Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Lauk Kelas A1 Part II

Written by Balakku
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Saturday, January 23, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Cerita ini adalah kesah benar-ku pada awal bulan Dec 1998 malam minggu. Aku sajer ler nak citer kat kau orang dan kalau mana-mana awek, janda atau bini orang nak test balak aku aku amat berbangga untuk memberikan perkhidmatan percuma ku. Anda di jamin puas, sepuas-puasnyer. Caranyer senang,. e-mail ajer kat aku dan identiti you all akan di rahsiakan. Tak kan ler nak makan lauk yang sama jer hari-hari kot….berikut adalah sambungan dari siri 1.



Setelah selesai check in kat counter resort tu aku terus tarik Kasmimi masuk bilik di tingkat atas. Lepas kunci pintu, tanpa membuang masa aku terus merangkul tubuh Mimi dan mengangkat nya style 'carry darling' dan mencampakkan nya keatas katil yang sedia menanti untuk adegan seterusnya yang tentu lebih panas dan ganas lagi dari dalam kereta. Mimi merelakan segalanya bila baju nya dengan mudah aku keluarkan dari tubuhnya yang putih melepak serta gebu. Kemudian kancing kutangnya aku tanggalkan dan setelah mengangkat sedikit tubuhnya aku campat semua barang-barang tu kelantai. Aku terpegun sebertar melihat tubuh perawan berusia 17 tahun tanpa berbaju di depan mata ku, tubuh gebu dan putih melepak tu mulai ku kerjakan dengan rakusnya mulai dari mulut, menjalar ke tengkuk dan seterusnya putting buah dada yang masih keras tu aku gigit dengan lahapnya. Mata Mimi telah terpejam kesedapan dan kakinya mulai mengerekot menahan kegelian. Aku meniarap disisi tubuh Mimi dan dada ku bertemu dada mimi yang aku dapat rasakan kepanasannya. Mulut ku menutup mulutnya sambil lidah ku menjunam masuk kedalam rengkong Mimi. Kemudian aku sedut lidahnya sehingga dia kelihatan tercungap-cungap kelemasan dan cuba melarikan mulutnya dari mulut ku, tapi aku tak memberinya peluang berbuat begitu kerana mulut ku sentiasa mengikuti pergerakan mulutnya samaad kekiri atau kekanan. Ini membuatkannya betul-betul lemas dalam pelukan ku. Sambil berbuat begitu sebelah tangan ku mula membuka butang dan menarik zip skirt nya.

Setelah selesai pekerjaan yang mudah itu aku terus melurutkan kebawah skirt Mimi dan dengan bantuan kaki ku skirt labuh tu telah berjaya ku letakkan di hujung kaki Mimi. Dalam suasana terang oleh sinaran table lamp tu aku melihat bulu pantat mimi yang lebat tapi masih halus kehitaman. Rupanya masa dalam keta tadi dia tak pakai seluar dalam setelah selesai project yang pertama. Tangan ku terus merayap dan mengusap paha yang putih gebu tersebut dan ku lihat tubuh Mimi mengeliat menahan kegelian. Aku mengusap bulu hitam tersebut perlahan-lahan dari jari ku terus melalui alur sempit yang basah berair. Mimi mengeliat dan mengetapkan bibirnya, tangannya mula merangkul kepala ku… cepat lerr banggg.. pinta nya…Pantat Mimi yang tembam tu aku gosok dengan ghairahnya berulangkali tanpa menghiraukan rintihan Mimi yang makin sayu….

Aku bangun dari meniarap dan membuka kemeja T adidas ku dan mencampakkannya kelantai, kemudian aku berdiri disisi katil menarik talipinggang dan zip seluar Puma ku. Aku melurutkan seluar ku diikuti dengan seluar dalam ku sekali. Balakku ku terus saja terpancut keluar dengan bangganya melihat keindahan tubuh yang bakal diratahnya sebentar lagi. Setelah aku berbogel, kaki Mimi aku tarik sehingga punggung nya berada betul-betul di birai katil. Aku duduk bersila menghadap pantat mimi yang kulihat berkilauan disinari cahaya lampu (kerna banyak air ler tuh). Kaki Mimi aku kuak seluasnya dan lututnya aku bengkokkan. Peehhhh,… apam tembamnya betul-betul berada didepan mata ku. Aku pun apalagi.. dengan ghairahnya terus menyelamkan lidahku mencari biji kelentitnya untuk dijadikan santapan lidah ku… Bila lidah ku tersentuh saja biji kelentit tu… mimi terus meraung dan seminit lepas itu….ppprrrrrrttttttttttttttt….ppprrrtttttttttt……. pppprrrrtttttttttttt…. Bunyi air dan angin tersembur keluar dari lubang pantat Mimi yang ternganga. Tangannya meramas kemas pada cadar tilam sambil kepalanya beroleng kekiri dan kanan… kakinya terkejang keras dan perut nya berombak… aku tahu dia sudah climax dan selepas satu sedutan yang kuat pada biji kelentit nya aku bangun dan naik keatas katil sambil menyandarkan badan ku kekepala katil.

Dalam keadaan berlunjur dan mengkangkangkan kaki ku aku menarik tubuh Mimi supaya berada di celah kaki ku. Aku menarik tangannya supaya memegang balak ku yang bersaiz 6 inci panjang itu dan meminta dengan lembut supaya memasukkan kepala takuk ku kedalam mulutnya. Ku lihat dia tergamam seketika dan seakan tidak mahu melakukan. Dia cuma menggenggam balam ku dan memerhatikan saja kepalanya yang berkilat. Aku tahu dia geli lagipun budak ni fresh lagi maner tau semua tuh,.. jadi aku kena ler main saikologi dia.. Aler Mimi… benda tu bukannya kotor,.. macam Mimi isap jari abang juga kataku…. Lagipun abang dah jilat pantat Mimi… biasa jer .. kata ku memberi keyakinan… Mimi mula mencuba memasukkan kepala takuk ku kemulutnya.. aku merasakan kepanasan air liur Mimi dan kemudian lidahnya bermain di kepala batang ku.. mula-mula sikit kemudian semakin dalam dan kekadang dia memainkan lidaknya diatas kepala bana ku… masin dan lemak ler bang… kata Mimi kepada ku. Mimi semakin ghairah mengulum batang ku tapi sehingga separuh jer sebab batang ku sedia maklum ler… panjang beb.. mana ler nak masuk habis kat mulut dia. Kemudian tanpa disuruh dia mula menjilat batang dan telur ku pun dikulumnya sehingga naik senak aku dibuat nya.

Kemudian aku suruh Mimi terlentang dan aku cakap nak buat 69 dengan dia. Apa tu bang…? Tanya Mimi. Aku diam jer dan bila tubuh tu terlentang aku terus merangkak keatas tubuhnya. Setelah mulut ku berada betul diatas pantat Mimi terus saja ku sembamkan mulut ku kecelah lubang pantatnya. Aku menjilat pantat tu dengan lahap dan Mimi pun tak payah disuruh lagi terus jer memagut balakku… Ader ler 5 minit macam tu aku dah rasa nak pancutkan air ku (memang sajer nak cepat buang). Aku tak beritahu Mimi yang aku nak pancut sebab aku sajer nak bagi air ku terpancut kat dalam mulut dia, biar dia menggelepar nanti bila air mani ku menerjah masuk kedalam mulut dia. Setelah aku merasakan empangan air mani ku pecah aku terus menyepit kepala mimi ngan kedua kaki supaya dia tak boleh bergerak dan serentak itu punggung ku pun aku bagi lower sikit supaya dia tak boleh cabut mulutnya dari batang ku. Apa lagi aku pun terus ler pancutkan air ku kedalam mulut Mimi dan aku merasakan badan Mimi bergerak kuat menolak tubuh ku dan cuba melarikan mulutnya dari batang ku tetapi semua itu sudah terlambat baginya dan dia terpaksa menerima keadaan itu walaupun tak rela.. Mimi tersedak-sedak dan aku menekan batang ku dengan kuat kedalam mulut Mimi macam aku tekan kedalam lubang pantat ler… Mimi cuba menggoyangkan kepalanyanya dan ini membuatkan aku rasa lebih sedap.. setelah habis air ku terpancut aku merenggangkan sedikit paha ku dan menggangkat punggungku dari mulut Mimi… kalau kau orang nak tau penuh mulut sehungga ke dagu dan leher dia ngan air pekat mani ku… abangggg…. Mimi geli lerr… perkataan pertama keluar dari mulut Mimi setelah dia dapat berkata-kata. Kemudian dia terus melompat dan berlalri ke toilet dan dah tentu ler cuci mulut dia. Aku dengar dia berkahak dalam bilik air dan aku senyum jer.. padan muka kau kata ku… tapi best ler aku tengok muka dia bila penuh ngan air mani ku…

Aku lihat Mimi melangkah longlai sajer dari bilik air menuju kekatil. Sampai ke sisi katil aku terus tarik tangannyer dan dia baring terlentang disisi ku… Haaa… acara resmi untuk menebuk lubang dara akan bermula. Tangan ku meraba dan meramas breast mimi dengan perlahan dan mata Mimi terus kuyu balik. Aku pun tanpa banyak citer terus jer meniarap keatas tubuh Mimi yang memang telah sedia menunggu dari dalam keta tadi. Setelah bercium dan menghisap putting mimi sedikit sebanyak aku bangun dan duduk di celah kangkang Mimi. Sebelah tangan ku menyelak bibir pantat yang telah banjir dan sebelah lagi tangan ku menghalakan batang ku yang memang ganas terus ke pintu syurga. Aku tak ler gelojoh nak palam terus benda tu tapi aku sajer ler gosok-gosok kepala takuk ku kat bibir pantat yang menganga dan becak. Bila kepala takuk yang keras tu ku geselkan ke lubang pantat yang basah tu Mimi terus mengeliat dan mulutnyer berdesis. Aku makin ligat membawa adik ku menari di kawah yang licin tu sehingga Mimi terketar-ketar. Cepattt ler bangggggggggggggggggg….. sambil tangan Mimi melurut batang ku kearah sasaran yang ternganga. Mimi dah ready…? Soal ku. Dia menganggok sajer.. heheheee.. green light ler tu.

Aku meniarap keatas tubuh Mimi sambil sebelah tangan ku merangkul tubuhnya dan satu lagi sedang mengadjust balakku supaya betul-betul berada di lorong yang sempit tu. Setelah aku merasakan memang dah perfect lagi tepat aku bawa kedua tangan ku merangkul leher Mimi dan mulut ku terus meraup mulut Mimi bukan aper supaya dia tak menjerit nanti bila aku tekan balak ku kedalam lubang pantat nya. Bila dah everything Ok aku terus tekan punggung aku dan batang aku menjunam masuk (ader ler suku).. mimi tersentak dan mulut dia ternganga.. Aaaaaaaaaaa… kata nya.. Mii.. relex Mi.. kata ku menenangkan dia.. tak mati punyer. Sakit nih sekali jer sebab dia nak pecahkan selaput dara jelas ku. Dia diam jer dan aku pun tak ler tolak masuk lebih dalam sebab nak bagi dia bertenang tapi aku dah dapat rasakan kemutan dan kepanasan suhu lubang pantat tu.

Sementara itu aku terus menjilat tengkok dan buah dada Mimi sehingga dia dah naik syok balik… Kemutan makin kuat dan bila aku lihat dia leka, aku pun hentak lagi…. Aku rasakan batang ku macam menembusi sesuatu serentak dengan jeritan sakit dari Mimi… Aaaaaaaaa…ddduuuuuuuuhhhhhhhh……. Bangggggg dan dia macam nak menolak tubuh ku tapi tak berdaya sebab kedua tangan ku memaut erat tengkoknya. 3/4 batang ku telah berada didalam lubang pantat Mimi dan aku dapat merasakan air panas mengalir keluar dari lubang pantatnya mengenai batang ku.. (darah ler tuh)..Aku buat dont know ajer dan mulut ku terus bagi satu love bite maut kat tengkok dia… aku relex seketika dari menekan batang ku tapi mulut ku tetap bekerja. Mulutnya ku tutup ngan mulut ku supaya dia tak meratap lebih lama. Aku dah tahu dara dia dah pecah dan lepas nih dah tak sakit lagi…. Setelah aku cium dan buat homework lebih kurang kat dada dia aku mula balik goyang balak aku kat dalam lubok dia… aku cuma tolak tarik sikit jer supaya tak banyak sangat pergerakan. Aku limitkan batang aku masuk cuma 3/4 bahagian jer. Aku lihat dia mula beri respond yang baik. Kemutan dah ada balik dan kepanasan cipapnya pun mula terasa. Sambil aku sorong tarik batang aku mulut ku melekat kat nipple dia membuatkan Mimi ternganga. Setelah aku yakin dia dah ok.. aku pun terus hentak habis hingga santak kepangkal batang ku… ku lihat mata Mimi terbeliak dan dia berkeriau.. aaaaaa…aaaaaaaahhhhhhhhhh….

Badan Mimi terangkat dan kedua tangannya terus menggari badan kuat dan kuat. Aku rendam buat seketika takut juga mana tahu dia menjerit terkena torpedo bersaiz 6 inci dengan ukurlilit 3 1/2 inci. Mau senak sampai ke jantung.. Setelah keadaan kembali tenang aku mulakan kayuhan yang sebenar. Mula-mula perlahan dan setelah aku yakin air Mimi memang banyak aku laju sikit. Dari peluk kemas aku dah mula tupang kedua tangan ku supaya Mimi lebih selesa dan aku dapat tengok muka dia yang sentiasa berkerut menahan kesedapan… Kedua kaki Mimi terangkat dan tangannya meramas-ramas cadar sambil mulutnya tak berhenti merintih.. Aduuuhhhhh banggg… sedapnyerrrr… aaaaaaaaawwwwwhhhhhhhhhhh…. Bila tiba-tiba jer tubuhnyer terkejang dan punggungnyer terangkat tinggi sambil mengayak kekiri dan kanan… (climax ler tuh)… air Mimi tersembur keluar sehingga bulu ku dan bulu Mimi basah macam kena siram. Peluh mula keluar dari badan Mimi walaupun jam dah dekat pukul 3.00 pagi. Aku biarkan tangan dan kakinyer terkejang sambil mulut tak berhenti merintih dengan kuat. Kalau kau orang nak endap pun lantak ler aku peduli apa. Aku mengayuh makin laju dan kemutan pantat Mimi menyepit tak henti-henti membuatkan aku semakin ghairah dan ganas menghentak pantat yang comel dan tembam tu.. Semua bulu-bulu dah rebah serta kedua paha ku dan paha Mimi bergenang dengan limpahan air dari pantat Mimi. Tubuh ku dan Mimi berpeluh kerna dah hampir 90 minit aku mengerjakan dia.

Aku sajer tak nak ubah stail sebab ini adalah first experience bagi Mimi. Aku rasa Mimi dah cum berkali-kali sampai aku lihat tubuhnya macam dah tak bernyawa aku kerjakan. Airnya membuak-buak keluar sehingga aku rasa macam bajak sawah jer.. mana taknyer setiap kali aku hentak pantatnyer.. keluar ler bunyi air tu… tapi sebenarnya tu ler yang buat kita makin syok dan gila lagi…. Setelah aku rasa dah dekat nak sembur keluar air aku.. aku pun peluk balik badan Mimi dengan lahapnyer. Badan kami yang dah berminyak walaupun dalam aircond tidak menjadi soal malah rasa makin sedap lak. Aku menghunjamkan balak ku bertalu-talu dalam aksi yang paling ganas untuk sepanjang tahun 1998 sehingga mata Mimi terbeliak dan badannya menggigil. Tangannya merangkul tengkok sampai aku rasa nak putus dan mulutnya riuh rendah macam keling mabok todi… aku merasakan balakku ku membengkak dengan saiz yang lebih besar dari biasa didalam pantat Mimi yang telah dilanda musim tengkujuh. Badan ku pun menggigil sama dan aku menghayun punggung ku dengan melebihi had kelajuan lebuhraya. Dengan satu hentakan yang boleh menembusi tembok besar cina keatas pantat Mimi, aku memancutkan segala air dan tenaga ku ke liang pantat Mimi. Kami sama-sama menjerit kesedapan… I,m cumminggggg… aaahhhhhhhhh.. jerit ku sambil memeluk Mimi dengan kuat sekali dan Mimi pun menjerit gak…. OOOOhhhhhhhhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaggggggggggg……… dan aku rasakan ada air panas terpancut menjolok kepala bana ku nun jauh didalam lubuk Mimi dan satu jerutan yang paling kuat menangkap seluruh batang balak ku sehingga aku merasakan sedang berada di planet Marikh pada ketika itu…

Aku terlentok diatas tubuh Mimi dan bila aku sedar jam dah pukul 7.00 pagi… Kepala bana aku bengkak dan bersedia nak menjolok balik… aku senyum tengok Mimi yang terlentang macam mayat. Siap ler kau… lepas ni aku nak jubur kau pulak.. kata ku dalam hati…. Bersambung lagi ler kengkawan… kalau citer habis tak sedap ler kan… tapi aku duduk kat rersort tu ngan Mimi sampai ler ke pagi Isnin,.. bayangkan ler.. bulu dia pun aku cukur bagi botak… Oh yer.. bagi brother yang tak kuat main aku ader herba special (rempah ratus yang nenek aku buat).. power dia.. macam aku ler,… heheee.. kalau nak tahu e-mail ler aku…bye

balakku@yahoo.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites


Subscribe to Pussy Mail for FREE and Get Daily XXX Porn In Your E-mail!
E-mail Address:
Your e-mail address will be kept strictly confidential and not given or sold to anyone.
After subscribing wait a few minutes then read your e-mail for full details.