Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Budak-budak Sekolah

Written by Shaiful
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Friday, March 19, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Aku ni bolehlah dikatakan dalam golongan Sex Maniac juga..Apa tidaknya kalau nak main aku tak kira orang dah selagi ada pantat that's O.K with me... Bini orang ke, mak orang ke, awek orang ke, anak orang pun jadilah....

Kali ni aku nak cerita pengalaman aku main dengan anak orang (budak masih sekolah). Hangpa tahu pantat depa nilah yang paling best..ketat dan panas. Dia punya meraung peeehhh kalah gambar blue.



Cerita dia bermula pada satu hari di mana aku ni lepas kerja dah naik boring. Jadi aku plan pi KLCC tengok wayang Cari member tak ada yang senang jadi kenalah pergi sorang. Sampai di sana, masa aku dok cari cerita apa nak tengok. Aku nampak di satu sudut ada dua orang budak perempuan yang cun habis. Kedua-dua mereka memakai seluar jeans dan baju T-shirt putih sahaja. Kepala aku pun ingat kot lain dah...Manalah tahu kalau dapat . Jadi aku pun memberanikan diri pergi dekat diaorang. "Hai, tunggu kawan ke " kata aku sambil tersenggeh macam kerang busuk. "Tak kita berdua aje" jawap salah seorang dari awek tu. "Nak tenggok wayang ke" tanya aku lagi. Mereka berdua cuma menganggguk kepala sambil tersenyum. Aku pun apa lagi keluar jarumlah "Saya seorang saja ni, kalau nak temankan boleh ?" kata ku. Mereka berdua tersenyum sambil berbisik sesuatu. "Tapi abang kenalah belanja " kata mereka. "Alamak, belum apa-apa lagi dah kena belanja, Tak apalah pantat pun pasal" kata hati ku. "O.K no problem" kata ku lagi.

Lepas beli makan dan minuman kami pun masuk dalam panggung. Dalam panggung kami duduk di sit yang paling belakang dan tepi sekali...Itu adalah atas permintaan aku. Di dalam, aku duduk sambil diapit oleh Ana dan Shida, tak ramai orang pada hari itu, jadi dekat belakang tu line clear gila punya. Kami bersembang pasal diri masing-masing dan dari situ aku dapat tahu yang mereka dua ni adalah rakan satu kelas di sekolah. Depa ni jenis yang sosial habis sampai aku pun tabik. Bila lampu dipadamkan maka bergelaplah kami. Kepala hotak aku masa tu dah keluar macam-macam idea. Dengan bau minyak wangi depa berdua kepala kotek aku dak melentok baik punya dalam seluar..sakit pun ada. Jadi terpaksalah aku membetulkan gear aku tu. Sambil berkata berkata "Alamak, silap parkinglah sorry" Mereka berdua hanya tersenyum. Aku sengaja mendekatkan mulut aku ketelinga Shida ketika bercakap dengannya dan dia pun membalas dengan perbuatan yang serupa. Kemudian aku memberanikan diri aku menjilat telinga Shida sambil menghisap cuping telinganya..Sesekali aku menghembus angin masuk kedalam lubang telinganya. Shida tidak menolak, yang aku dengar hanyalah bunyi megerang yang keluar dari mulutnya lemah dan lembut.

Aku tahu yang Ana yang duduk disebelah lagi sedang memerhatikan perbuatan aku tu. Tetapi sengaja aku buat tak reti. Aku pegang tangan Shida dan bawa ke peha kiri ku sambil mengosok-gosokkan tangannya di peha. Aku jilat leher Shida sampai lentok kepala dia kearah ku. Dalam hati aku berkata "Your pantat is mine babe" .Kemudian aku buka seluar kerja dan seluar dalam aku sampai ke lutut. Maka dengan itu berdirilah dengan megahnya cokma rindu. Aku bawa tangan Shida kearah batang ku sambil membiarkan tangannya yang halus dan kecil tu mengenggam erat batang pelir ku. Aduh masa itu aku rasakan yang macam dunia ini hanyalah untuk aku. Tangan kanan aku sudah berada dalam baju Shida sambil meramas-ramas lembut teteknya yang masih kecil itu. Shida tak habis-habis merengek dan terdengar nafasnya yang turun naik bersama alunan ramasan tangan ku di atas teteknya itu. "Nak makan Aiscream tak" bisik ku pada telinga Shida. Dia tidak menjawab. Lalu aku menarik kepalanya ke arah kotek aku. Sampai separuh jalan dia mengeraskan kepalanya." Shida takut orang nampak" katanya lembut. "Tak apa, tak ada orang sini" kata ku. Aku pun menambahkan lagi tekan di atas kepala Shida dan akhirnya dia maju sehingga aku merasa bibirnya tersentuh dengan kepala kotek aku. Aku sapu-sapukan kepala kotek aku di mukanya seketika sambil tangan aku masih memegang kepalanya. Kemudian aku tekankan kepala kotek aku kedalam mulutnya. Mula-mula masuk kepala kemudian batang dan kini batang aku berada setengah dalam mulutnya.

Aku memandang kearah Ana sambil tersenyum. Ana pun tersenyum. Aku pun mencapai tetek Ana dan dia hanya hanya membiarkan sahaja sambil memejamkan matanya. Pada masa yang sama Shida telah menyesuaikan mulutnya dengan saiz batang aku dan sedang menghisapnya dengan satu alunan yang lembut. Aku membisikkan pada Ana. "Nak hisap batang abang" dan dia menganggukkan kepalanya. Kemudian bibir Ana yang comel itu pun menuju kearah batangku. Sekarang Shida dan Ana bergilir-gilir menghisap dan mengulum batangku. Mereka nampaknya menikmati apa yang dihidangkan dan dari cara mereka aku dapat meneka yang mereka ini sudah biasa buat macam ni. Kotek aku masa rasa macam nak meletup sambil tangan aku mengusap-usap lembut rambut mereka. Sesekali keluar bunyi yang kuat dari arah mulut mereka dan aku terpaksa mengingatkan mereka supaya memperlahankan sedikit bunyi itu. Aku kemudiannya merasa tidak selesa ketika aku dapati yang sudah ada mata yang memerhatikan kami jadi aku mengajak Shida dan Ana keluar dari panggung. Sambil menguruskan diri masing-masing kami keluar. "Tak puaslah jom kita balik rumah abang. Hari ini kawan abang balik kampung jadi rumah tu kosong. Nanti abang hantarlah Shida dengan Ana balik, O.k " . kataku. Mereka pun bersetuju.

Dalam perjalanan balik aku sempat bertanya " Apa macam batang abang sedap..Amboi masa hisap tu macam nak telan habis. "Ala benda sedap, mestilah" jawab Ana. "Sampai dirumah nanti abang nak memantat hangpa dua orang ni boleh ke" kata ku lagi seakan-akan melawak. "Eeeeeee dahlah dia suruh kita hisap lepas tu nak puki kita pulak" jawab Ana. "Ala tak kan tak boleh, hangpa pun macam tak biasa, entah-entah kumut pun dah tak kuat dah" kata ku. "Hello cik abang tengok orang sikit....Pantat kita orang ni kalau kumut timun pun putus tau" jawab Shida sambil ketawa. "Alamak ini sudah bagus..Bukan selalu abang dapat pantat budak sekolah..kuat kumut pulak tu..Habis kalau macam tu saiz batang abang ni boleh masuk ke" kata ku. "Ala kalau tak boleh pun abang nanti paksa masuk jugak...Kami teringin nak rasa batang abang yang panas tu" jawab Shida. "Ye ke batang abang ni panas" kata ku sambil ketawa.

Sampai di rumah aku terpaksa menyorok mereka takut orang nampak. Bila di dalam aku terus bawa mereka ke bilik. Dan kami pun membuka pakaian , tak sampai pun 0.05 saat. "Aduh body depa lentok habis.. Bulu pun jarang-jarang lagi. Pantat punyalah gebu. Tundun pulak tembam habis. Wah merdekalah aku hari ini" kataku dalam hati. Aku pun lompat ke atas katil diikuti dengan Shida dan Ana, mereka terus menghisap batang ku dengan rakus sekali.sambil mengeluarkan bunyi yang kuat..bunyi air liur mereka berkocak ketika menghisap batang aku. "Aaahhhhhhhhhh....Sedapnya sayangggggggg" kata ku. Lepas seketika Ana pun naik atas aku yang sedang terlentang itu sambil memposisikan pantatnya di atas batang kotek aku sambil dilihat oleh Shida. Kemudian Ana dengan perlahan menurunkan badannya kebawah sehingga bibir pantatnya menyentuh kepala butuh aku. Aduh bahang dari pantat Ana sudah aku rasa, batang aku macam melonjak-lonjak nak masuk kedalam. "Ni yang abang nak sangat tu kan" kata Ana. "Macam mana Shida nak bagi dekat dia ke tidak " kata Ana kepada Shida. Pada masa tu aku rasa yang kepala kotek aku dah nak meletup. "Ala bagilah dekat dia, kesian dia tengok tu muka dah naik merah padam" kata Shida sambil ketawa. "Ala lekas lah sayang, abang nak tu" kata ku merengek macam budak-budak. "Kesian baby...Baby nak pantat mama" kata Ana ambil memasukkan batang ku kedalam pantatnya yang ketat dan panas itu. "UUuuuhhhhhh kotek baby besarlah macam nak koyak pantat mama" kata Ana lagi.

Mula-mula kepala kotek aku kemudian pantat Ana menelan lagi sehingga setenggah batang aku hilang, kemudian dia turun lagi sehingga semua batang aku hilang dalam pantatnya. AAhhhhhhhhhhh.....bunyi yang keluar dari mulut Ana, macam orang tak cukup udara untuk bernafas. Aku memegang pinggang Ana sambil Ana melonjak-lonjakkan badannya keatas-kebawah. Sambil pantatnya itu mengumut dan mengigit kepala kotek aku. Aduh sedap betul budak sekolah ni. Aku menyuruh Shida supaya duduk atas muka aku dan aku menjilat pantatnya, gigit biji kelentitnya. Kedua-dua mereka meraung macam orang kena rasuk. Oh ya tak dilupakan juga aku, yang meraung sama. Kemudian Shida dan Ana menukar tempat. Pantat Shida pun tak kurang hebatnya ketat sekali. Aku suka melihat muka Shida yang macam budak nak menangis bila cuba nak memasukkan batangku kedalam pantatnya. Tapi akhirnya dapat juga pantatnya menelan seluruh batang aku. Kali ini aku menjilat pantat Ana pula ...Bau pantat Ana menghayalkan aku suatu macam punya aroma. Kemudian aku menyuruh mereka berhenti dan tibalah giliran aku untuk duduk di atas. Aku geram sekali melihat pantat Shida jadi aku menyuruh dia terlentang dulu. Aku letakkan kaki Shida di atas bahuku kemudian aku menyuruh Ana melihat macam mana kotek ku masuk sedikit demi sedikit kedalam pantat Shida. "Wow sayang pantat you memang ketat gila punya..sampai sakit kotek abang dibuatnya. Ha Ana you tengok dulu lepas ni you pulak. Hari ni abang nak tutuh pantat hangpa sampai hangpa jalan mengengkang." kata ku sambil ketawa.

Aku menutuh pantat Shida dengan ayunan yang kuat dan padat dimana aku tarik batang aku sehingga ke kepala kotek aku kemudian aku benam kan balik ke pangkal. Shida mengerang tak henti-henti "Aduhhhhh anggggggg Eeeemmmmmmmmmmmm.... Ahhhhhhhhhhhhhhhh.... UUuuuuuuuuuuuuu. Air pantat yang berkocak bunyi macam mamak dok bancuh teh, Cap..Cap...Cap..Cap.. Cap..Cap...Cap..Cap. Kemudian aku merasa yang kumutan Shida makin lama makin laju.. Ayakan badan dia pun semakin cepat...Abang tengok tu air dia dah nak keluar la tu " kata Ana sambil tangannya meramas-ramas tetek Shida. Ana cepat bagi Shida jilat pantat you" kata ku. Ana pun duduk di atas muka Shida. Shida menjilat pantat Ana macam orang dahaga setahun tak minum. "UUuuuhhhhhhhhhh sedapnya dia jilat bang.... UUUuuuuhhhhhhh" mengerang Ana. Aku pun melajukan ayunan batang aku sampai lah Shida terkejang-kejang. Pemandangan di mana batang aku masuk dan keluar dari pantat Shida begitu mengasyikkan bagi aku dan Ana sesekali kami berkuluman lidah. Akhirnya Shida sampai ke muncak jaya. "Uuuuuuhhhhhhh Abang Bestttt..Kotek Abang Sedapppppp" itulah kata-kata akhir Shida sebelum aku menarik batang ku dari pantatnya.

"Ha Ana sekarang hang punya turn pulak...bersedialah untuk dimasukkan cokma rindu abang dalam pantat hang " kata ku sambil mengurut batang ku yang pada masa itu sudah berkilat-kilat dipenuhi air pantat Shida. Ana pun menelentangkan badannya dan aku pun mendekatkan batang ku ke mukanya dan menyuruh dia menghisapnya. "Hei Shida tengok Ana suka habis air pantat you" kata ku pada Shida. Shida pun pada masa tu join Ana menjilat batang aku. Kemudian aku pegang kedua-dua pergelanggan kaki Ana dan menyuruh Shida memasukkan batang ku kedalam pantat Ana. "Shida nak abang buat macam mana...sex ganas ke, atau slow motion punya" tanya ku pada Shida. "Buat ganas habis punya" jawab Shida sambil melihat pada Ana. "Well Ana nampak gaya pantat you koyaklah hari ni " kata ku sambil menujah kuat sehingga ke pangkal batang ku. Ana mengerang kesakitan "Auwwwwwww Banggggg Sakittttt". "Lagi bang lagi" kata Shida yang nampaknya suka dengan sex cara ganas ni. Aku pun apa lagi, tutuh betul-betul lah. Badan aku dihayunkan dengan cepat lebih kurang lima minit tanpa henti pada masa itu Ana tak henti-henti mengerang. Shida pula memegang kaki Ana sambil mengayak pantatnya ke muka Ana. "Lagi bang lagi biar sampai dia lembik" kata Shida lagi. Kotek aku terasa macam nak terpancut. "Aaaahhhhhhhh Abang nak Keluar Dah.... AAAAaaahhhhhhgghhh Yessssssssss..... Pantat Ketatttttttt... AAahhhhhhhh. Tak henti-henti aku menujah pantat Ana. Isi dalaman pantat Ana kelihatan keluar masuk mengikut hayunan batang kotek aku. "OOOoooohhhhhhhh. Pantatt.... Hangpaaaaa... Ketattt Gilaaaaaaa.......... Aaaahhhhhhhhh" dengan itu aku pun menarik kotek ku keluar dan terpancutlah air mani aku ke badan Shida yang sedang menghadap aku. "OOooooohhhh hisappp sayang..." kata ku pada Shida. Tanpa melengah Shida menhisap Batang aku. Nyilu kepala kotek aku tapi sedap gila punya. Ana yang masih terlentang menekan perutnya. "Ana tak apa ke" tanya ku. "Tak Ana cuma rasa pedih sikit.... Wow abang ni hebatlah...macam nak koyak puki Ana." kami pun ketawa. Lepas tu aku pun hantarlah kedua budak sekolah tu balik.

Apa macam best tak aku punya cerita. Di mana jua anda berada. Kalau ada apa-apa komen atau nak rasa batang aku..jangan malu dan segan.. Bini orang, janda orang, mak orang, anak orang apa bangsa i don't mine asalkan ada pantat Batang aku bersedia untuk memberikan service yang terbaik kepada yang dahagakan kasih sayangnya Boleh hubungi aku di E-mail shyful@excite.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites