Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Curang

Written by Masniza
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Friday, March 19, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

aku berusia 37 tahun, berasal dari sabah, tidak bekerja, sudah berumah tangga selama 14 tahun dan mempunyai 1 orang anak. suamiku berusia 16 tahun lebih tua dariku. sepanjang perkahwinan, aku tidak pernah berlaku curang pada suami. tapi perkara yang berlaku pada july 98 telah merubah hakikat ini.

walaupun usia aku 37 tahun tapi aku ni jaga badan dan buat aerobic 2 kali seminggu. aku telah mengunjungi pusat aerobic yang hampir dengan rumah aku sejak 5 tahun yang lalu..jadi aku memang kenal baik dengan pemiliknya, wanita cina berusia 30 tahun. biarlah disini aku sebut nama dia peggy.

pada satu pagi..selepas latihan aerobik aku minum bersama peggy. entah macammana perbualan kami menyentuh soal sex. dia ceritakan tentang sexlife dia. dan aku cerita lah sikit tentang sex life aku. sexlife aku tak menarik sangat sebab suami aku mengalami lemah syahwat. kemaluannya tak dapat bertahan ..malah kerasnya pun tak seberapa.

peggy bersimpati dengan aku. dia kata dalam usia macam aku tentu lah keinginan sex masih kuat. Peggy kata bukan aku seorang yang mengalami nasib begitu. Ramai kenalan dia yang menghadapi masalah yang sama. Kalau aku mahu dia boleh bantu. Bantu? Macammana? Peggy beritahu yang selain dari menguruskan gym untuk aerobic dia juga memenuhi permintaan kawan-kawan serta pelanggan tetap memenuhi "special desire".

Special desire macam mana? Kalau nak dia boleh sediakan gigolo - very discreet. Berderau darah aku dengar. Tapi masa tu aku baru saja bersih dari haid.. faham-fahamlah nafsu tengah kuat. Baru malam tadi aku mengharapkan sex dari suami aku..tapi mengecewakan. Peggy kata kalau aku nak dia boleh uruskan. After all aku dah lama jadi pelanggan dia. Perkara itu berakhir disitu pada hari tu tanpa aku memberi sebarang jawapan.

Sepanjang minggu tu, apa yang ditawarkan oleh peggy bermain di kepalaku. Dan sepanjang minggu itu juga suami ku tidak mampu menunaikan hajatku.

Pada minggu berikutnya, di akhir sesi aerobik, peggy ajak aku masuk ke bilik office dia. Dia tanya samada aku dah pertimbangkan tawran dia tempoh hari. Aku kata kalau perkara ini discrete aku nak cuba. Peggy mengeluarkan sebuah album gambar dari lacinya dan bagi pada aku. Dia suruh aku tengok dan buat pilihan. Buat 2 atau tiga pilihan. Bila aku buka album baru aku faham..dalam album ada gambar gigolo-gigolo yang boleh aku pilih. Setiap gigolo tu ada 5 atau 6 keping gambar, dari berpakaian penuh, separuh bogel sehingga bogel sepehuhnya. Terasa panas naik ke muka aku. Walaupun aku belum pernah tengok pelir orang lain secara live, aku biasa tengok kat internet .. secara sendiri-sendiri. Tapi ni depan peggy.

Mungkin peggy dapat merasakan ketidakselesaan aku. Dia kata take your time, dia tinggalkan dalam bilik dan mengunci dari dalam. Kalau dah selesai buat pilihan dia suruh aku panggil dia.

Bila bersendirian dalam bilik tu baru aku rasa selesa untuk menatap album tadi. Seiap gigolo diserta dengan maklumat, no kod, umur, tinggi, berat badan, keturunan dan saiz kemaluan. Kembang rasanya cipap aku bila menatap album tu. Semua nya muda-muda dan hansem. Mula-mula aku tengok sekali imbas melayu ada 6 orang, india 12 orang dan cina yang paling ramai. Naik stim aku tengok gambar dia orang especially yang bogel. Yang bersunat, yang tak bersunat, yang putih kuning, yang hitam legam, yang coklat semuanya ada. Lepas tu aku menumpukan pilihan pada gigolo melayu. Semuanya berusia awal 20an. Ada dua gambar yang menarik perhatian aku. Kedua-dua mempunyai pelir yang panjang satu 7 inci satu lagi 7 1/2 inci. Gigolo melayu yang lain tu semuanya pelir antara 6-6 1/2 inci. Pelir suami aku cuma 4-5 inci bergantung sejauhmana dia keras. Sejak akhir-akhir ini pelir dia jarang sekali keras. Jadi aku bertekad memilih pelir yang paling panjang. Pemilik pelir tu pun hansem, tinggi 169 cm, berat 65kg, body dia kental.

Lepas tu aku panggil peggy masuk dan bagi tahu dia pilihan aku kod:ma 04. Peggy kata aku buat pilihan yang baik dan aku akan enjoy sebab semua customer lain yang dapatkan perkhidmatan gigolo ni semuanya puas hati.

Aku tanya macammana dengan aranggementnya. Aku minta kalau boleh hari tu juga sebab suami aku out station dan aku tak ada komitmen lain. (sebenarnya aku takut kalau ditangguh nanti aku berubah fikiran lagi pun dah lama aku kegersangan).

Peggy membuat panggilan telefon..entah pada siapa aku tak tahu dia cakap cina. Lepas dia letak telefon dia kata, kena tunggu sekejab. Dia tengah minta orang check samada gigolo itu available tak. Peggy bagi tahu aku, yang tempat yang disediakan adalah sebuah kondo yang berhampiran. Dia akan menghantar aku ke sana dan tunggu sehingga lelaki itu datang. Bayaran yang dikenakan adalah rm 450.00, inclusive of everything (ini discount sebab introduction price biasanya Rm 600.00). masa yang diberikan adalah sehingga dua jam. Aku tak perlu memberi sebarang bayaran atau tip pada lelaki tersebut.

Aku mengeluarkan cheque book untuk membuat bayaran. Peggy kata nanti dah selesai semua baru bayar..sebab ni first time... dia nak aku bayar hanya setelah aku berpuas hati dengan servis yang aku terima. Kami terus menunggu.

Keresahan aku menanti tidak lama, sejurus kemudian telefon berbunyi. Selepas menjawab dan meletakkan kembali telefon, peggy senyum kat aku sebab orangnya available dan dia akan sampai ke kondo tersebut dalam masa 2 jam. Masa tu dah hampir pukul 12.00 tengahari, peggy ajak aku lunch dan lepas tu dia kata kita terus ke kondo. Aku pun bawa barang-barang aku, kami naik kereta peggy, masa lunch aku tak berapa ada selera nak makan. Selesai lunch peggy terus bawa aku ke kondo - apartmentnya kemas very good taste. Sampai disana dia kata aku boleh mandi dan tukar pakaian sebab masa banyak lagi. Aku pun buat seperti yang disuruh. Lepas siap (1. 45 petang) aku duduk berborak dengan peggy. Tak lama lepas tu loceng pintu dibunyikan. Jantung aku berdengup makin kencang. Peggy membuka pintu. Sejurus kemudian dia kembali ke ruang tamu dengan membawa lelaki tersebut. Dia kenalkan lelaki tersebut sebagai edy. Kami berjabat tangan. Lepas tu peggy minta diri, dia kata akan datang pada pukul 4.00 untuk mengambil aku. Dia kan call sebelum datang.

Lepas peggy keluar apartment tu jadi sepi seketika. Edy tanya aku apa yang aku nak buat. Aku tanya dia biasanya buat apa. Dia tanya ini first time ke? Aku angguk. Lepas tu dia beritahu aku yang aku boleh suruh dia buat apa yang aku suka. Dia sebutkan perkara-perkara yang biasa yang wanita lain suka dia buat;

Massage
Mandi bersama serta sex dalam shower.
Sex atas katil samada cara biasa, doggie style dan lain-lain
Oral sex- 69.
Oral sex - wanita hisap pelir dia
Oral sex dia jilat cipap.
Tengok dia lancap
Atau mana-mana kombinasi yang dikehendakki.

Kembang cipap aku dengar senarai dia. Aku rasa dah kuyup seluar dalam aku. Entah dari mana datangnya keberanian aku. Aku sendiri tak percaya bila terkeluar dari mulut aku permintaan untuk menggentil pelir dia .. as a start ... lepas tu baru decide nak buat apa lagi.

Edy pun berdiri dan dengan sexy mula menanggalkan pakaian dia. Yang pertama ditanggalkan adalah seluar dia. (aku sangka dia mesti buka baju dulu..so lagi berdegup jantung aku) lepas tu dia buka seluar dalam..nampak sikit-sikit pelir dia yang bergantungan. Kemeja yang di pakainya agak labuh sehingga menutup pelir dia. Lepas tu dia berdiri depan aku dan mula membuka butang kemeja dia satu persatu. Aku menahan nafas sampai butang yang terakhir dibuka. Dia selak baju kemeja perlahan-halan sehingga terpampang pelir dia.

Depan mata aku ..pelir pertama yang aku tengok selain dari pelir suami aku. Aku terus pegang..besarnya, panas serta kuat denyutan yang aku rasakan. Pelir tu membesar dalam tangan aku. (Biasanya puas aku kena hisap..itu pun pelir suami aku kerasnya tak seberapa.) telur dia pun besar. Kena guna dua tangan baru boleh genggam sepenuh nya. Pelir dia bila dah tegang tak cukup aku genggam dengan tangan.lebar pelir dia lebih dari 1 1/2 inci. Panjangnya aku tak pertikai..ada lah 7 1/2 inci seperti yang diiklankan. Kerasnya.. tak pernah aku rasa pelir sekeras ni. Masa baru kahwin dulu pun pelir suami aku tak macamni punya keras.

Aku tak tahan terus aku minta dia masukkan ke cipap aku. Dia turut membantu menanggalkan pakaian aku. Terbaring berbogellah aku di atas carpet diruang tamu tu. Dia pakai kondom dulu lepas tu dia kangkangkan kaki aku dan sebelah kaki aku diangkat dan diletakkan atas bahu dia. Cipap aku berdenyut denyut menantikan kemasukan pelir yang keras tu. Mula-mula dia geselkan pelir dia dicelah cipap aku yang basah bagi licin dulu.. Lepas tu perlahan-lahan dia masukkan pelir dia. Aku bagaikan di alam lain..sedappp.nya. aku rasa otot cipap aku direngangkan.

Terasa pelir yang keras, besar dan panas itu memenuhi lubang cipap aku. Cipap aku pun mula mengemut..pelir yang keras tu tak berganjak dek kemutan aku. Edy mula keluar masuk kan pelir dia. Sambil tu dia cium mulut aku..kulum lidah. Hisap puting susu aku.. sampai aku mengelepar dan mengerang menikmati orgasm aku yang pertama dalam hidupku yang disebabkan oleh persetubuhan. (sebelum ni aku terpaksa lancap untuk mendapatkan nikmat tersebut).

Belum pun sempat reda kenikmatan itu..nafsu aku meningkat lagi, edy mula menggentil biji aku, sambil pelir dia dikeluarmasukkan. Biji aku memang sensitif..apa lagi aku pun mengerang bagi kali kedua. Dia masih mengusik biji aku..aku minta dia berhenti sebab ngiiiluu sangat. Aku minta di masukkan pelir dia dalam-dalam. Dia suruh tukar position. Kalau nak rasa masuk dalam-dalam buat doggie style kata dia. Aku pun ikut. Kali ni lama juga pelir dia menujah lubang cipap aku. Tangan dia tak henti ramas buah susu aku. Lepas tu aku rasa badan eddy menjadi kejang dan dia mengerang dengan kuat (aku agak kalau ada orang berdiri diluar pintu pun boleh dengar), denyutan pelir dia dalam cipap aku menjadi kuat, dia dah terpancut.

Aku suruh dia cabut pelir dia. Aku nak tengok. Dia cabut dan duduk tersandar kat tepi sofa. Walaupun dah terpancut, pelir dia masih besar, cuma kurang keras (masih keras kalau banding dengan suami aku). Aku tanggalkan kondom dia. Lepas tu aku tuangkan semua air dia atas pelir. Banyak betul air dia. Lepas tu aku jilat pelir serta telur dia sampai bersih. Bila aku selesai pelir dia keras lagi macam kayu. Kepala pelir dia yang besar tu berkilat-kilat.

Aku minta dia make love kat aku dengan perlahan pula. Edy pun bangun dan mendukung aku masuk ke bilik. Dia barangkan aku atas katil. Lepas tu duia mula mencium muka ku..di kening, mulut, hidung, malah dia menjulurkan lidahnya kedalam telinga aku..(tergelak serta mengeliat aku kegelian). Belum pernah aku diperlakukan begitu. Walaupun dah dua kali aku orgasm, aku mula rasa bernafsu sekali. Lepas tu dia terus cium dan jilat leher, dada, buah susu , perut (kat perut sekali lagi aku geli bukan main). Lepas tu dia tumpukan kan cipap aku. Kat sini aku orgasm lagi. Lepas orgasm di jilat biji aku perlahan-lahan terubat rasa ngilu aku perlahan-lahan. Lepas tu dia masukkan pelir dia (kali ni tanpa kondom) aku pun tak bantah..masa tu dah tak pikir akibat..sedap sangat.

Kali ini lama aku disetubuhi. Pelir dia dapat bertahan lebih lama sebab tadi dia dah pancut. Edy terus memberi aku kenikmatan dengan pelirnya yang keras dan besar tu sehingga aku orgasm lagi. Tak lama lepas aku orgasm dia mencabutkan pelir dia. Dia bawa kat depan muka aku dan mula lancap sendiri. Aku pun pegang pelir dia dan tolong lancapkan sampai dia terpancut kat muka aku.

Kami terbaring sama-sama kat atas katil. Dia tanya nak lagi ke? Ooiiii! Tak nak dah letih aku. Kami berehat lebihkurang 15 minit. Kami saling belai membelai. Tangan aku tak lepas dari terus memegang pelir dia. Pelir dia membesar tapi dah tak berapa keras sangat. Edy membelai buah susu aku. Sambil tu dia puji bodi aku. Aku malu bila dia puji.

Lepas tu aku kata nak shower. Dia nak shower sama dengan aku. So kami shower sama-sama dalam shower tu kami bersetubuh sambil berdiri. Dia masukkan pelir dia dari belakang. Aku tak selesa macam tu jadi aku tak orgasm. Tapi aku tak komplain sebab dah empat kali aku orgasm. Akhirnya aku melutut dalam shower dan hisap pelir dia. Hanya kepala dan sedikit sahaja batang pelir yang dapat aku masukkan ke mulut. Besar sangat. Batang pelir yang selebihnya tu aku lancapkan dengan tangan sampai dia pancut. Kali ni air dia tak banyak, aku telah sekali dengan air shower yang masuk ke mulut aku.

Bila kami selesai siap berpakaian jam sudah pukul 3 50 petang. Edy mengambil air tin dari fridge dan membuat panggilan pada peggy. Sambil menunggu peggy kami minum dan berborak. Aku cuma dapat tahu bahawa edy sebenarnya student yang menjadi gigolo secara part-time. Tak banyak yang dia bagi tahu tentang dirinya. Itu lebih baik katanya. Dia pun tak tanya banyak tentang diri aku. Bila peggy sampai edy memberi aku satu ciuman di pipi dan terus minta diri. Lepas lima minit aku dan peggy meninggalkan apartment tersebut menunju ke pusat aerobik. Dalam perjalanan peggy tanya samada aku satisfied dengan service tadi. Aku kata very satisfied. Dia kata kalau begitu aku boleh bayar pada minggu depan, sebab tentu aku nak terus balik rehat. Aku ucap tq kat dia. Bila sampai ke pusat aerobik aku terus naik kereta aku dan balik ke rumah. Aku terus tidur dari pukul 5.30 petang hingga pukul 9.00 malam...baru terjaga untuk makan malam.

Itulah pengalaman pertama aku berlaku curang. Apa nak buat keperluan batin mesti dipenuhi..

Sejak dari itu aku telah 4 kali mendapatkan khidmat yang serupa dari peggy. Setiap kali aku minta lelaki lain. Biasanya sebulan sekali..lepas haid (masa paling top). Tapi sesi-sesi yang berikutnya tu aku tak lah kebulur sangat, adalah masa untuk pastikan setiap kali gigolo tu pakai kondom dulu. Tak kebulur pun 3-4 kali juga lah orgasme.

Peggy sekarang dah tahu yang aku ni sukakan pelir yang besar. Next appointment dia setkan aku dengan budak muda 19 tahun, keturunan campuran benggali + cina, dari gambar yang peggy tunjuk kat aku , hansem macam hero cerita hindi. Pelir dia 8 inci. Tak sabar aku menunggu appointment yang akan datang.

P/s aku bagi e-mail ni untuk wanita yang senasib dengan aku kalau nak kongsi pengalaman hubungi aku.Kalau nak aku boeh introducekan pada peggy. Yang lelaki tu tak payahlah. Aku rasa lebih selesa dan selamat dengan gigolo yang disediakan oleh peggy. mas_niza@hotmail.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites