Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Pengalaman Benar Part I

Written by Adik Inses
© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Published on: Sunday, October 24, 1999

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Nama saya Aris , saya sekarang berumur 22 tahun. Keluarga saya memanggil saya Adik. Hobi saya ialah bersukan dan membaca. Membaca buku cerita blue juga adalah hobi saya. Satu lagi hobi yang paling saya suka ialah mengendap. Saya memang mempunyai minat yang mendalam terhadap SEX (perempuan). Saya ada dua orang kakak dan seorang adik perempuan. Kak Long sekarang berumur 24, Kak Ngah 23 dan Ateh 20. Ketinggian mereka seperti kebanyakan perempuan Melayu yang lain, secara purata ialah 5 kaki. Tetapi yang paling saya minati ialah Kak Long dan Ateh. Ini kerana tubuh mereka yang montok dan gebu. Biar saya menerangkan dengan lanjut tentang mereka :-

Along - berkulit putih gebu, badannya tidaklah gemuk tetapi agak tembam (pantat dia memang tembam dan tetek dia pun besar, C cup)

Ateh - berkulit cerah tetapi dia agak kurus jika dibangingkan dengan Along (tapi ketembaman pantat dia setanding dengan Along dan tetek dia lagi besar berbanding dengan tetek Along)

PENGALAMAN BERSAMA ALONG

Pengalaman berharga semasa saya berumur 7 yang masih saya ingati sehingga sekarang. Kejadian ini berlaku semasa cuti penggal akhir tahun. Ini bermakna saya akan naik Darjah 2 bila sekolah di buka semula.

Ceritanya begini...

Ketika saya berumur kira-kira 7 tahun, kami sekeluarga masih tinggal lagi di rumah nenek kami(ini adalah kerana rumah kami dalam pembinaan). Sebelah rumah nenek kami ialah rumah Pakcik kami. Pakcik mempunyai 5 orang lelaki. 2 orang dari mereka di dalam darjah 4 & 5. Kak Long ketika itu berumur 9 tahun. Masa itu Along ialah seorang budak perempuan yang sangat comel dan cantik. Along juga seorang budak yang pintar. Dia sudah boleh membaca, walaupun umurnya belum pun sampai 4 tahun.

Oleh kerana ibu-bapa kami bekerja dan sekolah pula cuti, kami selalu dibiar-kan bermain di halaman rumah oleh nenek. Suatu hari saya bermain kejar-kejar dengan 2 orang sepupu saya dan Kak Long. Angah pula dari malam tadi dia bermalam di rumah Busu. Oleh kerana penat kami pun berhenti main, kemudian saya disuruh mengambil air oleh Bang Am (berumur 12 tahun dan seorang lagi dipanggil Abang, 11 tahun). Bila saya kembali ke halaman rumah, mereka sudah tiada. Meninggalkan botol air di atas tangga, saya mencari mereka di sekeliling rumah tetapi tidak menjumpai mereka. Tetapi saya terjumpa dengan nenek di halaman.

Nenek memanggil saya lalu mengatakan dia mahu keluar ke pasar dan menyuruh saya masuk ke rumah. "Naik atas, lepas tu kunci pintu. Duduk diam-diam sama Kak Long dengan Bang Am kau". Saya pun masuk ke rumah dan terus kunci pintu. Kerana penat saya pun masuk ke bilik tidur untuk tidur.

Saya dapati, di atas katil Along sedang terkangkang dan Bang Am berada di antara kedua belah kaki dia. Si Abang pula berada di sebelah Along. Oleh kerana saya masih kecil, mereka tidak kelihatan pun seperti terperanjat dengan kehadiran saya. Mungkin kerana terlalu letih, saya terus baring di ruang yang kosong di atas katil. Kerana perasaan ingin tahu, saya melihat ke arah mereka untuk mengetahui dengan jelas apa yang sedang mereka buat. Saya fikirkan mereka sedang bermain sesuatu permainan.Tetapi saya dapati Along tidak berpakaian seurat benang pun dan Bang Am pula tidak memakai seluar pendeknya. Saya pun bangun umtuk melihat dengan lebih jelas lagi. Bang Am yang berada di antara kedua belah kaki Along, kelihatan seperti sedang memegang 'kote'nya sambil cuba menolak masuk 'kote'nya ke arah celah kelangkang Along tetapi tidak berjaya. Saya memandang Along untuk bertanya tengah main apa. Tetapi ketika itu Along sedang memandang ke celah kelang-kang dia seperti ingin tahu apa yang sedang berlaku di celah kelangkangnya.

Ketika Bang Am cuba mengangkangkan dengan lebih luas lagi kaki Along, jadi saya dapat melihat 'kote' Bang Am yang kelihatan tegang berada tidak jauh dari 'nonok' Along apabila saya mengalih pandangan saya. Panjangnya lebih kurang 4 inci dan kelihatan agak besar bagi saya ketika itu (sedikit lebar dari ibu jari orang dewasa). 'nonok' Along pula tembam tetapi seperti terbelah di tengahnya. Apabila kakinya dikangkangkan dengan lebih luas lagi, saya dapat melihat 'nonok' nya terbuka seperti mulut. Bibirnya nampak kemerah-merahan . Ketika itu juga 'kote' Bang Am kelihatan seperti dihalakan kembali ke arah lubang 'nonok' Along. Kepala 'kote' Bang Am yang berwarna kemerahan itu masuk sedikit demi sedikit ke dalam 'nonok' Along. Ketika itu muka Along berkerut seperti sedang menahan kesakitan. Bila keseluruhan bahagian kepala-nya menghilang ke dalam 'nonok' Along, Along tiba-tiba mengerang dengan suara yang agak kuat. "emmmm, sakit laa....".

Bang Am menarik kembali 'kote'nya sehingga saya nampak bahagian kepalanya. Tetapi selepas itu dia cuba menyorong kembali 'kote' dia masuk ke dalam 'nonok' Along. Si Abang yang dari tadi berdiri di sebelah Along, mula membuka seluarnya.

Tiba-tiba Along menjerit. "Aduiii, dahlaaa..berhentilaa. Sakitlahhh." Muka dia seperti hendak menangis.

"Sakit tu sekejap lagi hilanglah dia. Jangan takutlah". Bang Am cuba memujuk Along.

Tiba-tiba kedengaran suara Nenek meminta supaya pintu di buka. "Ammm, Nenek dah balik. Cepat buka pintu ni". Muka Bang Am dan si Abang menjadi pucat. Mereka cepat-cepat memakai semula seluar masing-masing. Bang Am menyuruh Along cepat-cepat memakai baju.

"Am,cepatlah sikit. Layu sayur aku nanti" teriak nenek.

Bang Am pun segera pergi membuka pintu. "hah, ke mana kau sampai lambat sangat!?" jerkah nenek.

"pergi buang air kat belakang tadi" jawab Bang Am.

"mana si Along dengan Adik?" tanya nenek lagi sambil melangkah masuk ke rumah.

"diorang tidur kat dalam" jawab Bang Am dengan suara yang agak terketar-ketar.

Tanpa memeriksa betul atau tidak, nenek terus berlalu pergi ke dapur. Hari sudah hampir tengahari, jadi mungkin nenek perlu cepat menyediakan makanan tengahari. Bang Am menarik nafas lega. Kemudian segera kembali ke bilik tadi. Melihat Along dan Abang sudah memakai baju, dia berasa lega. Tetapi dia takut kakau-kalau nenek mencari mereka. Jadi dia pun mengajak Abang balik ke rumah mereka. Setelah mereka balik, Along yang menangis tadi sudah berhenti menangis tetapi matanya masih agak merah.

"tadi main apa, Along?" kerana ingin tahu saya bertanya.

"Tak ada apa, main romen-romen aje" jawab Along. "apa tu?" tanya saya lagi.

"entah" jawab Along ringkas. Mungkin dia merasa 'nonok'nya masih sakit, jadi dia tiada hati hendak melayan saya. Kerana tak puas hati, saya terus bertanya lagi.

Akhirnya Along pun bercerita kepada saya.

"Semalam, Bang Am tanya Along nak main romen-romen tak? Along memang tak tahu apa dia romen-romen tu. Jadi along tanya dia. Tiba-tiba Bang Am ajak Along pergi belakang rumah nenek. Kemudian dia mengajak Along bersembunyi di belakang sebuak pokok. Mula-mula dia kata jangan beritahu orang lain. "Romen-romen tu macam nilahh" kata Bang Am sambil tu dia melondehkan seluar pendek dia sampai nampak dia punya konek."

"konek??" saya mencelah bertanya.
"alaa.., dia punya kote lahhh".
"oooohhhh" Kemudian Along menyambung cerita dia.

"Lepas tu dia suruh Along pegang dia punya konek. Along pun peganglah. Dia pegang tangan kanan Along, letak atas konek dia, lepas tu dia gerakkan tangan Along ke atas ke bawah dia punya konek. Along ikut macam dia suruh. Along tengok konek dia makin lama makin keras, lepas tu makin lama makin panjang. Kepala konek dia warna merah, bulat pulak tu.

Along berhenti seketika dari bercerita. "nak tengok konek Adik macam mana, boleh tak?" tiba-tiba Along bertanya. Sambil tu tangan dia mula merayap ke peha, kemudian naik ke atas hingga ke pinggang saya.

"nak buat apa?" tanya saya. "alaa.., nak tengok aje." Sambil tu tangan dia mula menyeluk masuk ke dalam seluar saya. "adik punya kecik ajelah, tak macam Bang Am punya pun" kata Along seperti hairan. "tak tahu" jawab saya.

Kemudian Along menyambung balik cerita dia.

"Along rasa macam sukakan dia punya konek, tapi Along tak tahu kenapa. Mungkin pasal sedap main urut ke atas ke bawah dia punya konek sampai jadi keras. Along terus urut dia punya batang, sampai dia punya kepala jadi lagi besar dari dia punya batang. Along usap kepala konek dia sampai jadi bertambah bulat dan kulit kepalanya menjadi licin. Along rasa nak cium-cium konek dia.

Masa tu Along rasa macam ada benda kat kelangkang Along. Along pun tengok ke bawah. Rupa-rupanya tangan Bang Am kat Along punya kelengkang. Along tak perasan pun bila Along punya skirt kena angkat. Nasib baik Along pakai seluar dalam.

Tiba-tiba Bang Am kata "fuhhh, pantat kau tembam betul la"

"pantat tembam!!? Apa tuu?"
"nii, kau punya nilah" kata Bang Am sambil mengusap-usap Along 'punya'.
"ooh, orang panggil dia pantat"

"kangkangkan sikit kaki kau" kata Bang Am. Masa tu tangan dia menepuk-nepuk pantat Along sambil tangan dia cuba menyelit masuk celah peha Along. Along pun kangkangkan kaki Along supaya tangan dia dapat masuk. Lepas tu dia tekup pantat Along dengan tapak tangan dia. Dengan pelan-pelan dia menggosok pantat Along dari luar. Lama-lama Along rasa pantat Along menjadi panas bila dia gosok laju-laju.

"mmmm. Pantat kau memang tembam betullah. Ada bulu tak dekat pantat kau?"

"tak ada' jawab Along. Lepas tu dia tanya "rasa sedap tak?"

Along baru nak jawab "sedap", tiba-tiba Along rasa jari dia bermain-main kat celah pantat Along. Along rasa geli sampai Along terlupa nak jawab. Bila dia gosok jari dia kat celah pantat Along dari depan sampai ke belakang lama-lama, Along rasa makin bertambah geli sampai Along rasa syok betul. Along rasa badan dengan kepala Along jadi ringan macam berkhayal.

Rasa sedap betul. Lepas tu jari dia macam mengeruk-ngeruk celah pantat Along. Bertambah geli tapi sedap bila dia buat macam tu. Lama jugak dia buat macam tu kat pantat Along sampai Along rasa ringan badan Along. Lepas tu lutut Along rasa lemah sangat sampai Along dah tahan berdiri. Tapi tak de tempat boleh duduk melainkan atas tanah. Jadi Along suruh dia berhenti.

"orang dah penat berdiri nii...berhentilaa" kata Along. Bang Am pun berhenti, kemudian menarik tangan dia dari pantat Along.

"rasa sedap tak?"

Along hanya boleh menganggukkan kepala aje. Along rasa letih betul. Kemudian Bang Aam suruh Along urut dia punya konek macam tadi. Sebab penat berdiri Along pun mencangkung depan dia. Muka Along betul-betul depan konek dia. Along pegang konek dia, lepas tu Along urut-urut macam Along buat mula-mula tadi. Konek dia masih keras seperti tadi walaupun Along tak urut dia masa dia main pantat Along.

Ke atas ke bawah Along urut konek dia. Tak lama lepas tu tiba-tiba Bang Am bersuara. "buat laju lagi" Bang Am cakap dengan suara yang agak garau seperti menahan sesuatu. Along pun urut laju-laju konek dia sampai konek dia macam kena goncang. Tiba-tiba dia tarik konek dia dari tangan Along lepas tu dia menjerit.

"aahhhhhhh...".

Tiba-tiba terpancut air warna putih dari konek dia. Along ingatkan air itu tak sampai kena Along tapi kena jugak kat muka Along. Air konek dia tu bertepek kat pipi Along. Ada yang kena kat bibir, ada yang kena kat hidung Along. Rasa panas betul. Along rasa air tu melekit, jadi Along lap dengan baju Along"

Lepas tu Along tengok Bang Am macam dah tak larat nak berdiri, jadi dia pun bersandar ke pokok tempat kita orang menyorok.

"haa...haaa... rasa..best betul" katanya dengan tecungap-cungap.
"tak larat berdiri, kita rehat kejap" kata dia lagi.

Along berdiri balik, sambil tu Along tengok dia punya konek. Air tu ada lagi meleleh keluar dari hujung kepala konek dia. Lama jugak dia berehat. Tapi lepas tu suruh Along bukak seluar dalam Along.

"kau dah tengok konek aku, sekarang aku nak tengok pantat kau pulak"

Tapi bila dia tengok Along macam tak nak, dia sendiri angkat skirt Along. "Along, seluar dalam kau basahlah. Kau terkencing ke?" suara Bang Am macam dia heran. Along pun tengok kat seluar dalam Along. Betul basah. Along terkencing dalam seluar dalam.

Tangan Bang Am pegang atas seluar dalam Along, lepas tu dia tarik ke bawah sampai kat lutut. Along pun pegang pantat Along tu. Along nak tahu betul ke Along terkencing. Along rasa Along tahan kencing tadi. Tapi Along rasa ada benda melekit bila Along punya jari sampai kat celah pantat Along.

Bang Am masa tu, sedang tengok pantat Along yang dia kata tembam. Mata dia tak berkelip-kelip. Tiba-tiba dia bangun lalu berkata dia tak tahan nak terkencing dan ingin terus balik. Sebelum dia pergi, dia sempat ajak Along main lagi.

"besok bila tak ada orang, kita main romen-romen lagi, yang lain pulak" "ok, tapi lain macam mana?" jawab Along. "Nantilah, nanti aku ajar" balas Bang Am. Kemudian dia pun balik ke rumah dia. Along pakai balik seluar dalam, lepas tu Along terus balik.

"Lepas main kejar-kejar tadi, kitorang jumpa nenek kat depan laman rumah. Dia kata nak keluar. Jadi Bang Am ajak Along naik ke rumah terus masuk dalam bilik ni. Dia kata nak sambung main romen-romen. Kemudian dia suruh Along buka baju. Along pun buka baju aje. Tapi dia kata sampai bogel, jadi Along buka skirt dan seluar dalam Along jugak. Bila Along dah bogel, dia suruh Along baring. Sambil tu dia buka seluar pendek dia. Si Abang pula, macam tak tahu nak buat apa, jadi dia pun duduk sebelah sambil tengok apa yang kitorang nak buat. Lepas tu Bang Am kangkangkan kaki Along, kemudian berlutut celah kelangkang Along. Masa tulah kau masuk, tu ajelahh"

"tadi Adik nampak kepala konek dia masuk dalam 'nonok'Along. kenapa?"

"orang panggil pantatlah" Along membetulkan saya. Kemudian menyambung "tu romen-romen juga. Bang Am kata pantat Along ada lubang, jadi mesti kena tutup" "Biasanya orang perempuan tutup lubang pantat dia dengan konek orang lelaki. Orang kata sedap" Bang Am kata lagi. Lepas tu Bang Am tanya, nak cuba tak?

Along terus kata nak. Jadi dia masukkan konek dia dalam lubang pantat Along. Tapi rasa sakit sangat, sampai tak tahan Along"
"sakit !!? kata sedap?!!" tanya saya.
"itulah, Bang Am kata sedap tapi sakit pulak. Along pun tak tahu kenapa"
"mungkin pasal besar tak?" sambung Along lagi.
"mungkin jugak" balas saya.
Along tiba-tiba menyingkap skirtnya, kemudian menanggalkan seluar dalamnya. Lepas tu dia mengangkangkan kakinya dengan agak luas. Ini membolehkan saya melihat pantat dia dengan lebih jelas. Pantat Along ialah pantat yang pertama saya dapat lihat. Kini saya dapat melihat pantat Along dengan begitu jelas sekali.

Pantat Along memang betul-betul tembam. Pantat dia langsung tak ada bulu dan kulit pantat dia begitu putih dan gebu berbanding dengan kulit pehanya. Saya rasa geram melihat pantat Along yang begitu cantik dan comel sekali. Saya rasa macam hendak mengusap-usap dan bermain-main dengan pantatnya yang begitu tembam . Pantat Along ialah benda yang paling cantik sekali yang pernah saya lihat (selain dari mukanya yang comel).

Along menekup pantat dia dengan tangan kanannya. Kemudian mengusap-usapnya, sambil itu menggerakkan tangan kirinya ke pantat dia. Dengan kedua belah tangannya dia membuka belahan pantatnya sehingga bibir pantatnya terbuka menampakkan bahagian dalamnya yang kemerahan-merahan. Saya dapati lubang pantatnya juga terbuka sedikit. Ia kelihatan seperti berair di dalamnya.

"kalau dengan jari ni, agak-agak sakit tak?" Along bertanya sambil mengunjukkan jari telunjuknya kepada saya. Saya hanya mampu menjawab tak tahu.

Kemudian sambil membuka pantatnya dengan lebih luas, Along cuba memasukkan jarinya dengan perlahan-lahan ke dalam lubang pantatnya yang agak berair. Jari dia masuk sedikit demi sedikit ke dalam. Saya nampak Along memejamkan matanya, mukanya agak berkerut. Tetapi dia terus tekan jari dengan lebih dalam lagi sehingga kira-kira separuh dari jarinya hilang di dalam lubang pantatnya. Tiba-tiba saya dengar Along seperti mendengus dengan perlahan berulang kali.

"emmphhhh.....emphhhhh........emphhhhhh...."
"Along sakit ke??" tanya saya dengan agak risau.
"haaa.....hhhaaaa.." hanya nafas kasar yang kedengaran dari mulut Along sambil dia menggelengkan kepalanya. Saya berasa agak hairan, kerana saya ingatkan Along sedang mengerang kerana dia sakit, tetapi dia gelengkan kepala bila saya tanya dia sakit ke tidak.

Kemudian saya mengalihkan pandangan saya semula pada pantat Along. Terperanjat saya bila saya dapati jari telunjuknya sudah hampir terbenam semuanya hingga ke pangkal. Sementara itu Along terus mengerang. Tetapi saya tak tahu kenapa dia mengerang seperti dalam kesakitan.

Kemudian saya nampak Along seperti menarik keluar jarinya sedikit tetapi kemudian dia menolak masuk balik ke dalam pantatnya. Saya perasan jarinya macam basah tapi saya tak pasti sangat. Dia tarik balik jari dia kemudian tolak balik ke dalam pantatnya. Dia terus buat macam tu berulang-ulang kali. Kemudian dari mengerang, Along bernafas seperti orang baru lepas berlari.

"emmmmmm......emmmmmmmm....emphhhhhhh..haa..haah...haah....haah"

Semakin laju Along menarik dan menolak jarinya keluar dan masuk pantatnya, semakin deras dan pendek-pendek nafasnya.Tak lama lepas tu, badan Along tiba-tiba menggigil. Kemudian dengan erangan yang agak kuat, seluruh badan Along menjadi kejang sampai terangkat kaki dia.

"haah..haah..hah..ha..ha ha........ahhhhhhhhhhhh"

Tak lama lepas tu, badan Along menjadi lembek tak bermaya, terbaring dengan kakinya terkangkang luas. Dada dia berombak besar bila menarik nafas panjang seperti orang kepenatan. Kemudian, walaupun jari dia masih ada dalam pantat dia masa tu, dia merapatkan kedua belah kakinya. Kemudian dengan tangannya masih terkepit di celah kakinya, dengan perlahan-lahan Along mengiringkan badannya ke kiri. Badan dia tersenggut-senggut kuat dan matanya terpejam rapat.

Saya cuba tengok pantat Along dengan berganjak ke depan dia, tapi tak nampak. Jadi saya pun pergi ke belakang Along. Dari belakang saya dapat melihat bontot dan pehanya kelihatan agak basah. Saya ingat air itu keluar dari pantat dia, kerana saya ingat Along terkencing tapi saya tak nampak pun air meleleh keluar dari pantat dia. Jadi saya perhatikan dengan lebih dekat lagi. Rupa-rupanya memang betul air tu keluar dari celah pantat Along. Along terkencing atas katil!!! Along jolok-jolok jari dia dalam pantat dia sampai dia terkencing!!!!

Saya tengok pantat Along masa tu kemerah-merahan. Lubang pantat dia terbukak sikit pasal jari dia masih ada kat dalam. Kerana takut Along terkencing lagi, saya cuba mengeluarkan jari dia dari pantat dia, tapi dengan tak sengaja saya tersentuh pantat Along dengan jari saya. Terasa begitu lembut sekali pantat Along. Saya cuba menekan jari saya pada pantat dia yang tembam dan mengembong itu. Kenyal jugak pantat Along ini, saya bercakap pada diri sendiri. Bila saya tengok dia macam kepenatan, tiba-tiba saya rasa kesian kat Along, saya ambik selimut saya untuk saya lapkan bontot dan peha Along yang basah. Kemudian saya selimutkan Along dengan selimut yang lain. Oleh kerana tak tahu apa nak buat dan berasa agak penat, saya pun tidur di sebelah Along.

Kemudian saya terjaga bila terdengar nenek memanggil kami dari dapur. Mungkin nenek dah sudah memasak. Baru saya nak bangun, saya teringatkan Along. "Along bangun, nenek panggil makan". Sebelum bangun, Along mengeliat beberapa kali hinggakan badannya menggigil. Bila Along bangun, saya nampak dia seperti keletihan. Dia duduk dahulu di hujung katil. Bila dia perasan dia tak pakai skirt, dia termenung sekejap. Bila dia seperti sudah ingat apa yang terjadi sebelum dia tertidur, baru dia tersengih-sengih kepada saya. Mukanya nampak letih tapi dia kelihatan gembira. Kemudian dia cepat-cepat memakai skirtnya bila dia terdengar suara nenek memanggil kami. Kami sama-sama turun ke dapur. Di dapur nenek sedang menghidangkan makanan tengahari untuk kami. Ibu bapa kami hanya akan balik selepas pukul 5 petang, jadi kami makan dulu dengan nenek.

Lepas makan, Along kata dia mengantuk jadi dia masuk balik ke bilik tidur. Bila saya sudah habis makan, saya terus ke bilik tidur juga. Di bilik tidur, kelihatan Along sedang membuka seluar dalamnya.

"seluar dalam basah, tak boleh nak tidur" kata Along. Tanpa memakai seluar dalam, dia terus naik atas katil kemudian baring dengan berselimut. Saya juga terus naik atas katil dan terus berbaring di sebelah Along. Along mengangkangkan kakinya sedikit, kemudian saya nampak dia meletakkan tangan kanannya ke celah kelangkangnya itu. Tangan dia mula bergerak-gerak di celah kelangkang dia dengan perlahan-lahan. Kemudian saya terfikir, Along tengah jolok jari dia macam tadi ke? Tak sakit ke dia? Tak terkencing ke dia nanti? Saya mula risau.

"Along tengah buat apa tu?" tanya saya.

"Along tengah main pantat Along niii. Janganlah kacau Along" jawab Along.

"Ohh, Along tengah jolok pantat Along dengan jari eh? nanti Along terkencing macam tadi nanti" kata saya lagi kepada Along.

"takdalah, mana ada Along terkencing"

"betuuul, tadi Along terkencing tadi. Adik tengok ada air keluar" kata saya lagi.

"ye ke? Along terkencing ke tadi???" kata Along seperti terperanjat.

"Along tak percaya lah" sambung Along lagi.

"betuuul" jawab saya.

"ok, Along buat lagi macam tadi, tengok Along terkencing tak? Adik duduk sini" cadang Along sambil mengangkangkan kakinya dengan lebih luas lagi.

"duduk kat mana?"

"tengok pantat Along kat sini" kata Along sambil menghentak-hentakkan kedua belah kakinya ke atas katil.

Bila saya sudah faham apa yang Along suruh buat, saya bangun kemudian mula berganjak untuk duduk di celah kelangkang dia. Melihat saya sudah bangun, Along menarik selimut dia sampai menampakkan pehanya, kemudian pantatnya dan terus menarik selimutnya lagi sampai ke atas perutnya. Saya pun duduk di antara kakinya yang terkangkang luas. Pandangan saya mula tertumpu kepada pantatnya yang tidak di tutupi seurat benang pun. Kemudian Along mula mengusap-usap pantatnya yang tembam. Jari-jari tangan Along seperti menyelit di antara bibir pantatnya yang bertaup rapat, kemudian Along membuka celah bibir pantatnya dengan lebar. Saya nampak dengan jelas bahagian dalamnya yang berwarna merah dan lubang pantatnya yang berair.

Kemudian Along menolak-nolak jari telunjuknya ke dalam lubang pantatnya yang kecil seperti sedang mengorek pantatnya, kemudian dengan perlahan-lahan jari Along mula masuk sedikit demi sedikit sehingga hampir sampai ke pangkal jarinya. Kemudian jari dia berhenti bergerak. Lama saya tengok tapi jari dia tak bergerak-gerak. Tiba-tiba Along mengeluarkan jarinya dari pantatnya. Saya jadi hairan. Saya ingatkan Along nak jolok pantat dia sampai dia terkencing, ini tidak.

"kenapa berhenti, Along? tanya saya yang bertambah hairan.

"Along nak jolok dalam-dalam lagi, tapi Along rasa jari ni pendeklah. Jadi Along nak juba pakai jari hantu pulak, lepas ni. Jari hantu panjang sikit" kata Along kepada saya. Sebenarnya saya tak paham kena dia nak jolok dalam-dalam pantat dia, oleh kerana saya yang masih kecil, saya hanya boleh mengangguk mengiakan kata-katanya.

Along kembali menjolok pantatnya, tetapi kali ini dengan jari hantunya yang lebih panjang dari jari telunjuknya. Dengan menggunakan jari hantu, Along dapat menjolok habis jarinya sampai ke pangkal jari. Kemudian Along tarik jarinya sehingga hujung jarinya hampir terkeluar. Ketika ini saya melihat pantat Along seperti tidak mahu melepaskan jarinya sehinggakan bahagian dalam pantatnya seperti turut terkeluar mengikuti jarinya. Kemudian ia turut termasuk ke dalam apabila Along menolak balik jarinya ke dalam pantatnya. Along kemudian mula mengerang dengan agak kuat apabila dia menjolok pantatnya dengan lebih pantas. Makin lama makin kuat bunyi Along mengerang. Walaupun Along belum terkencing, jarinya kelihatan sudah basah . Jarinya bergerak laju menjolok pantatnya. Kemudian, Along membenamkan jarinya ke dalam pantatnya dengan sekali tujahan yang kuat.

Tiba-tiba erangan Along berhenti. Mulutnya ternganga. Badannya kejang. Saya terkejut melihat Along kaku tak bergerak tetapi dari celah pantatnya saya lihat ada air yang meleleh-leleh keluar sampai membasahi bontotnya. Tiba-tiba badan Along tersenggut-senggut sehinggakan kakinya terangkat, kemudian menggigil kuat sambil tercungap-cungap seperti tak cukup nafas. Hampir 10 minit kemudian baru Along kembali tenang. Dengan perlahan-lahan Along mengeluarkan jarinya yang masih berada di dalam pantatnya. Saya lihat ada air yang bertakung di dalam lubang pantatnya. Air itu kelihatan pekat berwarna putih.

Along kemudian membuka matanya dan terus memandang ke arah saya. "fuhhhhh, bestnya, dik. Lemah badan Along" Along berkata kepada saya dengan suara yang lemah. Senyuman terukir di bibirnya.

"Along terkencing pun rasa best ke??" saya tercengang. .

"betul ke Along terkencing??? mana? Takde bau hancing pun" Along seperti orang terperanjat. Takkan Along tak perasan dia terkencing, saya tertanya-tanya.

Dia terus bangun kemudian melihat ke arah pantatnya. Mata Along terbeliak melihat pantatnya basah hingga ke bontotnya. "ha'ah la, Along terkencing" Kemudian Along membuka pantatnya dengan jarinya. Dia terkejut mendapati banyak air bertakung dalam pantat dia.

"Dik, dalam ni lagi banyak air sampai bertakung!!!"

"nampaaak" kata saya. "tapi kenapa Along rasa best pulak, Along?" kata saya lagi.

"entahlah, tapi along rasa best betul bila Along jolok pantat Along. Lagi laju lagi best Along rasa" Along menerangkan kepada saya.

"tapi Bang Am kata sedap kalau orang perempuan tutup lubang pantat dia dengan orang lelaki punya konek. Ni dengan jari pun Along dah rasa sedap gila. Bang Am tipu kot!?" tambah Along lagi.

"entah-entah pakai konek lagi sedap tak? tapi tadi Along rasa sakit betul bila konek dia masuk dalam pantat Along. konek dia besar lagi pun" Along seperti sedang berfikir sendirian.

"ha, Along dah paham. Orang perempuan kalau tutup lubang pantat dia dengan konek orang lelaki, memang rasa sedap. Tapi pasal Bang Am lagi besar dari Along, konek dia lagi besar dari lubang pantat Along. Padanlah Along rasa sakit" Akhirnya Along dapat memahami persoalan yang sedang berlegar-legar dalam otaknya dengan kepintarannya.

"oooh, baru adik paham" kata saya sambil menganggukkan kepala. Masa tu saya rasa Alonglah budak yang paling pandai dalam dunia ni.

"Adik nak tutup lubang pantat Along tak? Adik punya kecik sikit dari Bang Amnya"

"boleh gak" jawab saya. "tapi tak sakit ke?" tanya saya pula.

"tak dalah, Bang Am tak nampak sakit pun. Along yang rasa sakit pasal dia 'punya' besar sangat"

"tapi nak buat macam mana? Adik tak tahulah" kata saya yang memang tak tahu apa.

"mula-mula kena bukak seluar dulu" kata Along pada saya. Saya cuba membuka seluar saya sambil duduk, tapi tak dapat. Melihatkan saya yang terkial-kial membuka seluar, Along menyuruh saya rapat lagi kepadanya.

"sini, biar Along bukakkan seluar adik. Berdiri" Saya pun berdiri seperti yang di suruh oleh Along di depannya. Kemudian Along melondehkan seluar saya sampai ke bawah. Sambil mengangkat mukanya, Along menyuruh saya mengangkat kaki saya sebelah untuk mengeluarkan seluar saya. Masa tu konek saya betul-betul di depan muka Along. Saya tiba-tiba hilang imbangan apabila saya mengangkat kaki saya sebelah sehingga saya hampir terjungkang ke belakang. Jadi saya memegang kepala Along untuk menghalang saya dari terjatuh ke belakang. Ini menyebabkan konek saya betul-betul hampir tersentuh kepala along. Apabila Along mengangkat mukanya sekali lagi, dia terperanjat apabila konek saya hampir-hampir termasuk ke dalam mulutnya yang sedang terbuka seperti hendak berkata sesuatu. Saya dapat merasakan pipinya yang licin dan lembut. Kemudian Along mencapai konek saya yang masa itu panjangnya kira-kira 2 inchi itu dengan tangan kanannya. Selepas itu Along mula menggerakkan tangannya seperti yang dia lakukan dalam ceritanya.

Along seperti mengurut-urut konek saya. Lama-kelamaan saya rasakan konek saya mula menegang. Ia mula memanjang sedikit demi sedikit. Ketika ini saya merasa sakit di bahagian kepala konek saya. Muncung kulit di bahagian kepalanya terbuka melopong membuatkan kepala konek saya terkeluar sedikit.

"eh, konek kau lain sikit, dik!? tak macam Bang Am punya" kata Along kehairanan."kepala dia bulat tak macam adik punya" tambahnya lagi. Along memegang kepala konek saya yang hampir keseluruhannya masih 'bersembunyi' di bawah kulitnya. Along memerhatikan konek saya dengan teliti.

"ooh, yang ni kot!!?" katanya, kemudian dengan jari tangan kirinya, Along menyentuh hujung kepala konek saya yang terkeluar sedikit dari 'sarung'nya. Ini membuatkan konek saya berasa ngilu yang amat sangat. Kemudian Along cuba melengsetkan ke bawah kulit konek saya. Ini membuatkan konek saya berasa amat sakit. Saya cuba melepaskan konek saya dari tangan kanan Along, tetapi saya tak berdaya. Along memegang kuat seperti tidak mahu melepaskannya. Kepala konek saya mula keluar dari tempat 'persembunyiannya' sedikit demi sedikit. Berkerut dahi saya menahan kesakitan. Konek saya mula mengecil dan mengendur. Saya tidak rasa sakit lagi ketika ini, cuma ngilu sedikit. Ini memudahkan Along melengsetkan kulit kepala konek saya dengan lebih mudah sehingga menampakkan keseluruhan kepala konek saya. Kulitnya Along tahan di bawah kepala konek saya. Saya lihat ada benda-benda putih melekat di kepala konek saya.

"apa benda ni?" Along bertanya sambil jarinya menyentuh kulit kepala konek saya. Benda putih itu melekat di jari Along. Kemudian Along cuba menghidu benda putih itu yang ada pada jarinya.

"eee, busuknya benda ni!!!" jerit Along. Kemudian saya juga cuba menghidu jari Along. Memang busuk bau dia.

"ada banyak lagi benda ni kat kepala konek Adik. nak buat macam mana? takkan nak pergi basuh?" Along merungut.

"takpa lah, kita lap aje" saran Along. Saya pun setuju aje. Kemudian Along mencapai seluar dalamnya yang berada tidak jauh darinya.

"kita pakai ni jelah,ya?" sarannya lagi. Saya hanya mengangguk saja. Along kelihatan begitu semangat sekali. Dengan menggunakan seluar dalamnya, Along berjaya membersihkan kepala konek saya dari benda-benda putih itu tadi. Ngilunya tak dapat saya katakan. Setelah puas hati, baru Along menyambung semula kerjanya. Dengan tangan kirinya Along memegang batang konek saya, kemudian dengan tangan kanannya Along mengusap kepala konek saya. Saya sudah tidak berasa ngilu lagi ketika ini. Konek saya mula menjadi keras kembali. Kemudian ia mula membesar sehingga kepala konek saya menjadi keras dan bulat berwarna merah.

"ha, macam ni baru betul" kata Along dengan gembiranya. Along terus mengurut-ngurut konek saya ke atas dan ke bawah. Konek saya terus membesar. Saya rasakan panjangnya lebih sedikit dari jari hantu Along dan lebih lebar dari ibu jarinya. Lama Along terus mengurut sehinggakan saya menjadi penat berdiri.

"Adik dah penat berdiri. Adik nak duduklah" kata saya. Kemudian Along berhenti dari bemain-main konek saya dan membiarkan saya duduk. Saya pun duduk ke atas katil. Tak berapa kemudian saya baring dan diikuti oleh Along.

"Adik rasa mengantuk pulak" kata saya. Along pun mengatakan dia mengantuk.

"Along pun rasa mengantuk. kita tidur ajelah, dik. Tapi lain kali kita main lagi" kemudian Along mengajak saya tidur. Sebelum itu Along sempat mengingatkan saya untuk memakai balik seluar pendek saya. Kemudian Along juga memakai kembali skirtnya. Setelah berbaring, kami segera terlelap. Kami hanya terjaga setelah ibu dan bapa kami balik dari kerja. Ibu yang mengejutkan kami, kemudian menyuruh kami mandi kerana hari sudah petang. Malam itu, Pakcik yang tinggal di sebelah rumah nenek mengadakan kenduri kesyukuran di atas kelahiran anak mereka yang baru lahir. Semua sanak saudara kami berkumpul di rumah Pakcik. Orang-orang tua berbual selepas kenduri, kami kanak-kanak pula ada yang bermain dan ada yang tertidur kerana malam sudah larut. Selepas kami menjengok bayi yang baru lahir itu, ibu bapa kami mengajak kami balik ke rumah, kemudian menyuruh kami gosok gigi sebelum masuk tidur. Selepas gosok gigi, Along cepat-cepat masuk tidur. Saya pula sibuk mengacu baju sekolah baru yang A! yah belikan selepas balik kerja. Setelah puas hati mengacu saya masuk ke bilik untuk tidur.

Saya dapati Along sedang tidur dengan nyenyaknya. Penat agaknya menjolok pantatnya sehingga terkencing-kencing dua kali hari ini, saya fikir. Ketika berbaring untuk tidur, dalam kepala otak saya terbayang-bayang kejadian yang berlaku hari ini. Ini menyebabkan saya tak boleh tidur. Saya terbayangkan Along menjolok-jolok pantatnya yang tembam dengan jarinya sehingga dia terkencing. Saya nampak dengan jelas air meleleh-leleh keluar dari pantatnya. Kemudian terbayang badan Along tersenggut-senggut seperti orang sakit kena cucuk. Nafasnya tak keruan. Tercungap-cungap bernafas. Semua ini berlegar-legar di fikiran saya dari satu ke satu.

Tidak berapa lama kemudian timbul keinginan untuk melihat pantat Along yang tembam itu. Saya mengengsot mendekati Along. Along tidur berselimut, jadi saya mengangkat selimutnya itu. Saya dapati Along sudah menanggalkan baju kurung yang dipakainya tadi. Kini Along memakai baju kelawarnya yang agak besar. Baju ini selalunya berbentuk 4 segi dan lengan bajunya pendek tetapi besar. Selalunya menampakkan keseluruhan ketiak dan bahagian tepi dada jika si pemakai mengangkat tangannya walaupun sedikit sahaja. Kemudian saya menyingkap kain selimutnya sehingga ke atas paras pinggang Along. Dari lampu tidur yang samar-samar, saya melihat kaki Along sedikit terkangkang dan tangan kanannya terletak di atas pantatnya. Adakah Along tadi mengusap-usap pantatnya dari luar bajunya sebelum saya masuk? Kenapa Along tak jolok pantat dia dengan jari dia? Entah-entah Along dah jolok pantat dia sampai dia terkencing, lepas tu pakai balik baju dia? Persoalan demi persoalan berlegar-legar dalam fikiran saya. Untuk mengetahui samada Along dah jolok pantat dia ataupun tidak, saya membuat keputusan untuk memeriksanya. Kalau pantat dia basah, dia mesti dah sudah jolok pantat dia. Kalau tak basah, dia belum buat lagi. Tapi kalau dia dah buat, saya terlepas peluang untuk melihat sekali lagi.

Dengan perlahan-lahan saya mengalih tangannya ke samping. Saya tak mahu sampai Along terbangun. Saya kesian kat Along, dia mesti penat. Selepas mengalihkan tangannya ke atas dadanya. Ini menyebabkan selimut tertarik lebih ke atas lagi. Kemudian saya meletakkan tangan saya ke pantatnya untuk memeriksa samada pantatnya basah ke tidak. Fuuuhhhh, tembam betul pantat Along. Pantat Along berasa agak kenyal juga bila saya menekan-nekan pantatnya dengan telapak tangan saya. Saya berasa seronok menekan-nekan pantatnya yang tembam itu. Kemudian saya mengusap-usap pantat Along dari luar bajunya. Pantat dia tak basah!!! Saya baru teringat kembali yang saya hendak memeriksa pantat Along samada basah ke tidak tadi.

Pantat Along tak basah, maknanya dia tak jolok pantat dia tadi. Saya ingatkan Along mesti jolok pantat dia lagi malam ni. Kemudian timbul keinginan saya untuk menjolok pantat Along yang tembam itu. Minta-mintak Along tak terbangun. Dengan perlahan-lahan saya menyingkap kain Along, kemudian saya cuba menariknya ke atas tetapi tak boleh. Ini kerana kain itu berada di bawah badan Along. Saya cuba menarik kain itu dengan lebih kuat lagi, tetapi saya hanya dapat menariknya ke atas sedikit sahaja. Dengan kecewanya saya berhenti, saya tak tahu nak buat apa. Kalau kejutkan Along, dia mesti marah kalau saya kacau dia tidur. Lagipun saya kesian kat Along, dia nampak keletihan. Saya mati akal. Tetapi keinginan untuk menjolok pantat Along masih kuat lagi. Saya nak jolok pantat macam Along jolok pantat dia sampai dia terkencing-kencing.

Sambil berfikir apa yang patut saya buat, saya mengusap-usap betis kaki Along yang terdedah. Kulitnya terasa sungguh licin. Saya terus mengusap-usap betisnya, kemudian naik sedikit demi sedikit sehingga hampir sampai ke kepala lututnya.

Tiba-tiba terlintas di fikiran saya satu idea.

Dengan mengangkat kain Along dengan tangan kiri saya, saya menyeluk tangan kanan saya ke dalam kain Along. Tangan saya terus masuk lebih dalam lagi. Akhirnya tangan saya sampai ke bahagian tubuh Along yang paling saya kagumi. Saya menyentuh pantat Along dengan jari tangan saya. Wah, Along tak pakai seluar dalam!! Ini lagi senang, kata saya sendirian. Jari saya terus mengusap-usap pantat Along yang tembam dan lembut itu. Saya merasakan inilah masanya untuk saya memenuhi keinginan hati saya terhadap pantat Along.

Kemudian saya juba menjolok jari saya ke dalam pantat...........

bersambung di Pengalaman Benar 2 (Along2).

adik_inses@hotmail.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites