Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3000 Adult Pay Sites & Get 2000 Sex Shows - 1 Month FREE!!! This is the largest Adult Entertainment Center on the Web You Must See It.

Harap pembaca click banner the sex machine & playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.

Safura dan Yuna Part 1

Originally from Honey69. HTMLized by Sexmelayu®

Sewaktu kami tiba di rumah, makcik baru selesai memasak untuk makan malam. Nita berlagak seperti biasa, seolah-olah tiada perkara luar biasa berlaku. Sememangnya kenangan di ChiengMai, hususnya tragedi di hutan Pratchettapong selama 4 hari sukar untuk dilupakan. Tambahan pula, aku seringkali terkenangkan Ratnapraweet, gadis genit yang banyak berjasa membebaskan kami dari terus menjadi 'tahanan sex'. Selepas berpisah dengan kami di perhentian keretapi ChiengMai, Ratna memberitahu dia akan kembali ke pangkuan keluarganya setelah 6 bulan menjadi 'khadam' di sarang samseng.

Hatiku berat menghadapi saat perpisahan dengannya. Sepanjang perjalanan dengan keretapi malam kelas satu, Nita hanya membisu. Dia bersungguh-sungguh melancarkan 'perang dingin' denganku. Sepanjang malam, kami banyak termenung, tidak tahu memulakan cerita. Walaupun kami tidur sekatil, namun dia hanya membelakangiku. Dan kami tidak bercakap sehinggalah tiba di rumahnya. Aku rasa terasing sekali dengan sikapnya, nasib baiklah depan ibunya dia pandai berlakon, sehingga perbalahan kami tidak dapat dikesan.

Kerana sikapnya itu, aku lebih banyak bersiar keseorangan di luar rumah, sehinggalah aku mengenali beberapa orang anak-anak jiran sebelah yang selalu lepak di halaman rumah mereka. Beberapa orang gadis kecil menjadi teman perbualan, antara yang paling mesra denganku ialah Yuna. Dia baru berusia 14 tahun dan belajar di sekolah yang sama dengan Nita. Hubungan mereka berdua seperti adik dan kakak, sungguh rapat dan mesra. Sejak kepulangan kami dari ChiengMai, saban hari Yuna berkunjung. Dia selalu meminta aku bercerita tentang Malaysia, katanya dia pernah sekali ke Rantau Panjang, Kelantan [sempadan Malaysia-Thai melalui Golok] mengikuti rombongan sekolahnya tahun lepas.

Yuna budak cerdik, bermacam-macam pertanyaannya dan aku pula tidak jemu melayan, maklumlah aku sudah hilang rakan sejak Nita menjauhkan diri. Ibu bapa Yuna tidak ambil kisah sangat walaupun sampai malam Yuna berkunjung ke rumah makcikku, dua keluarga ini sebenarnya mempunyai hubungan yang sungguh akrab. Selain Yuna, ada dua orang lagi kawannya yang sering ke mari, iaitu Safura dan Nen. Ketiga-tiga gadis kecil ini adalah sebaya semuanya, sama-sama berumur 14 tahun. Safura seorang yang pemalu tetapi suka dipuji. Gadis bermata kuyu ini lebih dewasa sikapnya berbanding dua rakannya, Yuna dan Nen yang ketara sikap kebudak-budakan. Safura lebih suka bercakap tentang sejarah di Malaysia, jauh bezanya dengan Yuna dan Nen yang hanya tahu bertanya tentang bangunan tinggi, siaran TV, karaoke dan tah apa-apa lagi. Kadang-kadang aku naik boring melayannya.

Safura anak keluarga berada. Dia merupakan anak bongsu dari tiga adik beradik, tapi kedua-dua kakaknya sudah berumahtangga dan tinggal berasingan, maka dialah intan payung keluarganya. Ibu bapanya orang bisness, mereka mempunyai syarikat di bandar Narathiwat. Kerana ibubapanya sibuk dengan tugas, Safura hanya akrab dengan orang gajinya yang dianggapnya seperti kakak sendiri. Apabila jauh malam barulah orang tua Safura akan balik ke rumah, kecuali hari minggu.

Setakat ini aku telah 3 kali berkunjung ke rumahnya. Kedua ibu bapanya berfikiran terbuka dan tidak kekok berbual denganku. Suatu hari, aku ke rumah Safura. Gadis kecil ini mengeluarkan album gambarnya; yang baru dan juga gambarnya semasa budak. Seronok perbualan kami berkisar dari satu cerita ke satu cerita, meleret-leret sehingga menyentuh bab fesyen. Aku tahu inilah topik kesukaannya. " Safura kenapa tak ubah fesyen rambut?" Tanyaku sambil masih membelek album gambar terbarunya. Dia mendekati dan duduk di sebelahku. "Cadang tu nak ke saloon, tapi..mummy bilang nak tunggu hari minggu.." Aku terdengar cara pertuturannya seperti merajuk, jauh hati dengan sikap ibunya yang jarang berkesempatan dengannya.

Mungkin faktor kurang kasih sayang inilah Safura cepat mesra dengan sesiapa yang baik dengannya, walaupun baru dikenali. Lebih-lebih lagi aku yang pandai membuka minat dan kecenderungannya. " Abang Law duduk dulu yee..Safura nak mandi kejap.." Aku tidak menoleh. Sekejap terdengar bunyi siraman air dari bilik mandi yang berada di antara ruang menuju ke bahagian dapur. Rumahnya besar dan moden, sesuai dengan karier orang tuanya. Orang gajinya yang dipanggil kakak itu, balik kampung kerana ibunya bersalin. Lantaran itu, aku tidak rasa kekok sangat di ruang tamu yang luas ini, kerana kebiasaannya orang gaji itulah yang menyediakan minuman setiap kali aku datang. Kerana tiada apa yang hendak disegankan, aku berjaln mundar-mandir ke sana ke mari melihat keindahan gambar-gambar di dinding serta set hi-fi bapanya yang terletak di penjuru ruang tamu.

Seketika Safura muncul dari biliknya setelah selesai menukar pakaian. "Abang Law nak minum ke?" Aku menoleh. Cantik budak ni bila dia memakai skirt singkat dengan kemeja jean jenama Lee cooper. Rambutnya dibuat tocang, menambahkan keayuan dan kemanjaan wajahnya. " Takpelah..eh, comelnya adik abang niii..". Aku mendekati Safura yang mula melabuhkan punggungnya ke sofa empuk. Dia tersenyum sambil menundukkan pandangan. Aku duduk di sebelahnya sambil membuka sebuah buka fesyen dari barat. " Haaa..stail macam ni, cun le kalau dengan Safura.. " Aku mengunjukkan buku fesyen yang mengandungi gambar Demi Moore padanya. Dia memegang tepi majalah dan tersentuh sedikit dengan lenganku. Sejuk tangan Safura kurasakan.

" Abang pandai tak, tolong ubah rambut Safura macam ni..?" " Emmm..boleh jugak sikit-sikit, tolong ambil sikat bak sini.." Dia bangun dan berlari keanak-anakan menuju ke bilik tidurnya. Gelagat manjanya menaikkan berahiku. Tapi aku cepat-cepat sedar, Safura baru 14 tahun. Takkan yang inipun aku nak 'tibai'. Budak mentah lagi nii.. " Cermin ada tak?" Aku menjerit sambil memanjangkan leher mencuri-curi intai ke biliknya. " Cermin almari solek..dalam bilik je lah bang.." Dia tercegat di sebelahku. Mataku tak berkedip melihat pehanya. Kalau skirt ini disingkap, bagaimana rupa cipap budak ni? Aku mendongak dan selepas pura-pura berfikir, akupun menjawab: " Emm..kalau begitu, kita ke bilik Safura je lah.." Dia mengangguk riang.

Sambil memegang kedua belah bahunya aku mengekorinya ke bilik. Aku menyuruh safura duduk di bangku menghadap almari solek. Hebat budak ni, kecik-kecik dah ada almari solek. Katil tempat tidurnya tersusun rapi dengan cadar berwarna purple satu set dengan warna langsir bilik. Aku menyuruhnya menghadap cermin lalu mula menyikat rambut safura. Sebelah tanganku di bahunya. Dia sudah biasa dengan perlakuanku, apatah lagi aku ini seperti abangnya sendiri, lagipun dia tiada adik beradik lelaki. Sambil menyikat rambut safura, tanganku menggosok-gosok lehernya, lama kelamaan naik ke telinga dan dengan sentuhan lembut aku mula membelai.

Sesekali safura memandang mukaku melalui cermin, bila pandangan kami bertembung, aku mengenyitkan mata. Dia banyak tersenyum dan menyerlahkan lesung pipitnya. Aku naik geram, lalu sikat di tangan aku lepaskan. Kedua belah tanganku memegang bahunya. Aku yang masih berdiri mula merapatkan bahagian batangku ke belakangnya. ambil merenung mukanya melalui cermin, aku bersuara: " safura ni cantiklah..boleh abang kiss safura sekali sebagai kenangan.." Aku cuba berjenaka. Namun begitu suaraku bergetar. Maklumlah dia ni masih budak, kalaulah dia ketakutan dan cabut lari, entah bagaimana nasibku... Dia tercengang. Mungkin tidak terduga sama sekali.

" Abang nak pinjam bibir safura sekali, bolehkan?" Aku menduga sambil mengurut-urut bahunya. Safura menggigit bibir. Nampak lebih manja bila dia berbuat begitu. Cotarku sudah mengeras, namun masih di belakangnya. Aku pasti dia dari tadi sudah merasakan sesuatu yang aneh di belakang. " Emmm..tak pandailah safura, mana pernah buat begitu.. " Dia menjawab sambil tunduk. Malu. " Takpaa..abang ajar. Bolehkan? Emm..angkat muka sikit..bolehkan safura, kejap jee..." Aku lebih galak dan semakin ghairah, namun debaran di dada kian kencang. Tanganku memalingkan mukanya, sambil itu aku mula merapatkan bibirku. Safura cuba mengelak ke kanan. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut macam pipi Nita. Aku mencuba lagi lalu merapatkan bibir. Dia masih kaku dan agak malu. Melihatnya tidak membantah lagi, aku mengucup bibir lembutnya.

" Safura..buka mulut sikit...bolehkan..sekejap jee" Aku masih memujuk. Dia mula membuka mulut, barangkali mahu mencuba apa agaknya rasa bila berciuman. Lantas aku menyuruhnya menjulurkan lidah. Safura tidak membantah, dia mula menurut permintaanku yang agak ganjil ini pada pandangannya. Namun di hatiku terlintas, takkan dia tak pernah teengok orang bercium, sekurang-kurangnya dalam TV. Aku mula menghisap lidahnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya. Nafasnya pendek-pendek dan aku terasa dadanya kencang bila aku semakin merapatkan badanku. Safura agak menggigil bila aku membangunkan badannya supaya berdiri. Tanganku memaut pinggang kecilnya, lalu tubuh kami mula bertaut sebagaimana bibir kami. Aku cuba menjulurkan lidahku,namun safura tidak pandai menghisapnya.

Lalu aku mula menurunkan mulutku ke bawah dan mencium lehernya. Bila aku menjilat lehernya, safura nampak kegelian. Aku menyedut lagi, dari pangkal telinga sehingga ke bahagian atas pangkal dada, semua aku cium dan jilat seperti kucing menjilat susu. Tangannya mula memegang lenganku, terketar-ketar. Aku semakin berani. Perlahan aku menariknya ke katil dan mendudukkannya di birai katil. Ciuman aku turun ke dada yang masih diselimuti kemeja jean. Bila daguku tersentuh teteknya, safura agak terperanjat namun dia membiarkan saja aksiku. Dia kelihatan seronok bila tanganku mula merayap menyentuh dua gunung kecil miliknya.

Ini pengalaman baru bagi safura. Aku mula meramas di luar baju. Bila melihatkan reaksinya yang tidak menghalang, aku cuba membuka kutang baju kemejanya satu persatu sehingga yang tinggal hanya coli kecil menutupi gunung kesayangannya. " Safura..buka sayanggg.. abang nak tengok dada safura yang sexy.. " Aku berbisik di telinganya. Dia membantuku merungkaikan coli kecilnya. Lalu terserlah dua gunung yang masih kecil dan pejal. Putingnya agak kemerahan sesuai dengan kulit safura yang putih melepak. Dia bagaikan terkena kejutan elektrik bila bibirku menyentuh teteknya. Badannya bergerak-gerak dan aku mula merebahkan badannya ke tilam dan menggomolnya bertalu-talu membuatkan dia semakin tercungap-cungap kehabisan nafas. ajunya kubuka semua sekali, membuatkan safura menjadi merah padam. Aku sedar dia sungguh malu.

Tanpa melengahkan masa, aku membuat serangan eterusnya. Dari menghisap puting tetek, aku kembali menjilat lehernya. Bila aku menyuakan lidahku, pantas dia menyedutnya. Tanganku mula merayap ke peha dan menyingkap skirt singkatnya. Sepantas kilat bahagian cipap safura kucekup. Dia masih berseluar dalam. Jariku menggosok lembut bahagian luar cipapnya, namun seluar dalamnya sudah lembab. Air berahinya sudah keluar. Aku meragut seluarnya dan safura sekali lagi memberikan kerjasama. Dia mengangkat punggungnya. Kini tiada sebarang alas lagi antara tanganku dengan cipapnya. Kecil dan lembut kurasakan. Bulu tipis terasa memenuhi bahagian ari-arinya. Aku belai lembut. Bila jariku menyentuh bahagian belahan cipapnya yang berair, safura meramas belakangku. Lidahku masih menjilat teteknya. Safura semakin di awang-awangan. Pehanya dibukakan. Aku bangun dan membuka skirt pendeknya. Kini di hadapanku sekujur tubuh gadis kecil berusia 14 tahun. Dari atas sampai ke bawah sungguh indah. Dia terlentang dengan mata yang kuyu menantikan tindakanku seterusnya.

Safura lebih terperanjat bila aku menyuakan mukaku ke celah pehanya. Dia menjerit kecil apabila lidahku meneroka ke bahagian lubang di antara dua kelopak cipapnya. Tangannya menarik-narik rambutku... " Abang Law..ahhh..ahh..abanggg...geliii... bang...ahhhfffhghhg...bangggggggggg...". Safura sudah semakin khayal. Air mazinya banyak melimpah, bercampur dengan air liurku membuatkan taman sulitnya semakin licin. Jariku mula menggentel kelentitnya. Tindakanku semakin merangsang nafsu safura. Ini pengalaman baru baginya, aku yakin sebelum ini tidak seorangpun pernah menyentuh taman rahsianya.

Aku bangun membuka pakaian. Safura terkejut melihat batang zakarku yang sedang menegang. Aku masuk di antara celah pehanya dan membuka kelangkangnya luas-luas. Bila jariku membuka kelopak cipapnya sambil menyua batang zakar, safura menyepit pehanya. " Bang Laww.. tak mahu..takut...jangan bang, safura takutt..." Aku tidak mempedulikan. Batangku memerlukannya. Sudah seminggu sejak balik dari ChiengMai,batangku 'berpuasa'. Kini kepala zakarku yang mengembang mula mencecah permukaan lubang cipap safura yang sempit. " Bangg..jangan bangg...safura tak biasaaa.." " Alaa..rilek laa safura, kejap je..buka sikit peha...lepas ni sedap lerr.." Aku memujuk sambil merebahkan badan ke atas tubuhnya dan kembali menyonyot teteknya. Dia kembali memejamkan matanya. Tanganku yang masih memegang zakar kembali mencuba memasukkannya ke lubang sempit.

Bila saja kepala zakarku mencecah lubangnya, safura memeluk badanku. "safura..please, abang sayangkan safura.." Dia menyedut leherku sambil menahan kesakitan. Zakar mula menerobos lubang sempit. Dan aku terasa selaput daranya dirempuhi batangku, manakala safura tercungap-cungap menahan pedih. Aku menyorong lagi lebih dalam. Sempit dan nikmat. Kelicinan terowong ini dengan air mazinya membantu kemasukan batang yang besar dan panjang. Bila zakarku sudah separuh di dalam, aku mula menarik dan menyorong semula. Bergilir-gilir sorong-tarik sehingga lama kelamaan keseluruhan batangku sudah menyelam dalam lubang cipapnya.

Aku terasa kehangatan di dasarnya. Dayunganku semakin laju manakala pelukan safura kian erat. Nafasnya termengah-mengah. Aku memaut kedua lenganku ke bawah bahunya menjadikan badan kami bersatu kemas dan safura bertambah enak bila bulu dadaku menyentuh teteknya. " Ahhhh..abang Law... ahhh..ahh..ahh..ohhhhhhhhhhhhh...ahhhhhhh.. hhhoohh..hohhhh..." Dia tercungap-cungap seketika dengan pengalaman barunya yang menyeronokkan. Aku yakin dia klimak sekarang bila kemutan cipapnya terasa kuat dan berulang-ulang. Dayungan zakar semakin laju. Aku menusuk sepenuh perasaan di kolek yang kecil dan baru ini. Cengkaman cipapnya yang kuat membuatku tak tahan geli lalu sebelum sempat aku mencabut batangku, tanpa sengaja aku memancutkan airku ke dalam takungannya. Kami berpeluk erat sambil hidungku menghidu batang lehernya. Tiba-tiba...........................

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 1998
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner the sex machine & playwithme setiap kali memasuki
site ini supaya kami dapat membeli space yang lebih besar. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites


Click disini utk mendapatkan sextoys anda