Make your own free website on Tripod.com

Mengintip Bah. 3

Diedit oleh Mayong
Cerita asal oleh Sakinah S.

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 2000
Published on: Wednesday, March 08, 2000

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Malam itu kami merebus ubi agak banyak dan selepas disejukkan kami potong nipis-nipis supaya dapat dijemur untuk dijadikan kerepek ubi bersira. Ini merupakan pendapatan tambahan ibu kerana banyak tempahan yang diperolehi untuk memasarkannya, kerepek ubi emak sedap lembut dan manis. Kami tidur awal kerana pagi-pagi lagi ayah akan membawa kami berjalan-jalan menyusuri dusun melihat kalau ada buah-buah kayu yang telah ranum boleh dibawa pulang. Bangkit pagi kami terus sahaja berpakaian dan tergesa-gesa bersarapan tapi emak cepat-cepat memotong kalau semua pergi sapa nak tolong emak jemur kerepek yang telah disusun dalam dulang tu katanya. Akhirnya abang dan adik tinggal di rumah sebab ibu terpaksa menjemur kerepek sedangkan kami terus masuk ke dalam kereta ayah sambil melambai-lambaikan tangan kepada adik kecik yang menangis hendak ikut.

Dusun ayah agak jauh juga sebab melepasi kampung nenek dan selalunya ayah akan membawa senapang patah sambil-sambil tu boleh juga menembak ayam hutan atau napuh yang masuk ke dusun mengutip buah-buah kayu yang gugur. Memang dusun ayah bersempadankan hutan dengan anak sungai yang jernih airnya mengalir di pinggir dusun, pada awalnya banyak anak-anak tanaman yang dirosakkan oleh binatang liar tapi dengan bantuan kakitangan mergastua menghalau haiwan berkenaan, pokok-pokok tanaman beransur besar dan berbuah. Durian, rambutan, pulasan, langsat dan duku merupakan yang banyak sekali ditanam tapi buahnya banyak yang dimakan tupai serta pelbagai lagi binatang hutan namun ayah tak pernah merungut sebab dusunnya memang terletak dipinggir hutan cuma dapatlah juga kami sekeluarga merasanya bila musim buah mendatang.

Pagi tu sebenarnya musim buah sudahpun berlalu kalau adapun hanya tinggal rambai dan pulasan yang masak lewat jadi sesampai sahaja aku dan Sal terus sahaja menuju ke arah pokok-pokok pulasan manakala ayah memanjat pokok rambai. Banyak juga yang kami dapat pagi itu lalu menghimpunkannya di dalam pondok. Kami makan dan bermain dengan puasnya hari itu. Menjelang tengahari aku dan Sal bercadang untuk mandi di sungai, kami terus membuka pakaian telanjang bulat dan terjun ke sungai bukannya ada orang lain. Sedang enak kami mandi ayahpun sampai lalu join sama tapi ayah memakai seluar pendek dan mendapatkan kami, ayah memeluk dan menciumku tanpa menghiraukan kehadiran Sal aku dapat merasakan batang pelirnya keras mencucuk kawasan ari-ariku. Setelah itu ayah menarik tangan Sal dan mendakapnya pula sambil ayah mengesel-geselkan pipinya ke pipi Sal yang menyeringai kegelian, ayah terus mencium Sal dan agak lama untuk membolehkan Sal dapat merasa serta membalas ciuman seorang lelaki. Setelah puas bercium dan meraba kami berdua ayah menyuruh kami naik dan masuk ke pondok.

Rupanya ayah telah siap membentang tikar serta membersihkan habuk-habuk di lantai, ayah memberi isyarat supaya aku berbaring di atas tikar dan sebaik sahaja aku baring ayah terus menggomolku dengan rakusnya, ayah mencium bibirku sambil tangannya menjalar ke seluruh tubuhku dari puting tetekku hinggalah pantatku habis dikernyam oleh ayah dan aku menjadi begitu bernafsu sekali dengan air pantat merembes keluar membasahi kawasan cipap dan lubang pantatku. Setelah memastikan lubang pantatku bersedia ayah meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke mulut lubang pantatku dan dengan sekali henjut batang pelirnya membelah masuk ke dalam lubang pantatku, ayah menarik keluar semula dan menekan masuk sekali lagi dengan keras menyebabkan kemasukan kali kedua ini santak sampai ke pintu rahimku, aku berasa begitu senak dengan batang pelir ayah yang besar dan panjang terbenam jauh dalam lubang pantatku. Ayah meneruskan menyorong-narik batang pelirnya dan dayungannya menjadikan aku begitu ghairah sekali tak lama akupun memeluk erat badan ayah dan klimaks menggigil-gigil tubuhku menahan rasa berahi yang membalut seluruh tubuhku. Sepanjang episod main tu Sal tergamam tapi tetap memerhatikan setiap pergerakan kami sambil tangannya memicit-micit kawasan pantatnya yang putih bersih tu.

Ayah menarik keluar batang pelirnya lalu menarik badan Sal seraya memeluknya, ayah mencium bibirnya sambil tangannya merayap di dada leper Sal. Tak lama Sal membalas ciuman ayah dan puting kecilnya tegak membolehkan ayah menggentelnya, Sal menggelepar menahan berahi buat pertama kali sambil jari-jari ayah kini bermain di celah-celah bibir pantat Sal yang dah membengkak cukup tembam aku kira. Ayah kemudiannya menjilat kawasan pantat Sal dan mengulum biji kelentit Sal yang sungguhpun kecil tapi nampak seolah-olah berdiri. Sal mengangkat naik punggungnya seraya menggesel-geselkan pantatnya ke muka ayah dan tak lama aku kira ia mencapai klimaknya yang pertama dengan nafasnya mendengus sambil ia merengek-rengek kecil tak tahu apa butirnya. Ayah mencelapak di celah kangkang Sal menguaknya supaya membuka lebih luas meletakkan kepala kotenya yang dah berkilat dengan air pantatku sambil menojah-nojah kecil di mulut lubang pantat Sal. Adikku terdongak menahan asakan kote ayah yang besar dan panjang dan sedikit demi sedikit kepala pelir ayah tenggelam ke dalam rekahan pantat Sal. Ayah menarik semula dan mengulanginya semula berkali-kali, ayah kemudiannya meminta agar Sal menahan kalau sakit. Ayah meletakkan tangannya di bawah punggung Sal yang begitu kecil berbanding dengan punggungku yang dah mula mengembang, ayah menarik nafas lalu mengangkat punggung Sal dan dalam masa yang sama menekan masuk dengan keras batang pelirnya ke dalam lubang pantat Sal yang amat kecik dan sempit, hasil pergerakan serempak punggung Sal dan kote ayah menyebabkan batang pelir ayah merobos masuk dengan cepat dan seterusnya memecahkan selaput dara Sal dengan tiba-tiba, Sal menjerit kesakitan meronta-ronta untuk melarikan dirinya tapi ayah sekali lagi menarik keluar dan menojah dengan cepat kotenya ke dalam lubang pantat Sal. Kini jelas kelihatan batang kote ayah terbenam tapi masih berbaki tak dapat masuk habis seperti lubang pantatku juga aku agak lubang pantat Sal juga masih cetek berbanding dengan kote ayah yang besar dan panjang.

Tanpa memperdulikan tangisan Sal ayah terus menyorong-narik batang pelirnya bertalu-talu sehingga Sal terdengik-dengik menahan hentaman ayah. Nampaknya dengan Sal ayah lebih ganas berbanding kali pertama ayah memecahkan daraku tempohari, namun selepas lima minit aku lihat tangan Sal sudah memeluk badan ayah dengan kejap sambil mulutnya berbunyi macam orang bersiul. Aku mendekatinya perlahan-lahan ku dengar suaranya tersekat-sekat …..sedap….sedap…..ayah main lagi….lagi. Agaknya akupun macam tu jugak tapi dalam kealpaan itu memang tidak perasan membebel yang bukan-bukan. Sama macam emak bila kena main dengan ayah mulutnya meracau entah apa-apa. Ayah melajukan pergerakan sorong tariknya dan aku kira Sal dah klimak lagi dan tak lama selepas itu ayah membenamkan terus batang pelirnya sedalam yang mampu ditembusinya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantat Sal yang kelihatan mencengkam batang pelir ayah, badan ayah melengkung berulang kali untuk setiap pancutan yang dilepaskan aku agak banyak juga air ayah yang memancut sehingga meleleh-leleh keluar dari lubang pantat Sal kerana masakan lubang kecik dan cetek milik kami mampu menampung pancutan penuh air mani lelaki dewasa seperti ayah. Sal terkapar bagaikan orang pengsan hanya dadanya sahaja yang berombak-ombak, bibir pantatnya terpokah luas sambil air mani ayah meleleh keluar jatuh ke punggung dan terus ke tikar.

Ayah menggamitku supaya menhampirinya kemudian ia mengambil air mani yang keluar daripada pantat Sal lalu melumurkannya di sekitar lubang duburku sambil aku berbaring mengiring dengan sebelah kakiku menegak di bahu ayah, ia juga melumurkannya kepada batang pelirnya yang masih keras walaupun dan memancutkan air. Aku tak pasti apa yang bakal dilakukan oleh ayah tetapi dengan tiba-tiba ayah meletakkan kepala kotenya yang besar tu di mulut lubang duburku lalu menekan perlahan-lahan tetapi kejap. Kepala kotenya membelah sedikit demi sedikit lubang dubur yang kian sebu ku rasakan, aku menahan ayah agar tidak memasukkan lagi sebab amat sakit ku rasakan. Ayah terus mengulit-ngulitkan batang pelirnya setakat hasyafah dan lubang duburku juga agak relaks seketika dan sedang aku berkira-kira apa nak jadi ayah dengan rakusnya menojah masuk berderit-derit rasanya melepasi cengkaman mulut duburku terbenam habis sampai ke pangkal kotenya sebab dapat ku rasa bulu di ari-ari ayah mencucuk-cucuk punggungku. Aku menjerit cukup kuat hingga bergema ke hutan di sebelah sebab sakitnya tak dapat ku bayangkan bagai dicarik dengan sembilu cukup pedih dan aku kira duburku terkoyak sedikit sebab terasa ada darah yang meleleh keluar. Ayah dah naik hantu terus sahaja membenamkan bertalu-talu ke dalam lubang duburku sehingga hampir pitam aku menahan asakan batang pelir ayah, sambil tu aku nampak ayah turut melumurkan air daripada pantat Sal ke lubang duburnya yang sedang dalam posisi merangkak (doggie). Ayah mencabut keluar batang pelirnya daripada lubang duburku lalu mengacukannya pula ke lubang dubur Sal, setelah mengulit-ngulit dan dapat membenamkan kepala kotenya ayah tanpa belas kasihan terus menghentak dengan keras bertalu-talu sehingga terbenam habis batang kotenya, sekali lagi gema jeritan memecah kesunyian hutan Sal meraung-raung sambil tangannya menumbuk-numbuk tikar menahan kesakitan dek radakan batang pelir ayah. Ayah terus memacu pergerakkannya keluar masuk lubang dubur Sal, ayah kemudiannya meminta aku turut merangkak di sebelah Sal yang terhinggut-hinggut menahan pacuan ayah tak lama ayah mencabut keluar lalu meletakkan kepala kotenya kembali ke mulut lubang duburku, aku menahan nafas seraya mengemutkan lubang dubur tak memberi izin untuk dipokah lagi. Ayah memicit-micit punggungku sambil berkata lepas jangan kemut nanti lagi sakit katanya aku merelakskan sedikit lubang duburku dan zaaap batang pelir ayah menerobos masuk tapi kali ini ayah membenamkan terus sampai ke pangkalnya. Aku dapat mengesan kote ayah bertambah besar dan keras dan terus menuntahkan air maninya buat kali kedua jauh dalam lubang duburku, menggigil pehaku menahan pancutan mani ayah yang sudah berkurangan jika dibandingkan dengan pancutan awal di lubang pantat Sal. Setelah agak mengendur barulah ayah mencabut keluar batang pelirnya.

Ayah mendakap kami berdua lalu mencium dahi dan pipi kami sambil berbisik ayah sayang kamu berdua kami juga amat sayangkan ayah, kami turun semula ke sungai membersihkan diri dan mandi sebelum berpakaian dan berkemas untuk pulang ke rumah. Selepas peristiwa di dusun tepi hutan itu ayah sering mengulangi memainkan pantat dan dubur aku dan Sal malah kekadang tu selepas menenggek emak ayah masih mampu menenggek kami pula. Bagaimana pun selepas kami mengalami haid ayah begitu berhati-hati hanya bila dia pasti kami dalam masa selamat sahaja barulah ia melepaskan pancutan maninya ke dalam lubang pantat kami jika tidak selalunya di luar ataupun lubang dubur kamilah yang jadi mangsa.

Perbuatan ayah ini berterusan sehingga kami meningkat dewasa malah berlanjutan sehingga kami dah kawinpun….tapi nantilah andainya Mayong masih sudi untuk mengolah kisahku ini akan ku ceritakan pula bagaimana ayah melakukannya apabila kami telah dewasa dan berkahwin.

Sehingga itu terima kasih yang teramatnya kepada Mayong (tak kenalpun siapa orangnya) dan kepada peminat-peminat cerita panas laman web cybersex melayu.