambut aku kusut, tapi aku tak peduli ler pasal rambut tu, sibuk menyerang bukit Ani...

Kemudian aku terus buka baju tidur Ani, nah..... sekujur tubuh mulus, tanpa seurat benang terbentang di hadapan aku, aku ambil masa sekejap menyaksikan pemandangan indah yang pertama kali aku lihat, mata ngan mulut Ani separuh terbuka, dada berombak penuh bernafsu, dua bukit indah ngan puting yang terpacak kemerah-merahan, perut yang putih, lubang pusat, bulu nipis, halus dan hitam, alur yang merekah dan lembap, peha putih sampai ke kaki... ah indah sekali. Ani menahan malu semasa aku menatapi keindahan tubuhnya, mukanya merah. Ani terus menarik kepala aku dan menyedut bibir aku, dan terus lidahnya masuk ke dalam mulut aku.

Aku teruskan menyerang tetek Ani, geram sungguh aku ngan tetek dia. Panas, empuk, kenyal dan yang paling aku geram, bila saja aku menyonyot, menggentel dan mengusap tetek dia, Ani mendesah dan merengek manja... bang.... sssssss... nnnggggghhhh sedapnya bang.......

Kemudian aku usap ke bawah tetek, ke pusat, berpusing-pusing keliling lubang pusat, pusingan makin lama makin membesar, sehingga jari-jari aku tersentuh bulu faraj Ani. Dengan mulut masih menyonyot, tapi tetek kiri Ani pula, aku masukkan jari aku di celah alur lembap Ani. Aku usap perlahan, Ani mendesis, bangggg.... issssstttttt, iaghhhhhh, alur mula basah melekit tapi licin.

Aku buka kelopak alur sedikit, dan menjalar ke atas, bertemu sebutir mutiara lalu aku usap lagi kepala mutiara. Punggung Ani terangkat-angkat, alur makin basah. Bang.... lagi bang, ahhhhhh sedapnya.... bang...... Aku masukkan jari ke dalam faraj Ani dan menyurung tarik. Ani menggoyangkan punggungnya. Tiba-tiba badan Ani tersentak-sentak dan menggelinjang keras, sambil memeluk aku dengan kuat. Farajnya dirapatkan dengan zakar aku dan badan Ani kejang, mulutnya menyedut dada aku dengan kuat. Dekat 10 saat dia kaku, aku lemas dalam pelukan Ani, dan bila dia pulih, ada tanda merah lebam kat dada aku. Farajnya banjir. "Puas ?", aku tanya Ani. Hmmm, mana abang belajar main ? Aku jawab, takde belajar, ikut naluri jer.... Pandailah abang main...

Aku cakap kat Ani, "abang belum puas lagi ni, tolong puaskan abang pula...". "Ani tak pandai le bang....". Takpe, Ani baring, nanti Ani ikut saja perasaan hati, nak buat apa pun buatlah, asal abang pun puas sama... Bila Ani baring, aku turun sampai ke celah pehanya, fullamak, lembah farajnya nampak berkilat akibat banjir kilat, aku terus cium faraj Ani, wanginya... dan aku mula mula menjilat lembah beringin tu, aaaahhhh bang,,, sssssttttttt ooouuuuuggghhhhhh abanggggg sedapnya.... Ani merintih bila aku jilat kelentit dia, terangkat lagi ponggong dia sambil kaki mengepit kepala aku. Tangan dia meramas-ramas sendiri tetek dia, kepala terdongak, melayah ke belakang. Bila dia dah macam tak sedar diri, aku buka kain aku dan terpamerlah zakar aku yang sekian lama mengembang dari tadi. Ani buka mata dan terpandang zakar aku. "Bang, Ani nak pegang abang punya,". Tanpa tunggu jawapan, Ani terus menggenggam zakar aku, uuuuuugggghhhh, sedapnya, bila pompuan pegang zakar... tak pernah aku rasa sensasi macam ni. Ani mengurut zakar aku, dari hujung ke pangkal, sssssttttt, giliran aku pula mendesah.. Aku rasa macam nak terpancut saja... So untuk elak terpancut, aku giatkan menjilat kelentit Ani. Nyata berjaya, Ani hilang kawalan lagi, elok Ani lepas saja zakar aku, aku terus panjat naik atas badan Ani, melipat lutut, membuka kangkangnya, dan menguis kelopak farajnya. Aku nampak lurah merah saja, tak ada lubang.

Aku pun geselkan kepala zakar aku kat lurah tu, ikut dari mana mazi Ani keluar. Ani terus merengek kesedapan. Gesel punya gesel, aku rasa ada ruang terbuka di celah lurah. Aku tolak zakar masuk. Dan kepala zakar aku terbenam dalam faraj Ani, lepas takuk. Aduh.... nikmatnya, panas, lembab dan berdenyut-denyut, macam menggenggam dan mengusap kepala zakar aku. Oleh sebab aku rasa dah ketat sangat, tak boleh masuk lagi,aku tarik keluar sikit, Fuuuuuyyyyyy, nikmatnya tak dapat aku gambarkan, masa aku tarik kepala zakar keluar, aku rasa macam faraj Ani menghisap zakar aku supaya masuk balik ke dalamnya, aku pun tekan masuk balik, kali ni masuk dalam sikit dari tadi, dan Ani mengerang kuat, .....bang.... lagi bang.... sedapnya......Aku tarik keluar zakar dan dan menyorong lagi, setiap kali aku sorong, aku rasa celahan faraj Ani makin membuka, makin lembap dan makin menyedut zakar aku agar terus masuk. Nikmat yang tidak terhingga. Tapi, punyalah ketat, tiap kali sorong, boleh masuk lebih sikit saja dari sebelumnya, namun, bila zakar aku berada kat dalam faraj dia, rasa sensasi yang cukup lazat, farajnya macam mengurut-ngurut, menyedut, panas, lembab dan sejuta nikmat lain. Lebih sepuluh kali sorong, belum habis setengah zakar aku masuk, kali yang ke berapa tah, aku dah tak sabar, aku sorong banyak ke dalam tapi, Ani menahan perut aku, menghalang dari masuk terus, "Bang, jangan bang, esssss, sakit bang, dah sampai selaput dara, nanti koyak dara, kat situ cukup ler... Aku tengok zakar aku baru lebih sikit dari suku masuk. Aku pun teringat sayang kat dia, tak jadi nak masuk dalam lagi. Aku tarik keluar zakar tolak masuk sampai situ saja... Jadilah, ni pun rasa sedap sangat dah ni.

Air dia melimpah, ruang faraj sempit. Lima minit aku jolok suku zakar dalam faraj Ani, aku cabut zakar aku, sebab aku rasa makin sedap, kalau tak cabut, harus punah selaput dara Ani. Elok aku cabut saja, Ani terus tangkap zakar aku dan mengurut hujung pangkal sambil menjilat kepala zakar aku. Aku tak tahan lagi, Ani..... sedapnya Ani... lagi.... ahhhhhh sedapnya.... Ani makin ligat menjilat dan mengusap, dan Creeeeet..... crreeeeet..... creeeeeeet..... creeeeet.... creeeeeettt.... air mani aku terpancut, kena muka dan dada Ani. "Eh, abang tak cakap nak terpancut, tengok kan dah kena Ani. Aku senyum saja, "tak sempat" aku jawab. "Ani pun pandai main", kataku. "Abang yang ajar" balas Ani pula. Aku senyum dan bagi satu ciuman sayang dan terima kasih. Ani mengelap mani aku di muka dan badannya. Aku puas, bila aku tanya Ani berapa kali dia klimaks, dia kata ada tiga kali agaknya, nikmat ye bang.... Aku terus peluk dia dan bagi French Kiss lagi. Dia tepuk belakang aku dan cakap nak tidur. Aku hantar dia kat bilik air dan lepas tu aku terus tidur dan lena.... puas hati... biarlah selaput dara Ani aku pecahkan selepas dia jadi isteri aku...

Nak tau lagi cerita aku ? Tunggu Part III lak.....

Mana mana awek yang nak berkenalan, sila mail ke sham1970@yahoo.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites