Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Masuk Menyeludup

Written by Wan Abdul Jamal
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Sunday, October 24, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Lebih kurang jam 10.15 malam , Aku dan Rita sampai di rumahnya. Rumahnya rumah teres dua tingkat di sebuah Taman Perumahan. Sebelumnya kami menghabis petang itu di Pulau Besar, Melaka. Sungguh indah pengalamanku di sana pada petang tadi.

"Fendi.. you baring dulu di tempat duduk.. nanti bila I bagi signal baru you masuk ..ok.", kata Rita sambil memandu keretanya tadi. Dia membuka pintu kereta dan terus berjalan ke pintu rumah dan membukanya lalu masuk.

Aku sudah lama berbaring di kerusi kereta.. lebih kurang dua atau tiga kilometer sebelum sampai tadi. Kononnya seolah-olah Rita seorang saja memandu kereta itu.

Lebih kurang beberapa minit lampu depan padam dan kudengar suara Rita meminta aku masuk. Aku membuka pintu kereta lalu keluar. Kubiarkan saja pintu kereta terbuka. Aku segera masuk ke dalam rumah Rita. Rita pula keluar dan menutup pintu kereta dan mengunciinya secara elektronik. Benar-benar aku rasa seperti diseludup masuk ke rumah itu.

"Bilik kita kat atas..Ling. Bilik kat bawah ini bilik housemate I" Terang Rita sambil memimpin aku naik ke atas. Dia mula panggil aku 'darling'. Panggilan yang selalu digunakannya semasa di universiti dulu. "Yang ini bilik you. Yang sebelah tu bilik I.", kata Rita apabila kami sampai di depan pintu bilikku. Ada dua bilik di tingkat atas.

Rita segera memelukku. Dikucupinya aku bertalu-talu. Kami berkulum- kuluman. Berahiku terasang semula. Dadanya yang muntuk menekan hebat dadaku. Nafasku jadi sesak. Nafas Rita demikian juga. Tanganku memeluk erat pinggang Rita. Lama kami berkulum-kuluman di situ.

Pintu terbuka. Sambil berkulum-kuluman Rita mengheret aku masuk ke dalam lalu menolak aku ke atas katil. Tilamnya seempuk tilam di bilik hotelku rupanya.. pakai spring. Segera diterpanya aku. Dia di atas perutku dan mencium habis-habisan pipiku.

"I really miss you Fendi. I really miss you. I love you Fendi" kata Rita sambil menciumi pipiku. Ada kalanya dia mencium dadaku yang berbulu nipis ni."Ke mana you menghilang, I cuba cari you di kampung"

Aku terdiam saja. Tak sempat nak jawab, mulutku udah bertaut dengan mulutnya. Aku yakin Rita begitu merindui diriku. Memang benar janjinya padaku tempoh hari, iaitu sebelum dia dipaksa kahwin dengan Rajan.

"You tunggu I, tahu Fendi. I pergi tak lama. Dont worry about me. My pussy is for you only". Kata-kata janji Rita ini masih kedengaran di telingaku. Aku tak menyangka Rita benar-benar menepati janjinya. Dan aku pula telah meletak jawatan dan berpindah ke tempat lain.

"Mana housemate you ?" Aku bertanya apabila ada peluang bersuara.

"Dont worry Fendi. Malam ni dia balik kampung. Besok baru baru dia ada."

"Sapa namanya ?"

"Miss Lim"

"You mean Chinese ?" tanyaku sambil membuka butang bajunya. Rita duduk dan menanggalkan baju dan branya sekali. Jelas sekali Rita sudah horny atau sudah naik berahi. Teteknya sudah mengembang dan menonjol....Puncak kenikmatan yang dicarinya.

"Eee ya." katanya sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Tangannya membuka butang-butang bajuku. Aku duduk dan menanggalkan bajuku. Aku campakkan bajuku dihujung katil.

"How old is she ?"

"Older than me.. maybe 33 or 34 " terang Rita

"OIC..Pernah sleep sama dia", usikku. Rita mencubit aku.

"I told you, My pussy is for you only.", tegas Rita lagi.

"Kerja sama you ke..",

"Yes Darling...pembantu rumah I"

"O hooo gitu .Hari ini mana dia ?"

"Pergi rumah kawan dia.. every week end dia hilang !"

Aku cuit-cuit tetek Rita. Ada kalanya kuisap putingnya. Dia mengeliat manahan kesedapan.. merasakan kenikmatannya. Lagi rancak aku mengisap teteknya, lagi kuat dia mengeliat. Dan lagi hebat dia mengalami kelazatannya.

Rita bangun dan berdiri di tepi katil. Dia membuka cangkuk dan menanggalkan mini skirtnya. Skirtnya mengelongsur ke bawah. Kemudian dia membongkok menanggalkan seluar dalamnya. Tatkala membongkok itu, jelas kelihatan pussynya berlendir atau basah. Jembutnya yang menutupi pussynya kelihatan berkilat. Ini sesungguhnya menunjukkan Rita sedang berahi dan perlu disempurnakan hajat seksnya. Jika tidak, pastinya Rita restless...Oh god!

Dia melompat ke atas katil lalu bersembunyi di dalam selimut nipis di situ. Manakala aku baru selesai menanggalkan seluar. Aku merangkak naik ke atas katil. Tangan kiriku menutup konekku. Jelas sekali konekku kesejukan. Jembutku jelas kelihatan daripada batang konekku.

Sebaik sahaja aku menelentang Rita pun memelukku. Tangan kirinya merayau-rayau di dada dan perutku. Dia mula meraba konekku. Tatkala itu aku tolak Rita supaya dia dalam posisi menelentang. Ku seluk kepalanya dengan lengan kiriku... maksudku kepalanya berbantalkan lengan kiriku. Tangan kananku aktif seaktifnya. Mula-mula kuramas-ramas teteknya. Kanan dulu, lepas tu baru kiri. Kanan kiri terus-terusan silih berganti. Ada masanya kugentel puting teteknya. Kuisap juga puting tetek yang sebelah kiri.

Rita mula lemas dalam pelukanku. Nafasnya mulai kencang.. mulutnya mula mengerang kesedapan dan kenikmatan seks. Ada masanya punggungnya terangkat apabila aku jilat puting teteknya. Bertambah lemas lagi apabila aku kulum lidahnya. Bertambah kuat ngerangnya..uuuuugggghhhhhh !

Tiba-tiba aje Rita bangun dan mencari konekku. Aku memang mudah terasang... tapi konekku masih belum keras menegak. Digenggamnya batang konekku.. dan mula menjilat-jilat kepala konekku. Mula-mula genggam dengan tangan kiri.. kemudian tangan kanan.. mulut terus mengulum kepala konekku. Di dalam mulutnya aku terasa kepala konekku dipermainkan oleh lidah Rita.

Aku dah terasa konekku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang konekku... adale seinci lebih terkeluar kepala konekku yang kelihatan. Yang itulah yang dijilat oleh Rita. Aku syok dan terasang seks ku, bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Rita melepaskan konekku.. ternyata konekku sudah tegak dan keras.

Aku bangun dan membaringkan Rita. Dia dalam posisi menelentang. Aku ambil sebiji bantal dan letakkanya di bawah pinggulnya... ..buat lapik di bawah punggungnya. Kakinya mengangkang ke atas. Aku melutut di hadapan pussy Rita. Kuusap jembutnya yang lebat dan hitam lagi panjang itu. Kuselak (buka) pintu pussy Rita.. jelas kelihatan cunt atau kelentet berwarna pink. Pinkynya mula bengkak dan membonjol keluar membuka bibir pussynya. Tanpa membuang masa.. aku terus-terusan menjilat-jilat pinkynya. Lendir yang membasahi pinky Rita terasa merangsang sungguh kenikmatan seks ku. Lebih sedap daripada menjilat aiskerim...Konekku bertambah tegang dan keras.

Rita tak tahu diam.. dia mengerang habis.. uuugghhhh.. tak sudah-sudah. Terangkat ke atas ke bawah pinggulnya apabila aku terus-terusan menjilat pinkynya. Ada masanya dia menjerit kerana menahan rasa kenikmatan dan kelazatan bila pinkynya kujilat terus-terusan. Pinkynya mengembang. Semakin kujilat semakin membesar dan bertambah berlendir. Makin banyak lendir yang keluar semakin rakus aku menjilat pussy Rita. Rita pula hanyut dalam kelazatan.

"Fendi.. please Fendi..", rayu Rita tersekat-sekat.

Aku faham akan rayuan Rita ini. Dia mahu aku segera menamatkan perlumbaan ke puncak kenikmatan seks. Aku segera bangun melutut dan memegang konekku yang tegak dan tegang. Aku lurut ke depan ke belakang seolah-olah membuang abuk-abuk atau sampah-sarap yang mungkin melekat pada konekku dan mungkin juga akan melukakan pussy Rita.

Rita membukakan pintu pussynya.. pinkynya ternyata kembang penuh sampai menutup lubang pussynya. Mungkin ini yang dikatakan orang, pussy sempit atau "tight pussy". Lendir konekku cukup untuk melicinkan perjalananku ke dalam pussy Rita. Tambahan pula lendir Rita memang dah banyak.. dan air liurku juga cukup banyak pada pinkynya. Walaupun tiada nampak lumbang pussy kerana sempit aku cuba benamkan konekku.. CUP...mudah aje masuknya kerana licin dek lendir pussynya..

Aku membetulkan posisi konekku di dalam pussy Rita. Begitu juga Rita... dia mencari keselesaan yang maksimum. Apabila semuanya ok... aku mulakan henjutan. Mula-mula alun sahaja naik turun punggungku. Aku jelas melihatnya dalam di cermin almari solek di bilik itu.

Rita terus-terusan mengerang... uuuugggghhhhhh... kuat hingga menjerit, seolah-olah ada sesuatu yang menyeksanya.. Atau ada benda tajam menusuk dibadannya. Semakin laju aku menghenjut semakin kuat dia mengerang dan menjeritkan namaku. Sebenarnya dia menahan kesedapan, merasakan kenikmatan dan mengalami kelazatan.

Kudakap erat badan Rita. Ada masanya mulut kami bertaut. Kuramas teteknya dengan sebelah tanganku. Semua ini membuat Rita mengerang kesedapan dalam kelazatan seks. Konekku terus alun-alun keluar masuk di dalam pussy Rita. Sekejap melekat sekejap kurasa berlendir. Apabila melekat..konekku dikemutnya. Mulut Rita terus-terus mengerang.. sampai ada suatu ketika hingga suaranya tak terkeluar. Kulihat semacam nak pengsan .. tak bernafas. Kurendam konekku... Kuciumi pipinya... pussynya berlendir semula dan terasa panas seluruh pussynya...mudah bagiku menyorong masuk dan keluar konekku. Rita mula membuka matanya..dan mula semula mengerang kesedapan...Entah tiga atau empat kali keadaannya begitu. Kata orang sudah tiga atau empat kali orgy atau sampai climax. Aku rasa Rita masih mampu lebih lama dari itu.. lebih banyak dari itu sampai ke puncak kenikmatan dan kelazatan.

"Fendi.. Fendi...Oh Fendi. Help me..Oh God", rayu Rita supaya aku memancutkan air nikmat ku. Dia sudah bersedia untuk menerimanya. Aku mula mencari posisi yang sesuai.

Tiba-tiba saja pussy Rita kuat mengemut. Kulajukan henjutanku. Kutongkati dadaku dengan tangan. Kulihat lebih mudah Rita menggerak-gerakkan kepalanya ke kiri atau kanan. Ada masanya dia menjerit dan cuba bangun mencari sesuatu. Konekku sungguh terasa melekat di dalam pussy... Aku teruskan henjutan. Rita menjerit habis.. sampai tak bermaya lagi.. matanya pejam.. tatkala itu aku memancutkan air kenikmatan yang ditunggu oleh Rita.. Aku mengerang kelazatan. Aku terus-terus menghenjut pussy Rita.. hingga kuat bunyi kerecapnya. Rita lemah longlai... Konekku masih berendam. Kuciumi Rita. Kuisap kedua-dua puting teteknya. Aku cuba bangun.Konekku masih tegang tapi kurang kerasnya. Kucabut perlahan-lahan. Kulihat pussy Rita penuh dengan lendir sampai membuak keluar perlahan-lahan menuruni alur bibir pussynya. Air nikmatku dan Rita dah bercampur di situ. Aku baring di sisi Rita. Bantal lapik pinggulnya, aku tolong buangkan..Kulihat ada sebahagian lendir itu meleleh menuruni pussy Rita lalu membasahi cadar katil itu. Kuambil kain selimut lalu menyelimuti Rita yang sedang menelentang itu. ... Dia benar-benar lemah longlai di puncak kelazatan dan kenikmatan. Sebelum aku menelentang, aku ciumi pipinya gebu itu.

"Good night darling." bisikku ke telinganya.

Sudah lama dia mendengkur. Jam tanganku menunjukkan hampir tengah malam. Aku mula mengingatkan episod-episod lama bersama Rita dulu......

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites