Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Pecah Teruna Part I

Written by Azluriza
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Sebenarnya aku dah biasa sangat dengan cerita-cerita "erotika" ni, masa aku sekolah form 3 lagi dah didedahkan dengan cerita cam ni. Tapi, masa tu cerita omputeh la yang ade. Ni first time aku jumpa cerita "erotika" Melayu. Masa first time tu, gelak gak... ye la, word melayu ni kurang sikit unsur-unsur "erotika". But, what the hell...



Kisah ni terjadi kira-kira 5 tahun dulu. Ni betul punya story. Kalau tak caya lantak la. Masa tu aku student lagi kat salah satu U yang berprestij lagi masyhur di Malaysia. Area Key Ell. Untuk cari extra income, aku mula berjinak-jinak dengan bisnes insurans nyawa. Bos aku kira satu geng ngan aku, so kunci office dia bagi aku satu set. Office company aku tu kat Jalan Ipoh, third floor. Bangunannya takyah la bagitau... nanti korang cari aku pulak... kan ke naya.

Aku masa tu dah ada awek tapi tak pernah projek lagi. Ringan-ringan tu ada la. Setakat cium pipi putih gebu dia aje. Kira "TERUNA SUCI" lagi la aku ni. Tapi pengalaman "blue" dah start dari aku sekolah rendah lagi. Tapi itu cerita lain, hehhehheh. Awek aku pun suci lagi... anak dara. Student... satu batch ngan aku. Nama dia Juhaida, panggil Ju aje. Muka dia ade la iras-iras Vianney Anastasia Lee. Alaaaa... bini Aziz M. Osman tu... Tu yang aku jatuh cinta tu... tapi awek aku kira gebu sikit. Body awek aku pun lebih solid dari Vie. Vital statistic dia tak yah le bagitau.

Jadi satu hari minggu tu bos aku call kata ada meeting kat office. Aku mula-mula nak gi sorang tapi awek aku nak ngikut. Sampai kat office jam pukul 10 setengah pagi, meeting jam 11. Aku tunggu dulu la kat bawah... 10 minit lepas tu bos aku telefon, kensel. Aku tengok awek aku, dia senyum. Kepala aku dah pusing lain dah masa tu... Aku ajak dia naik. Aku bukak pintu office, lepas tu kunci dari dalam.

"Tak de orang pon?"
"Bos kata kensel..."
"Abis tu?.."

Aku pegang tangan dia... dia diam dan tengok muka aku. Slow-slow aku aku angkat tangan dia letak kat bibir aku. Dia tak menolak. Aku cium tapak tangan dia. Kemudian bibir aku mula panjat lengan dia. Masa tu dia dah mula pejam mata dah. Aku jelirkan lidah dan mula merasa kulit lengan dia. Dia mengelak sikit, geli kot. Aku continue sampai kat siku dia. Aku tengok muka Ju merah sikit, mata dia pejam. Aku naikkan lengan T-shirt dia dan teruskan operasi menjilat hingga ke bahu Ju. Aku benamkan bibir ke bahu Ju dan mula menghisap. Nafas Ju mula laju. Tangan Ju naik ke belakang aku. Pelan-pelan aku turunkan balik.

"Ju, kita buat slow and steady..."
"Uhhhh...."
Aku tekap bibir aku kat tengkuk dia.
"Jangan hisap, nanti lebam, malu...."

Aku senyum... Aku jilat tengkuk dia. Nafas Ju makin kuat. Aku jilat ke atas sampai kat telinga. Aku start kulum telinga dia. Ju dah start merengek... Aku main telinga dia dengan lidah... lepas tu aku turun balik ke tengkuk dia dan jilat ke atas sampai dagu dia. Aku tolak Ju atas kerusi. Aku jilat tengkuk dia sampai telinga kanan... lepas tu aku kulum telinga dia dan main dengan lidah aku. Muka dia langsung aku tak sentuh lagi... bagi dia panas dulu baru syok... (Ade buku cakap cam tu... aku ikut jer)

Sepanjang masa tu tangan aku dah start merayap ke pinggang Ju. Slowly aku seluk bawah T-shirt Ju dan pegang pinggang dia. NGAM! Solid wa cakap lu. Aku lurut tangan aku ke atas dan ke bawah sambil lidah aku jilat tengkuk dia. Tangan Ju dah naik ke kepala aku dan meramas-ramas rambut aku. Aku angkat T-shirt Ju ke atas dan tanggalkan terus. Pehhh... nampak tetek dia. Meleleh aku tengok... Dia pakai bra jenis kain satin warna hitam, takder pad. Putih melepak wa cakap luuuu.... puting dia dah start tersembul sikit. Aku sentuh tang puting, timbul sikit lagi...

Badan aku mula menggigil... alamak, baru nak berjinak-jinak brader, first time la katakan. Normal la tu... Aku start cium tengah alur tetek dia, sambil tu jilat sikit-sikit. Terangkat dia satu badan. Aku bukak bra Ju dan tengok tetek dia. Kira besar jugak tetek awek aku ni. Saiz bra dia 36B, kira cam besar lutut bila duduk bersila. Senang cerita, time aku pegang tetek dia, tak muat tapak tangan... haaaaa... Puting tetek dia besar kuku jari kelingking dan agak kemerah-merahan... hai, dara lagi la katakan... Aku mula ramas tetek dia pelan-pelan. Kenyal dan padat. Tangan kanan Ju slow je gosok kepala aku. Aku start hisap puting tetek Ju, kiri dulu kemudian kanan. Rasa masin sikit... mungkin peluh kot. Dia punya bau... mmmmm, lazat.

Aku melutut dan slide turun, kejap hisap, kejap jilat perut dia sampai kat pusat. Kat sini aku hisap lama sikit. Sambil tu aku bukak butang jeans dia dan tarik zip sampai bawah. Aku seluk ke dalam jeans dia dan tarik nak bukak. Ju mengangkat punggung dia untuk memudahkan kerja aku. Panty pink dia jelas depan mata aku. Bahagian segitiga kat pangkal peha dia nampak basah sikit. Dari pemandangan mata aku masa tu cipap dia memang cukup gebu. Macam apam balik. Aku tengok muka Ju. Dia tengok aku balik.

"Buat ape tengok aje?" Dia senyum.
"Betul ke ni?" aku tanya. Dia angguk.
Aku lurutkan panty Ju ke bawah. Licin, langsung takder bulu.
"Ju cukur semalam"
"BEST!" aku cakap. Ju gelak dan cubit bahu aku.

Aku angkat peha Ju ke atas dan rapatkan muka ke celah "mahkota suci" Ju. Mula-mula aku tiup bibir cipap Ju. Lepas tu aku tekan dengan lidah aku dan slow-slow jilat ke atas. Menggigil badan dia aku buat camtu. Aku buat lima nam kali lagi sampai dia tolak muka aku dari cipap dia. Aku tengok atas, muka Ju berkerut menahan geli (kot), mata dia pejam. Aku tolak tangan Ju letak atas peha dia. Aku bukak mulut cipap dia, merah berkilat dan bengkak sikit. Aku jelirkan lidah ke dalam lubang merah Ju dan mula menjilat lagi, tapi kat tepi dalam lubang jer.

"Uhhhhhh....." Ju mengerang.

Aku cukup syok dengar pompuan mengerang cam tu. Aku start ganas sikit, jelir dalam lagi. Mulut aku dah basah dah, penuh air Ju dengan air liur aku. Tangan aku masa ni dok gesel-gesel kat kelentit Ju. Aku jilat keliling lubang lima nam kali dan naik ke atas sampai kat kelentit dia. Aku tolak kulit kat kelentit Ju ke atas dan nampak kelentit dia, alahai... kecik je. Aku rasa urat kat kelentit Ju dengan jari... Tegang giler. Dia dah excited, aku cakap dalam hati. Aku hisap pelan-pelan, cam hisap gula-gula.

"Issstttt..... Uhhhh....." Ju mengerang lagi.

Sambil tu, tangan kanan aku bukak butang dan zip jeans aku. Aku stop menjilat sat pasal nak bukak seluar baju. Batang aku dah 135 degree ke atas. Air jangan cakap la... berkilat-kilat kepala bana aku. Ju bukak mata dia jap tengok apa aku buat. Dia nampak je batang aku terus dia pejam mata. Hehehe... Aku sambung balik hisap kelentit Ju. Aku turunkan tangan kiri aku sampai kat lubang cipap Ju. Aku gesel jari telunjuk aku kat mulut lubang cipap. Nak kasi basah. Lepas tu aku jolok slow-slow. Aku pusingkan jari aku ke kiri kanan... susah gak nak masuk ni.

"Aaaaaaa..... sakitsakitsakitsakit...." Ju mengaduh.
"Sikit je... tahan, nanti orait la...." Aku pujuk.

Aku stop jolok lubang dia tapi jari aku biar kat situ. Aku jilat kelentit dia. Aku jilat turun ke lubang cipap Ju. Lepas tu sambil jilat aku pelan-pelan masukkan jari dalam lubang cipap. Sikit demi sikit jari telunjuk aku masuk ke dalam lubang cipap Ju. Aku rasa ada la dekat 10 minit baru la jari aku masuk sampai pangkal.

"Sakit lagi ke?" aku tanya Ju.
"Mmmmmm...... tak sangat...." aku gerakkan jari.
"Uhhhhh..... apa you nak buaaaaattt... Isssskkkk....."

Aku pusingkan tangan aku sampai tapak tangan mengarah ke atas. Lepas tu aku start urut dinding lubang cipap Ju. Cari "G" spot. Biasanya kedudukan "G" spot ni kat betul-betul kat bawah biji kelentit, dalam lubang cipap. Ibu jari aku tekan kat kelentit dia dan start gentel biji kecik tu. Dia punya la syok sampai kuyup tangan aku kena air dia. Kaki dia dok nak kepit je... nasib aku dah ready tahan. Time ni baru la aku boleh naik cium. Dah panas... Masa ni baru la aku tau betapa ganasnya kaum wanita ni bila dah "panassssss". Bila muka aku setentang je depan muka Ju, dia terus tarik aku lekap bibir. Dia punya mulut bunyi dah tak macam orang dah. Nafas dia punya la kuat, dada dia turun naik macam ombak. Cium, kulum, hisap lidah sampai pipi aku pun dia jilat. Jari aku still lagi beroperasi masa ni. Aku nak dia puas betul... Aku cium mata Ju, hidung, pipi, dagu, dahi... pendekata satu muka. Tangan dia masa ni dok garu-garu belakang aku. Tangan kanan aku pegang batang aku dan aku mula melancap. Kejap je aku dah pancut. Aku mendengus kat mulut Ju. Menitik- nitik mani aku kat perut Ju. Tetiba Ju tarik kepala aku tekan kat mulut dia kuat-kuat.

"Uuuuugggghhhhhhhhhh......." Rupa-rupanya dia dah "sampai". Peeeeehhhhh.... banjir tangan aku.... putih jer lendir yang keluar. Cipap dia kemut jari aku jangan cerita la. Jari aku rasa macam diurut-urut. Ju dah macam ayam mengelepar aje. Lama jugak dia cum... Cum panjang le katakan. Kitorang tercungap-cungap.... letih derrrrr.... Aku terus lentok kat dada Ju. Rehat dalam 10 minit, nak recharge batang aku yang dah lentok kat perut dia. Ju tak habis-habis gosok kepala aku. Puas la kot. Lepas tu aku angkat muka dan tengok dia. Walamak... senyumannya, dengan pipi merah padam, CUN GILER! Aku mula bersemangat balik. Batang aku pun dah start nak keras balik.

"Sayang, YOU ARE GREAT!" dia puji aku.
"So, are you ready for PART 2?" aku tanya.
"Mmmmmm....." dia angguk.

Aku ambik tisu kat meja sebelah kerusi untuk lap tangan dengan batang aku. Ju lap perut dia. Dia nampak batang aku dok mencanak ke depan, terus dia tutup mulut dengan tangan... gelak. Aku senyum dan tarik tangan dia pegang batang aku. Dia pelan-pelan urut dari pangkal ke hujung. Dua tiga kali dia buat cam tu. Aku peluk dia dan lekap bibir aku kat bibir dia. Kitorang "French kiss" sambil tangan aku meramas-ramas bontot Ju. Lepas tu aku clearkan meja dan suruh Ju baring. Dengan steadynya awek aku baring dan terus angkat lutut dia. Aku senyum jer tengok.

"Kenapa jauh sangat tu... dekat sikit" aku cakap.

Ju mengesot ke hujung meja dan aku terus capai peha dia angkat ke atas. Mula-mula aku sandarkan aje batang aku kat mulut cipap dia. Lepas tu pelan- pelan aku tekan. Batang aku kira normal la... panjang about 5 inci setengah dan lebar 1 inci setengah. Kepala about 2 inci lebar. Aku anjak ke kiri, kanan, atas, bawah nak cari angle nak masuk. Punya la ketat.

"Adidididi.... apa you buat?" dia tanya.
"Tak leh masuk...."

Baru cakap jer tetiba kepala batang aku masuk. Ju tersentak kejap. Aku stop. Takut dia sakit. Mata dia pejam. Lepas tu dia senyum. Aku pelan-pelan tekan. Lepas tu tarik keluar balik sikit. Ju gigit bibir dia.

"Sakit?" aku tanya. Dia geleng kepala.

Aku tekan lagi sampai kepala batang aku masuk terus dalam cipap Ju. Dia bukak mulut, tapi takder suara keluar. Aku tarik balik dan tekan lagi. Kali ni dia bukak mata dan mengerang sambil hembus nafas.

"Uuuugggghhhhh.... fuuuuuuhhhhh....."

Aku tekan lagi sampai separuh batang aku masuk. Lepas tu aku rasa macam ade barrier sekat tekleh masuk lagi. Dah sampai selaput kot. Aku tarik balik. Tak berani nak masuk lagi.

"Masuk masuk.... lagi lagi....." Ju mengerang.
"Are you sure?"
"Yes yes yes..... cepat cepat.... tak tahan....."

Aku tarik nafas dalam-dalam. Lepas tu aku pegang peha Ju kuat-kuat dan tekan.... Rasa cam batang menyondol spendar bila naik tegang time parking bawah jer. Sakit gak ler sikit. Kepala batang ni bukannya keras sangat. Batang aku masuk sikit demi sikit dan tetiba Ju pegang cengkam lengan aku sambil dia jerit....

"Aaaaooouuuuussss...... huh...huh...huh..."

Aku tarik batang aku keluar. Ada lendir merah kat hujung kepala. Darah. Aku tengok darah mengalir dari cipap Ju. Tak le banyak sangat. Ju dah start nangis dah. Nyesal lak aku ikut cakap dia. Aku terus tarik dia bangun dan peluk dia. Aku usap rambut Ju pelan-pelan sambil aku cium pipi dan bibir dia.

"Sakit?" aku tanya soalan bodoh.
Dia cium aku dan terus ambik tangan aku letak kat cipap dia.
"Sssssssss....." Ju berdesir kat telinga aku. "Lagi lagi lagi...."

Aku kembali ke posisi asal dan mula menekan batang aku ke dalam cipap dia balik. Kali ni smooth sikit. Sekali tekan jer kepala dah masuk habis. Time ni baru ler aku perasan betapa ketatnya cipap awek aku ni. Fuh, cakap tak guna... nak tahu nikmatnya rasa sindri la... Aku tekan lagi slow-slow sampai cecah pangkal telur aku. Rasanya lama gak nak masuk sampai had tu... aku stop dulu dan peluk Ju. Aku cium mata dia yang dari tadi pejam tak bukak-bukak.

Aku pelan-pelan dayung. Dah rasa nikmat giler. Seronok! Mulut Ju asyik keluar "Huh...huh...huh...huh...huh..." tiap kali aku sorong tarik batang aku keluar masuk cipap dia. Dia dah mula cakar belakang aku. Kaki dia dok peluk pinggang aku tak lepas-lepas. Dayungan aku makin laju. 5, 10, 15, 20 kali... aku tak kira dah lepas tu. Mulut aku pun ikut rentak mulut Ju jugak. Aku pejam mata. Aku dah tak ingat apa-apa dah... cuma aku merasa nikmat syurga dunia. Pangkal peha aku dah rasa basah kuyup. Masa ni lancar je batang aku keluar masuk cipap Ju. Sampai le...

"Hhuuuuuugggggghhhhhhhhhh......." panjaaaaaaang aje bunyi keluar dari mulut Ju. Badan dia terangkat, jari dia cengkam belakang aku, kaki dia peluk pinggang aku kuat gile, kepala dia dongak ke belakang sambil nafas dia turun naik... bunyi nafas Ju kuat gile... Badan Ju mengeletar kuat masa ni. Aku rasa macam bergegar meja tu. Kali ni cipap Ju kemut batang aku punya la... tak tau nak describe camana... kira dinding cipap dia macam kena shock letrik je cengkam batang aku. Berombak-ombak aku rasa kat batang aku. Nikmatnya jangan cerita la... yang aku tau cukup WONDERFUL dan time tu le batang aku rasa keras tegang gile. Aku tekan batang aku sedalam mungkin kat cipap Ju. Badan aku pun mula menggigil dan batang aku muntah buat kali kedua hari tu... kali ni dalam cipap Ju. Berapa banyak mani aku tumpah aku pun tak perasan, tapi rasanya lebih dari 5 kali pancut... biasanya time aku stim giler cam tu la. (especially bila lepas baca teks "erotika", hehehe...) Kitorang baring kat atas meja tu ntah berapa lama ntah. Badan Ju masih lagi mengeletar... dia macam kena sedu (hiccups)... kejap-kejap dia macam tersentak. (refleks cum la tu...) Cipap dia still dok kemut batang aku yang masih keras kat dalam cipap dia.

Aku tengok muka Ju... merah padam pipi dia. Mata dia pejam lagi. Aku cium mata dia. Bibir Ju mengulum senyuman manis. Aku tekan batang aku ke dalam cipap Ju. Dia dongak kepala sambil mengerang lembut. Ju slowly bukak mata dia, layu dan kuyu semacam jer. Dia tengok aku.

"I love you very much" aku bisik kat telinga dia. Ju start cium aku... satu muka dia cium. Aku angkat kepala tengok jam kat dinding. Terkejut aku bila tengok dah pukul 1 tengahari.

Bersambung.....

ADA KOMEN, SILA HANTAR kpd azluriza@hotmail.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites


Click disini utk mendapatkan sextoys anda