Make your own free website on Tripod.com

Orang Gaji

Written by Stimselalu

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 2000
Published on: Friday, July 28, 2000

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Orang gajiku baru berumur 16 tahun, tapi badannya sudah cukup dewasa. Yang jelas teteknya bersaiz agak besar berbanding badannya yang kecil. Sudah 6 bulan dia bekerja di rumahku menjaga anak sulongku yg baru berumur 6 bulan. Isteriku bekerja di sebuh bank dan selalu kerja overtime. Aku bekerja sebagai seorang guru dan selalu pulang awal, maklumlah kerja sampai pukol satu saja. Pada awalnya aku tidak mempunyai apa-apa perasaan terhadap orang gajiku tetapi setelah beberapa insiden aku mula bernafsu terhadapnya. Insiden pertama berlaku apabila aku cuba mengambil anak ku dari pegangannya. Dia sengaja merapat tubuhnya hingga teteknya mengenai tanganku. Aku dapat merasa kelembutan teteknya tapi menganggapnya sebagai tidak sengaja. Tapi selepas itu setiap kali aku mengambil atau menyerahkan anakku, dia sengaja menyentuhkan teteknya ke tanganku . Aku mula naik stim dan pelirku mengeras setiap kali ianya terjadi. Insiden kedua terjadi pada suatu hari ketika aku balik dari kerja. Semasa membuka pintu untukku, bahagian atas kancing baju orang gajiku terbuka dan teteknya yang tidak bercoli dapat ku lihat dengan jelas. Walaupun pelir ku keras dengan serta merta, aku pura2 tidak nampak.

Selepas kedua insiden itu aku membuat kesimpulan bahawa dia sengaja menggoda aku. Aku mengambil keputusan untuk memberi respons kepadanya. Aku berniat untuk menguji sama ada dia betul2 menggodaku. Semasa dia sedang mendukung anakku, aku datang dari belakang dan menghulur tangan untuk menyentuh anakku. Aku sengaja memegang tetek kirinya sementara tangan kananku mengeletek anakku. Dia lansung tidak membantah dan aku terus meramas-ramas teteknya dari luar baju sambil merapatkan tubuhku yang hanya berkain pelikat tanpa seluar dalam. Pelirku yang menegak mengena lurah punggungnya dan dia memberi respons dengan menekan punggungnya kearahku. Aku terus mengambil peluang dengan meramas kedua-dua teteknya. Aku mengajak dia masuk kebilikku dan meletak anakku dalam buaian. Dia mengikutku dan terus baring di atas katil. Aku tanya sama ada dia betul nak lakukan hubungan seks. Dia kata suka hatiku la. Aku kata aku tak nak kalau dia tak mau teruskan. Dia kata dia dah tak tahan, dia nak rasa jugak hubungan seks denganku. Aku suruh dia membuka semua pakaiannya. Pelir aku dah cukup keras dan aku hulurkan supaya dia pegang. Tanpa ragu2 dia pegang dan melancapkan pelir ku dengan tangannya sambil melumurkan air maziku. Sementara aku meramas2 teteknya. Kemudian aku mencium mulutnya dan dibalas denga penuh semangat. Perlahan-lahan aku mencium seluruh tubuhnya hinggalah sampai ke buritnya yang penuh berair. Aku gosokkan dengan tanganku sambil memasukkan sedikit jariku. Dia kelihatan mendesah keseronokan. Kemudian aku letakkan kepala pelirku dimulut buritnya dan memasuk sedikit ke dalam buritnya sambil memusingkan di bibir buritnya. Dia semakin gelisah dan air buritnya semakin banyak.

Sebelum aku memasukkan pelirku aku bertanya sama ada dia betul2 nak teruskan. Kalau tak abang tak mau. Dia kata teruskan. Dia rela apa yang berlaku. Aku jolokkan pelirku kedalam buritnya perlahan-lahan dan bila tersentuh daranya aku terus menekan kuat hingga pelirku tengelam dalam buritnya. Dia terkejut dan ternganga mulutnya seketika tetapi tidak menjerit. Aku diam sekejap agar dia merasa selesa. Setelah dia senyum, aku pun mulalah operasi sorong tarik dengan kerjasamanya. Dia nampak bersemangat sekali dan sekali sekala memejam mata menahan kesedapan. Selepas 5 minit aku rasa nak terpancut tetapi dia masih belum nak climax. Aku cabut pelir ku dan menggunakan lidakku menjilat dan menghisap buritnya yang masih berdarah dan berair . Aku tak kisah asalkan dia menikmatinya. Dia meraung keeronokan dan kelihatan tercunggap2 menahan kesedapan. Aku pun memasukkan semula pelirku kedalam buritnya dan menyorong tarik dengan cepat. Tiba dia memelukku dengan kuat sekali dan kakinya mengepit punggungku serta menjerit keseronokan. Dia climax buat pertama kalinya. Aku pun menekan pelirku rapat2 dan memncutkan air maniku kedalam buritnya. Aku mengucup bibirnya dan membiarkan pelir ku berada dalam buritnya . D ia tersenyum puas dan mengucapkan terimakasih. Begitu juaga aku. Dia kata dia sudah lama teringin untuk bersetubuh denganku setelah dia mengintai aku bersetubuh denan isteriku. Selepas 30 minit kami melakukan kembali.

Selepas peristiwa itu kami selalu bersetubuh tidak kira masa dan tempat. Kami telah membuat perjanjian sekiranya dia ingin bersetubuh, ia hendaklah berkemban dengan kain sarong atau tuala. Kadang semasa isteri ku ada dirumah pun dia memberi syarat dengan berkemban dihadapanku. Aku tak pernah menghampakannya. Kadang2 semasa isteriku sedang memasak didapur aku bersetubuh denganya di bilik air. Ada kalanya aku bangun tengah malam dan menyetubuhinya di dapur. Orang gajiku ni sangat kuat nafsunya. Kalau tak boleh sekali sehari dia kan cari peluang juga. Sekarang ni dah 4 tahun dan kami masih lagi aktif. Sekarang ni dia dah pandai menghisap pelirku dan menelan maniku. Lubang duburnya dah selalu menerima pelirku. Dia amat gembira kalau isteriku bersalin kerana masa itulah peluang kami bersetubuh sentiasa terbuka.