Make your own free website on Tripod.com

Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya laman web ini terus HIDUP. Terima kasih.

Aleem

Written by Unknown
Sent by Cybermage2k@graffiti.net
Published on: Tuesday, March 21, 2000

SILA HANTAR CERITA ATAU PENGALAMAN ANDA KEPADA KAMI.

Sebenarnya apa yang hendak aku paparkan adalah cerita yang sebenarnya berlaku ke atas diriku. Aku berusia 31 tahun, telah mendirikan rumah tangga dengan seorang gadis jelita dari Alor Star dan telah dikurniakan 2 orang anak.

Kami kini menetap di Singapura kerana saya adalah rakyat sana tetapi kami sering pulang ke kampung. Memang peluang untuk pulang ke kampung halaman sentiasa di nantikan isteri saya kerana rindu kat keluarga tetapi saya juga sering nantikan peluang untuk pulang bersama tetapi bukan kerana rindu kat keluarga tetapi kerana Salmah, isteri abang ipar ku.

Salmah kini berusia 28 tahun dan walaupun sudah beranak dua, tetapi masih phew! Power man. Punggungnya yang montok, payudara yang sentiasa tegang, kulit sawo matang, dengan kulitnya yang licin sering membuat aku mengidamkannya dan aku sentiasa melancap mengenangkan bagaimana aku akan main cipapnya yang tembam dan berair itu. Aku selalu mencari peluang memandang ke arahnya apabila dia menyusukan anaknya yang bongsu dan melihat payu daranya yang putih gebu dan aku selalu terbayang bahawa aku yang sedang menghisap teteknya. Oh Salmah, aku memerlukan mu dalam dakapan ku.

Rumah isteriku di kampung mempunyai telaga di dalam rumah. Bilik airnya pula tak ada pintu jadi kalau nak mandi harus ikat kain basah atau berkemban aje. Kalau isteri aku, dia dah season, pakai aje kain basah, terus mandi, nampak tompok kat celah kelengkang dan putting tetek terbonjol dari kain basahnya. Apa nak dimalukan? Kan semua adik beradik aje.

Aku selalu mencari helah untuk lalu di hadapan bilik air ketika salmah sedang mandi. Pinggangnya ramping, dan teteknya besar sedikit saiznya. Besar dan berisi teteknya membuat aku tak tahan lagi untuk menjamah tubuhnya. Sekali-sekala bila aku lalu di hadapannya, aku nampak dia mengosok sabun di celah kelengkangnya sambil tangannya mengosok-gosok cipapnya. Melihat keadaan beggitu, aku sering terus ke bilik tidur dan melancap sepuas hatiku. Telah beberapa kali aku bersenda gurau bersama isteri ku yang aku shiok kat salmah dan nak main dia sepuas hatiku. Aku selalu berangan aku tengah kongkek cipap salmah apabila aku bersetubuh dengan isteri ku. Isteri ku pun selalu bergurau, sambil berkata:

"Abang bayangkan salmah aje bila abang panjat yang, mesti abang puas"

Pada isteri ku itu hanya gurauan dan permainan ranjang seks tapi bagi diriku, itu akan jadi suatu kenyataan tidak lama lagi.

Tibalah suatu hari untuk peluang keemasan yang aku nantikan selama ini. Pagi – pagi lagi , isteri ku hendak ke Sungei Petani untuk menjemput kakaknya yang tinggal di baling. Oleh kerana aku letih, aku menolak tawarannya untuk turut bersama. Jadi isteri dan anak anak ku serta anak sulong abangnya ikut isteriku naik kereta. Abangnya pula hari itu ada projek kat bendang, dah tiga hari tak turun sawah padi, lalu dia pun pergi dan hanya akan pulang jam 200 petang nanti. Pada mulanya, aku cuma baring baring sahaja, tapi lama-kelamaan, Cis batang ku makin mengeras aje terbayangkan salmah. Jam di dinding menunjukkan tepat 0830 pagi, lalu aku pun menanggalkan pakaianku memakai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Tiba-tiba, aku ternampak salmah berkemban, tubuhnya basah, sedang menyangkung sambil mencuci pakaian. Kain basahnya terlondeh sedikit menampakkan separuh buah dadanya yang putih melepak. Apabila terlihat diriku, salmah pun tersenyum sambil membetulkan kainnya dan aku pun minta diri dulu. Salmah pun bangun dan ketepi lalu berkata" Abang nak mandi, mandi lah" "mah boleh tepi sedikit, kesian mah tengok abang, baju nak cuci ini banyak bang, mah lama tau""Aku pun mencapai kain basah yang ada, dan sementara itu salmah terus membelakangkan aku sambil meneruskan cuciannya Aku pun memberanikan diri lalu bertelanjang dan mengurut konek ku yang keras sambil menghunuskan ke arahnya. Yang pasti, salmah tidak tahu yang aku terlanjang dibelakangnya. Kain basah dililit di pinggang ku sambil aku menyedok air telaga yang sejuk dan terus menyiram ke atas tubuhku. Sesekali percikan air itu turut membasahi tubuh salmah. Sambil mandi, aku pun start topik perbualan.

"Mah"

"Apa dia bang"

"Abang kesian tengok mah, siang malam mah bekerja, ikut giliran shift kerja kilang tentu penat kan"

"Bolehlah bang, apa nak buat"

"Suami mah tu malas" tambah ku lagi

"Asyik duduk rumah aje, sawah pun lepas dua atau tiga hari, baru nak buat"

"Dah nasib mah begini bang, apa nak buat"

Kalau abang ada isteri secantik mah, abang hias cantik cantik"

"Eh! Tak de lah bang, Mah biasa aje, gadis kampung mana nak tau dandan"

"Sumpah mah! Pada abang, mah cantik sekali, lebih lebih lagi bila berkemban begini"

"Eh!! Abang ni, sampai kesitu pulak"

Aku pun minta mah hulurkan sabun padaku. Apabila dia mencapai tanganku untuk di hulurkan sabun itu, kain basah yang aku ikat tadi terlondeh, maka terpaparlah konek ku yang keras dan tegang di hadapan muka salmah yang sedang dalam keadaan berlutuut di depan ku. Salmah bagaikan terpukau melihat konek ku yang keras dan kepalanya yang merah menyala. Aku biarkan sahaja tanpa membuat sebarang usaha untuk menuutup aib kemaluan ku. Salmah terpegun dan nafasnya mula berdebar. Aku tahu itu isyarat bahawa nafsu berahinya telah dapat menandingi keimanannya dan apa yang aku idamkan selama ini akan menjadi kenyataan.

"Oh Salmah" Kata ku, "Selama ini abang merindui teramat pada salmah"

"Setiap kali abang pandang rupa salmah, abang rasakan bagai nak mengambil salmah dalam pelukan abang"

"Mai lah sini sayang"

"Abang! Abang jangan loklaq bang, berdosa bang"

Loklaq tak loklaq, yang aku tahu aku nak kongkek salmah

"Mai lah sini yang" dan dengan sekali rentap aku menarik rambut salmah terus berhadapan dengan konek ku. Mulutnya terbuka sedikit lalu aku sumbatkan konek aku yang keras itu kedalam mulutnya.

Maka bermula lah adengan kulum mengulum di dalam kamar mandi. Dihisap konek ku dengan perlahan dan salmah menjilat keliling kepala tok aku yang besar dan merah. Ah…………Sedapnya…………. Teruskan sayang, mah jangan berhenti hisap yang………… ahh…..yes baby suck it deep. Aku pun buka lilitan kain basah salmah, maka terpaparlah hidangan dua gunung dihadapan ku. Salmah hisap konek aku selama lebih kurang 20 minit. Salmah pun berdiri di hadapan ku maka terlondehlah kain basahnya ke bumi. Kali pertama, aku melihat isteri abang ipar ku sendiri bertelanjang bulat di hadapan ku. Memang hebat, PHEW!!! Bagai nak meletup batang konek aku dik kekerasannya. Kedua buah dadanya besar, lebih kurang saiz 36DD, pinggangnya ramping, bulu pantatnya di trim cantik berbentuk V. Kami terus berkucupan dalam keadaan berdiri dan aku menghisap bibir bawahnya dengan kuat dan rakus. Salmah membalas ciuman dengan memasukkan lidahnya kedalam mulutku dan bermainkan lidahnya di dalam. Kami kulum mengulum sambil jari telunjuk ku mengorek cipapnya yang basah dan melekit. Kelentitnya, keras terpacak, dan aku pun berlutut sambil membuka kelengkangnya luas sedikit dan terus menjilat pepeknya salmah. Slurp Slurp Slurp, makin lama akin rancak, makin lama makin lecak.

"Aduh bang" ………… "Aahh……….aahh……..aahhh……sedapnya bang sedapnya bang, mah tak tahan nih"

"bang pegang mah kuat-kuat bang" "Mah lemah lutut" Lutut mah tak kuat"

Dalam masa 10 minit aku menjilat pukinya, dia telah klimaks sebanyak dua kali. Aku terus mengangkat tubuh salmah yang menggeletar dik kenikmatan itu dan terus ke kamar tidur. Disana aku melihat anak bongsunya masih tidur nyenyak tanpa mengriraukan ibunya di sondol oleh Pak Su nya.

Dalam keadaan basah, aku terus menerkam tubuh salmah. Kami dalam posisi 69, posisi yang amat digemari isteri ku. Aku menjilat lagi cipap Salmah yang basah dengan air mazinya dan air liurku sendiri. Aku memang dari dulu lagi paling gemari bau dari lubang cipap wanita.

"The smell of cunt can do wonders to you" Salmah merasakan kenikmatan yang belum pernah dikecapinya selama ini, kerana suaminya tidak pernah menjilat nonoknya kerana dianggap kotor dan jijik. Salmah juga tidak dibenarkan menghisap konek suaminya yang memang kalah terlalu cepat jika di hisap koneknya. Hubungan seks mereka setakat sorong tarik sorong tarik, psst pssst psst keluar mani! That’s it baby GAME OVER!!!!!

Suaminya jenis warak sedikit, terlalu ikut hukum hukum syariat. Syariat ke, Nuriat ke, aku tak peduli kerana yang hakikatnya sekarang aku tengah main isterinya. Aku pun terus memasukkan lidah ku sedalam mungkin lubang nonok salmah, dan menghisap kuat kelentitnya yang agak panjang.

"Ahh abang…. Jilat abang… jilat puas puas…….aahh…….aahh…..shioknya"

"mah rela bang, mah rela abang buat apa saja bang"

"Mah sayang bang" oohh oohh …………….oohhhhh ……..mmmmmmm…mmmmmmm"

Badan salmah dimamah olehku dengan rakus. Aku baringkan salmah atas perutnya dan menjilat punggungnya. Lidahku terus menuju ke lubang duburnya yang ketat. Aku menjilat lubang duburnya dan cuba memasukkan lidahku kedalam lubang duburnya. Salmah menggeliat kerana rasa geli campur nikmat. Tanpa ku sedari, jam didinding menunjukkan 11.00 pagi dan hampir 2 jam kami hanya romen dan foreplay sahaja. Dalam 2 jam itu, salmah klimaks berapa kali pun aku tak tahu dan aku tak pun ingin tahu langsung. Sudah tiba masanya aku mengongkek salmah. Sayang Salmah.

Aku pun letak sebuah bantal di bawah punggung salmah for some alleviation . Dengan perlahan, aku menghunuskan senjata sulitku kearah cipapnya yang basah dan yang sedang menanti tusukan ku itu. Maka dengan perlahan, terbenamlah konek aku ke dalam lubang peetnya.

"Ah abang!……..oohh sedapnyaaaa…mmmm…mm ahh ahh"

"Eh panasnya konek abang"

Aku mula berdayung dengan perlahan, Sorong Tarik! Sorong Tarik! Disorong laju, ditarik pelan, itulah strategi tahan lama aku,

"Eh kenapa lamanya bang"

Cepatlah……mah tak tahan ni….aahhhhh….

Badannya terketar ketar, seperti demam kura-kura, matanya terpejam erat, dicekau bahu aku hingga terguris dan berdarah sedikit.Ohhhh……Ahhhhhhh…….Bang……BANGGGGGGGGGGG

Maka sampailah salmah ke puncak kepuasan nafsunya.

Aku pun tukar posisi menjadi dog style lalu cuba untuk meneroka lubang duburnya yang ketat.

"jangan bang" sakit katanya

Lagipun haram katanya, aku pun tersentak seketika, HARAM? Kataku, yang kita buat ni memang dah haram pun. Rupanya, salmah mengelamun yang aku ini di sangkakan suaminya. Opps terlupa katanya, ingatkan tadi……..

Memang ketat dan susah untuk masuk kedalam lubangg duburnya.

"Aduk sakit bang" aduh! Aduh! Sakit! Aahh….ahh….tolong jangan bang…..ouch!

Tanpa memperdulikan tangisan salmah, aku pun dengan satu tusukan yang tajam terus membenamkan konek ku ke dalam duburnya. Ouch!! Aduh bang sakit! Sakit! Meratap salmah dengan tangisan sambil tersedu sedu ahh… sakit…oohh oohh sedap… bang sedap… Parkatann sakit tu berubah menjadi sedap pula.

Wow! Ketatnya lubang dubur salmah, dikemutnya lagi.

"oh baby! Yes, yeah yeah"

"I wanna fuck you hard"

Ohh baby" I wanna fuck you hard, you bitch, you slut!" sambil tanganku memukul kuat punggungnya sampai merah padam seperti menunggang kuda.

Ohh! I’m cummin baby, abang nak sampai mah lalu aku lepaskan pancutan air maniku kedalam lubang duburnya. Kami seperti di syurga, peluh membasahi tubuh kami dan kami puas, puas di ranjang katil pengantinnya dimana selama ini hanya suaminya sahaja menjamahi tubuhnya..

Setelah aku mengeluarkan konek aku dari lubang duburnya, aku lihat ada sedikit kesan darah, mungkin terkoyak sedikit lubang duburnya. Kami tertidur seketika dan tersedar pada jam 1.00 tengah hari. Ada satu jam lagi sebelum suaminya pulang. Salmah pun terus mengambil konek ku yang separuh tegang dan terus mengghisapnya. Batang ku tegang kembali, dihisapnya puas puas.

"Abang relak ok"

Mah nak kasi abang puas"

Maka dijilat seluruh angotta tubuhku dari hujung rambut ke hujung kuku. Di jilat buah ku dan dijilat terus lubang duburku juga.

"Ah Yes! Baby! Ahh Suck it baby!…….suck it…….suck it deeeeep."

Tiba tiba salmah tersentak,"Sakit bang" Lah aku cakap suck it bukan sakit:"

Eh budak kampung ni kadang bodoh jugak.

Aku pun ketawa geli hati, hampir hampir konek ku kecut kembali, tetapi salmah tidak mudah mengalah, dihisapnya hingga keras kembali.

"Mah belum pernah rasa air mani bang"

"Mah nak rasa? Tanya ku"

"Nak"

Lalu hampir selepas 30 minit, aku pun pancutkan kandungan dalam batangku itu kedalam mulut salmah. MMm…..sedapnya bang…. Ditelan habis air mani ku yang pekat dan separuhnya meleleh di celah bibirnya yang manis. Aku pun memberinya ciuman yang hebat lalu merasakan air mani ku sendiri dari mulutnya.

Kami berdua pun terus mandi dan salin pakaian sambil dihidangkan makan tengah hari untuuk ku.

"abang"

"Ye Sayang"

"Mah nak abang" "Mah rela diceraikan kerana abang"

"Abang, sesungguhnya, mah dari dulu terpikat dengan abang"

"Cuma mah tak berani bersuara"

"Mah cintakan abang"

"Jangan mah"

"Jangan buat begitu, mah kan ada suami dan anak"

"Tapi mah nak kandungkan anak abang"

"itu mah jangan risau, nanti abang akan semadikan benih abang dalam perut mah"

"Tapi mulai sekarang, abang akan sentiasa pulang ke kampung"

Pada ke-esokan harinya, kami pun berangkat pulang ke Singapura. Salmah merelakan kepergian ku dengan hati yang berat. Sebelum berangkat, aku sempat berjumpa dengan Salmah di belakang rumah dan memberinya ciuman yang paling romantis yang pernah diterimanya. Air matanya pun berlinangan kerana sedih atas kepergian ku.

Sambil aku tengan drive pulang, dengan muka senyum lebar ku, dan dengan pandangan pelik isteri ku terhadap diriku, aku pun tujukan satu soalan yang belum pernah aku tujukan pada isteri ku.

"Yang, Bila kita nak balik kampung lagi"

"nanti bulan depan, kita balik lagi OK! Dua , tiga hari pun jadilah.

Isteri memandang kearah ku

"Eh abang dah tebiat ke ini"

"orang tua ni selalu membebel bila nak balik kampung, ini shiok pulak."

"Abang, abang jangan main-main"

"jangan-jangan abang shiok kat kak Salmah kot"

"Eh! Jangan merapulah, asal boleh aje, dia kan pangkat kakak abang"

"OK kalau begitu, bulan depan kita balik, abang janji tau jangan bohong"

YES!!!!

OK nantikan sambunganya di lain masa dan cerita aku selanjutnya, main awek bertudung di Alor Star, hampir hampir kena tangkap dik perbuatan aku tu. Selamat tak kena.

Any comments, pls e-mail me at aleem@rafflesmarina.com.sg

Any ladies, wanna know me, can mail me too.

This story is from Cybermage2K personal collections.

If the author of this story would like to be recognised, please contact us at sexmelayu@email.com

© Copyright #Sexmelayu® On The Web 2000
Visit our IRC channel on undernet servers.

Harap pembaca click banner playwithme setiap kali memasuki site ini supaya laman web ini terus WUJUD. Terima kasih.


Click Here To Enter Over 3,000 Adult Pay Sites



Kami harap para pembaca melanggan kepada sponsor kami diatas. Sila isikan email anda dipetak putih dan click subscribe. Terima kasih, pertolongan anda akan memastikan laman web sexmelayu ini terus hidup.