Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Pak Man

Written by Jamal
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Sunday, February 14, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

" Pak Man, Mak Limah….tolong……tolong" Pintu rumah dibuka dan tersembul muka Mak Limah, "Kenapa?" "Emak pengsan Mak Limah…..tolong Mak Limah" kataku. "Kau baliklah dulu nanti makcik datang ", dan tergesa gesa Mak Limah masuk ke dalam semula. Aku pun terus balik semula ke rumahku yang terletak kira kira 50 meter dari rumah jiranku itu. Tak lama kemudian sampailah kedua dua laki bini itu. Kedua duanya baya ibuku, lebih kurang 45 tahun. Mak Limah terus menerpa kepada ibu dan kemudian dia panggil suaminya. "Ibu engkau ni kena dibawa ke hospital segera Wati….engkau siaplah boleh ikut Pak Man…adik adik engkau ni biar Mak Limah jaga" kata jiranku yang mulia itu.

Setelah bersiap ala kadar, aku terus memapah ibu naik kereta Nissan Sunny Pak Man untuk ke hospital di bandar Kuantan.Kira kira satu jam kemudian sampailah kami dan terus ke bahagian kecemasan. Ibu ditahan dan dimasukkan ke wad ICU. Untuk pemerhatian kata doktor. Dalam kecoh kecoh itu tak sedar hari dah malam. Pak Man ajak aku pergi makan dulu.Setelah makan di tepi Sungai Kuantan itu, Pak Man ajak cari hotel untuk bermalam. Aku kata takpalah biar aku tidur dekat emak di hospital tapi Pak Man kata tak dibenarkan oleh pihak hospital. Aku ikut sajalah. Pak Man kemudian bawa aku ke Kompleks Teruntum untuk beli T-shirt , kain batik, berus gigi dan bedak untuk aku.

Lepas tu Pak Man terus cari hotel. Dekat Pejabat Pos kalau tak silap aku. Masuk ke bilik aku lihat cuma ada satu katil saja. Macam tahu apa yang di fikiranku, Pak Man kata dia tak mampu nak ambil bilik asing asing. Malu aku rasa….dahlah dia tolong aku, aku pulak yang fikir bukan bukan. Pak Man dan Mak Limah banyak menolong keluargaku sejak ketiadaan ayah.

"Nah ambil tuala ni, mandilah dulu", kata Pak Man. Ku capai tuala tu dan terus ke bilik air. Lama juga aku kat dalam bilik air tu. Bila aku keluar kulihat Pak Man terlena atas katil. Letih sangatlah tu. Lebih lebih lagi pagi tadi dia mengchop buah kelapa sawit. Aku ambil satu bantal dan terus aku baring di lantai. Tiba tiba aku tersedar bila badanku terasa disentuh. "Eh apa tidur kat bawah ni…tidurlah kat atas katil tu nanti engkau pulak yang sakit", ku dengar suara garau Pak Man. Dalam keadaan aku yang mamai Pak Man peluk dan pimpin aku ke katil. Aku rebah menelentang di katil kelamin tu. Pak Man pula terus baring sebelah aku. Terasa panas nafas Pak Man kena pada leherku.

Tiba tiba Pak Man mencium aku dan tangan kasarnya meramas tetekku. Terkejut besar aku. "Apa ni Pak man?" soal aku. "Jangan Pak Man….jangan apa apakan Wati" pintaku. Aku tolak tangannya dan aku duduk dan mengensot ke hujung katil. Pak Man menghampiriku. "Toksahlah nak berlakun, engkau pun nak benda ni juga….aku ada dengar cerita pasal engkau Wati', "Tolong Pak Man", aku merayu lagi. Pak Man menerkam. Aku cuba melawan tapi apalah sangat kudrat budak perempuan 17 tahun berbanding denga peneroka bekas askar itu. Dicium ciumnya bibir aku. Aku memukul mukul belakang Pak Man. Sesak nafas aku kena tindih dengan tubuh sasanya. Pak Man jilat telinga aku….dagu…..leher….Tangannya terus meramas ramas tetekku kiri dan kanan.Setelah aku diam keletihan, Pak Man buka T-shirt yang baru dibelinya tadi.Aku cuba menutup dadaku tapi tanganku ditepisnya. Tangannya kemudian masuk ke belakang tubuhku dan cangkuk coliku dibukanya. Terdedahlah gunung gunungku untuk tatapan Pak Man.Terus dia menyembamkan mulutnya ke dadaku.Dinyonyotnya tetekku bergilir gilir kiri dan kanan.Dijilat, disedut dan digigitnya tetek aku. Aku merintih sakit. Airmataku mengalir mengenangkan ibu,adik adikku, Mak Limah dan anak anaknya. "Tolong Pak Man", aku cuba lagi merayunya.

Pak Man kemudian menjilat turun ke pusatku. Kain batik aku kemudian dilucutnya bersama seluar dalam lusuhku. Malunya aku rasa. Inilah kali pertama sejak aku 5-6 tahun aku berbogel depan orang lain. Apa yang dapat aku buat hanyalah menutup mataku dengan lenganku. Aku sedar kakiku dikangkangkannya. Cipap yang aku sorok selama ini terpampang untuk jiran yang aku sangkakan baik sebelum ini. "Ahhhhhhhhhh" terkeluar dari mulutku bila aku rasa Pak Man menjilat cipapku. Tak disangka muka Pak Man yang nampak warak itu kini tersembam di celah pehaku. Lidahnya kemudian bermain main di sebelah atas cipapku. Aku cuba menafikan perasaan yang aku alami ketika itu. Sedap. Sedap sangat.

"Ahhhhhhhhhh…….Pak Mannnnnnnnnnnnnnnn" aku tewas juga. Dapat kurasa air keluar dari cipapku. Pak Man sedut sedut pulak. Aku menarik narik cadar murah hotel itu. Tiba tiba aku rasa semacam je…..rasa nak terkencing. Tak sedar aku kepit kepala Pak man dengan pehaku dengan tanganku menekan nekan kepalanya. "Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" "Sedappppppppppppppppppppppppp" Perasaan kelegaan menyelubungi diriku seolah olah batu 3 tan terlepas dari dadaku. Melayang layang rasanya. Pak Man kemudian bangun dan mencium bibirku. Tak sedar aku mengulum lidahnya…..melekit lekit…..aku dah tak peduli. Bertikam tikaman lidah…air liur campur air cipap……..

Pada masa yang sama terasa ada sesuatu menujah nujah cipapku. Pak Man kemudian melarikan mulutnya dan seakan akan hendak bangun. Dibukanya kangkanganku luas luas. "Tahan sikit Wati"' lembut dia bersuara. Tiba tiba aku rasa ada benda masuk ke dalam cipapku. "Aduhhhhh……sakittttttttttt", aku mengeluh. "Saaaaa……", tak habis aku bersuara kerana Pak Man mengatup bibirku dengan bibirnya. Sakitnya sampai ke otak. Aku rasa macam ada benda memberi…..koyak….berdarah kat bawah tu. Pak Man mendiamkan diri seketika….kemudian kurasa dia bergerak mengangkat punggungnya dan benda kat dalam cipapku ikut terangkat….dia masukkan balik benda itu. Sorong tarik pulak..mula mula pelahan lepas tu makin laju. Sakit aku pun mula hilang….. "celupup…celapap…celupup…..celapap" aku dengar. Sedap pulak….

Aku tak sedar memaut tengkuk Pak Man dan kakiku memaut pinggangnya. 'Sedappppppppp", kataku sambil jari jariku mengcengkam belakangnya. Rasa yang aku rasa tadi datang balik.Meningkat ningkat………nafas Pak Man pun makin deras.. makin kuat Aku rasa benda kat dalam tu makin besar…. Tak tahan aku. "Sedapppppppppp…… Pak Mannnnnnnnnnnnn……..mmmmmm". 'Watiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii", tiba tiba Pak Man menjerit dan aku rasa dalam cipapku kena pancut. Aku pun rasa terkencing lagi. Pak Man memelukku kuat kuat…lepas tu dia terjelepuk kat sebelah aku.

Lepas kira kira 10 minit diam, Pak Man bangun ke bilik air. Masa tulah aku tengok kali pertama konek lelaki dewasa….berkilat kilat hujung dia….membuai buai masa Pak Man berjalan. Aku duduk dan bila aku sentuh cipapku ada darah….atas cadar pun ada….kat peha ada sikit…. Pak Man keluar berbogel saja sambil membawa cebok dan tuala.Dilapnya pelahan lahan….bila aku kata aku nak kencing, Pak Man angkat aku ke bilik air dan dia suruh aku kencing di bawah air paip yang dibukanya. Sakit juga…..

Pagi esoknya dua kali lagi kami buat…..Pak Man ajar aku macam macam… jilat….hisap… tukar tukar kedudukan…dari depan,belakang,atas bawah…...sedapnya. SEDAPPPPPPPPP. Dah tak sakit…. dah tak malu. Sedap. Lupa aku pasal ibuku yang terlantar sakit, lupa pasal Mak Limah yang aku kena hadap nanti…. lupa…lupa. Sedap………….

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites