Make your own free website on Tripod.com

Pengalaman Pertamaku

Written by Narimin

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 2000
Published on: Wednesday, April 12, 2000

WE NEED MORE NEW STORIES... SO PLEASE SEND US YOURS!

Ini adalah percubaan pertamaku untuk menghasilkan cerita incest.


 

Aku suka melancap. Sejak dari kecil lagi entah berapa ribu kali aku melakukannya. Setiap kali melancap aku selalu membayangkan yang aku sedang melakukan hubungan seks dengan ibuku sendiri. Entah kenapa setiap kali mengingati ibuku nafsuku akan terus berkembang. Mungkin kerana pendedahan terhadap seks sejak kecil. Kami biasanya tidak dilarang menonton cerita porno,malah kadangkala dibenarkan oleh ibu dan bapa untuk sama-sama menonton. Mungkin kerana itu nafsuku sering mengelegak.

Ibuku tergolong dalam orang yang cantik juga. Kulitnya agak cerah dan dia berambut ikal. Aku sangat bernafsu bila mengingati putingnya yang besar sebab dulu masa aku kecil aku selalu menghisapnya, biarpun gunungnya tidaklah sebesar mana. Badannya yang sedang dan tidak terlalu gempal menambah serlah kecantikan ibuku.Aku paling suka melihat ibu memakai bra dan seluar dalam merah. Setiap kali ada peluang aku selalu mencuri-curi memerhatikan tubuh badan ibu. Ibu pula bila berada di rumah selalunya tidak mengenakan baju, sebaliknya hanya memakai kain batik yang diikat di pinggang atas alasan panas katanya. Hanya bra merahnya menutup dua gunung nikmat itu.

Oleh itu,selalunya bila aku melancap, aku akan mencari bra dan seluar dalam ibu di kamar tidurnya untuk menambah kenikmatanku apabila melancap, hinggakan aku jadi ketagih dengan keduanya. Selalunya aku akan mencuri keduanya dari dalam almari pakaian ibuku dan melancap di bilikku sendiri yang ku buat di atas loteng. Aku akan mencium seluar dalam ibuku dan menggosokkan branya ke zakar ku sambil membayangkan aku sedang mengerjakan tubuhnya. Namun selama ini perbuatanku tidak pernah diketahui orang termasuk ibuku kerana aku hanya akan melancap ketika semua orang sudah tidur atau ketika tiada sesiapa di rumah.

Kerana tidak tahan dengan apa yang sering ku bayangkan pada suatu hari timbul di fikiran ku untuk melangkah lebih jauh.Aku merancang untuk menyetubuhi ibuku sendiri. Kebetulan waktu itu tiada orang di rumah, hanya kami berdua.Ayah ku pergi kerja, manakala abang,kakak dan adik beradikku yang lain pergi ke sekolah. Aku bersekolah di sebelah petang. Ketika itu ibu sedang mengemaskan pakaian dan memasukkan kain yang telah dilipat ke dalam almari.Aku memerhatikannya dari luar pintu biliknya, dengan berseluar pendek dan tidak berbaju.Aku sengaja berbuat demikian agar senang untukku menjalankan operasi. Sedang dia asyik membuat kerja , aku merapatinya dan berpura-pura membantunya. Dia begitu senang dengan bantuanku, tanpa mensyaki apa-apa. 'Bagus anak emak', katanya kepadaku.Aku hanya tersenyum, penuh makna.

Namun ketika dia menonggeng untuk mengambil pakaian,aku terus menyelak kainnya ke atas dan terus menujah batang zakarku ke lubang pukinya dengan menarik seluar dalam merahnya ke tepi kelangkangnya selepas aku melondehkan seluarku. Dengan mudah zakarku terjunam ke dalam lubang pukinya. Dia terkejut dengan perlakuanku dan cuba meronta, namun nafsuku yang sedang membuak menambah kegagahanku . Dia tidak dapat melakukan apa-apa selain merayuku agar jangan meneruskan niatku untuk menyetubuhinya.'Jangan mi,jangan',kata ibu. 'Aku ini ibumu'.katanya lagi. Namun aku tidak memperdulikan rayuan ibu, sebaliknya terus saja menghayun zakarku keluar masuk ke lubang pukinya yang jadi sempit kerana aku tidak membuka seluar dalamnya,hanya menusuk zakar ku dari tepi seluar dalamnya.

Aku yang sudah lupa diri, terus memeluknya dari belakang dengan erat dan memicit-micit kedua-dua gunungnya yang tersembunyi dalam branya yang merah sambil terus menghayun pendayung ku yang semakin tegang. Kebetulan ketika itu dia tidak memakai baju. Semakin laju aku menujah semakin kuat ibu meronta. Lama kelamaan aku terasa puki ibu semakin basah dengan tujahan zakarku dan saat itu aku merasa kelainan pada dirinya.Dia tidak lagi meronta tapi sebaliknya mengerang seolah-olah sedang menikmati perlakuan ku."Oh,oh,oh" suara ibu kedengaran menambah kenikmatan.

Aku tahu dia sedang menuju klimaks pertamanya. Kulajukan tujahan batang zakarku dan sebentar kemudian ibu menjerit kesedapan. "Oh,oh, aku keluar "kata ibu.Tubuhnya menjadi kejang seketika. Saat itu sungguh seronok rasanya hingga sukar untukku gambarkan.

Aku masih belum puas. Aku baringkan ibu di atas katil dan menjilat seluruh tubuhnya. Mulutnya kucup dan lidahnya kulum hingga dia merasa hampir lemas dengan perbuatanku. Saat ini dia tidak lagi melawan tapi sebaliknya membiarkan aku melakukan sesuka hatiku ke atas tubuhnya.

Lepas puas mengerjakan bahagian mulut,aku menolak branya ke atas tanpa membuka kancingnya, kerana aku suka begitu.Maka terjojollah dua butir gunung yang selama ini aku idamkan. Apalagi, tanpa membuang masa, aku terus menghisap dan meramas putingnya bergilir-gilir, kiri dan kanan. Setiap kali putingnya ku hisap dia pasti mengerang keenakan."Oh,hisap sayang, hisap puas-puas,oh hisap lagi",kata ibu.

Selepas puas mengerjakan putingnya, aku tanpa membuang masa, menyelak kain sarung batiknya dan menjilat pukinya yang harum. Lipatan kelangkangnya ku buka walaupun seluar dalamnya masih belum ku buka.Aku jamah setiap sudut pukinya dengan lahap. Saat ku hisap kelentitnya dia menjerit tanpa memperdulikan alam sekeliling. Aku tahu dia amat menikmati saat itu."Jilat mi,jilat terus,oh hisap, ah, ah, oh "kata ibu lagi.

Mungkin kerana tidak tahan, dia meminta aku memasukkan zakar ku yang besar itu ke lubang kenikmatannya. "Ah,oh, masukkan mi,masukkan cepat,ibu sudah tidak tahan sayang,cepat,cepat oh..oh'"kata ibu.Apalagi,aku dengan penuh nafsu terus memasukkan zakarku dan menghayun sepuasnya. Ibu menjerit-jerit kenikmatan,"oh,oh ah,oh...amput mi,amput..oh amput terus oh".

Namun aku tergamam sebentar bila kulihat airmatanya mengalir. Aku jadi serba salah lantas memberhentikan hayunan lalu bertanya kepadanya mengapa dia menangis."Mengapa ibu menangis,sakitkah atau ibu bersedih dengan apa yang saya lakukan?" kataku dengan perasaan gementar.

Namun jawapan yang diberikannya cukup menggembirakan aku. "Tidak sayang ibu tidak sakit atau sedih;ibu cuma menangis kerana merasa kenikmatan yang amat sangat yang tidak pernah ibu rasa selama ini. Anak ibu hebat sekali.Ayuh lakukan terus,puaskan ibumu sayang...oh..oh..oh ..ah...amput mi...amput mi...nikmatnya".Rupanya dia begitu rindukan layanan lelaki sehebat aku. Aku tidak tahu selama ini rupanya dia kegersangan kerana ketidak puasan dalam seks lantas aku berazam untuk memastikan hari ini aku akan memuaskan dirinya dan diriku juga.

Selepas puas menyetubuhinya dengan cara berbaring, aku menunjukkannya cara beraksi yang aku lihat di video.Aku buat posisi 'dog style' dan dia menyukainya.Katanya "Sedap sungguh,pandai anak ibu". Sambil menujah lubang pukinya, jariku ku masukkan ke dalam lubang duburnya. Dia menjerit kesedapan, sambil menyatakan pada ku dia merasa sempit dan senak. "Oh mi,sempitnya,sempit sekali,oh,oh,sedap,sempit,sedap,oh,oh". Timbul pula di fikiran ku untuk melakukan anal seks lantas ku merengkan tubuhnya dan memasukkan ibu jariku ke dalam lubang pukinya lantas mengurut-urut lubang duburnya. Dia tidak sedar zakarku ku masukkan secara perlahan-lahan ke lubang duburnya.Dia menyangka zakarku adalah ibu jariku. Aku tahu kalau aku beritahu pasti dia tidak mahu disetubuhi melalui lubang dubur.Dia menjerit lagi,"oh,oh sempitnyanya mi,besar sungguh zakarmu sayang,amput lagi cucuk lagi ."Sedap sungguh rasanya lubang dubur ibu, tidak seperti lubang pukinya yang sudah menggeleber kerana telah beberapa orang keluar dari situ termasuk aku. Aku semakin tidak tahan dengan kenikmatan ini. Ibu pula sudah lama hilang ingatan dan membiarkan saja aku memperlakukan sesuka hatiku terhadap tubuhnya.

Akhirnya kemuncak ku tiba, aku mencabut zakarku dari lubang duburnya dan membenamkannya ke dalam puki ibuku. ."amput mi...amput,hayun laju-laju mi oh, ibu mau keluar lagi...lagi...arrrgh."Dia menjerit kesedapan untuk kesekian kalinya kerana dia turut klimaks bersama-sama ."Oh,ibu sungguh puas sayang",kata ibu sambil mengucup dan mengulum bibirku selepas selesai ku pancutkan semua air mani yang ku simpan sekian lama untuknya. Aku membalasnya dengan penuh berahi.Aku sengaja membiarkan pancutan air maniku memasuki lubang pukinya dan merendam batang zakarku di dalamnya kerana aku tahu selepas melahirkan adik ibu tidak boleh mengandung lagi kerana telah membuat pembedahan mengikat peranakannya. Kehangatan terasa menyelinap di seluruh tubuhku bila ibu menekan punggungku seakan-akan meminta agar aku tidak mengeluarkan zakarku dari lubang pukinya.

Selepas menikmati persetubuhan itu kami tertidur bersama dan bangun ketika pintu rumah diketuk dari luar. Rupa-rupanya sudah tengahari dan saudara-saudaraku baru pulang dari sekolah. Ibu mengejutkan aku dan menyuruhku berpakaian sambil ku lihat dia membetulkan pakaiannya sendiri. Sebelum keluar dari bilik ibu mengucup aku di pipi dan meminta aku berjanji agar merahsiakan apa yang telah kami lakukan tadi dari pengetahuan orang lain termasuk keluargaku. Aku hanya tersenyum, namun dalam hati aku berkata dalam hati,"asalkan kau mahu melayaniku bila ada peluang aku pasti tidak akan membocorkan rahsia". Aku menyambung tidurku di kamar ibuku.